Cerita Ketua RT Saat Ruko yang Berisi WNA Asal China Digerebek

Kompas.com - 26/11/2019, 21:46 WIB
Ruko tempat penggerebekan WNA di Bandengan, Tambora, Jakarta Barat KOMPAS.com/ BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJARRuko tempat penggerebekan WNA di Bandengan, Tambora, Jakarta Barat

JAKARTA, KOMPAS.com - Rumah toko (ruko) berlantai empat di kawasan padat penduduk Jalan Bandengan Utara 2, Pekojan, Tambora, Jakarta Barat di gerebek aparat Polda Metro Jaya, Senin (25/11/2019) lalu.

Rumah tersebut menjadi tempat persembunyian dan juga tempat praktik penipuan yang dilakukan para warga negara asal China.

Sejauh ini ruko tersebut sudah disegel menggunakan garis polisi yang mengitari pagar.


Garis polisi tidak hanya melintasi pintu pagar sisi luar, namun garis polisi juga terpasang di rolling door ruko bagian dalam.

Disangka penggerebekan teroris atau narkoba

Ketua RT setempat, Rokayah, mengaku kaget atas penggerebekan kemarin sore. Bahkan, warga di lokasi penasaran dan turut menonton langsung.

Rokayah yang kala itu baru pulang dari sekolah untuk merayakan hari guru mengaku kaget dengan keberadaan polisi berjumlah cukup banyak sambil menenteng senjata api, baik laras panjang maupun laras pendek.

"Saya kan sebelumnya ada di sekolahan karena ikut rayain Hari Guru. Saya kaget dapat telepon suruh pulang ke rumah, katanya ada penggrebekan polisi. Awalnya saya kira ini kasus narkoba karena kan di sini emang rawan," kata Rokayah ditemui di lokasi kejadian, Selasa (26/11/2019).

Takut melihat proses penggerebekan

Rokayah mengatakan, penggrebekan cukup menegangkan dan membuat dirinya sempat takut.

Sebab, para penghuni rumah tidak kooperatif saat didatangi rombongan polisi. Sehingga polisi memaksa masuk ke dalam bangunan.

"Awalnya kan dalam satu bis, pas keluar brek... semua, banyak polisi langsung ke rumah. Sudah ditunggu enggak mau keluar juga. Akhirnya polisi rusak gembok pagar itu pakai senjata. Habis itu baru masuk dan nangkepin yang ada di dalam," tutur Rokayah

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Formula E 2020 Jakarta: Lapangan Monas Diaspal untuk Trek Balap, Nanti Dikupas Lagi

Formula E 2020 Jakarta: Lapangan Monas Diaspal untuk Trek Balap, Nanti Dikupas Lagi

Megapolitan
Hasil Autopsi Jenazah Anak Karen Idol Akan Keluar 2 Minggu Lagi

Hasil Autopsi Jenazah Anak Karen Idol Akan Keluar 2 Minggu Lagi

Megapolitan
Gelontorkan Rp 1 Triliun Lebih, Jakarta Bakal Jadi Tuan Rumah Formula E hingga 2024

Gelontorkan Rp 1 Triliun Lebih, Jakarta Bakal Jadi Tuan Rumah Formula E hingga 2024

Megapolitan
Jubir: Formula E Ingin Tingkatkan Kepedulian Masyarakat pada Lingkungan

Jubir: Formula E Ingin Tingkatkan Kepedulian Masyarakat pada Lingkungan

Megapolitan
Tiga Penumpang KRL Jadi Korban Pelemparan Batu

Tiga Penumpang KRL Jadi Korban Pelemparan Batu

Megapolitan
Polisi Musnahkan Narkoba Senilai Rp 1 Triliun

Polisi Musnahkan Narkoba Senilai Rp 1 Triliun

Megapolitan
Rahasiakan Rekomendasi Formula E di Monas, Kadisbud DKI Dicecar DPRD

Rahasiakan Rekomendasi Formula E di Monas, Kadisbud DKI Dicecar DPRD

Megapolitan
Wakil Wali Kota Bekasi Lebih Sreg Tiap Sekolah Pasang CCTV daripada Guru Menginap Antisipasi Maling

Wakil Wali Kota Bekasi Lebih Sreg Tiap Sekolah Pasang CCTV daripada Guru Menginap Antisipasi Maling

Megapolitan
Mobil Rubicon Sitaan dari Koruptor Terjual Rp 682 Juta Saat Lelang

Mobil Rubicon Sitaan dari Koruptor Terjual Rp 682 Juta Saat Lelang

Megapolitan
Begini Cara Membuat Kartu Kuning Pencari Kerja

Begini Cara Membuat Kartu Kuning Pencari Kerja

Megapolitan
Lucinta Luna Konsumsi Narkoba karena Depresi, Polisi: Alasan Klasik

Lucinta Luna Konsumsi Narkoba karena Depresi, Polisi: Alasan Klasik

Megapolitan
35 Karyawan di Bekasi Diduga Keracunan Makanan Usai Makan Nasi Katering

35 Karyawan di Bekasi Diduga Keracunan Makanan Usai Makan Nasi Katering

Megapolitan
Benyamin Sesalkan Aksi Protes yang Libatkan Pelajar Terhadap Pembangunan Rusunami di Ciputat

Benyamin Sesalkan Aksi Protes yang Libatkan Pelajar Terhadap Pembangunan Rusunami di Ciputat

Megapolitan
Kena Protes Sekolah, Pihak Rusunami di Ciputat Akan Minimalisir Debu dari Proyek

Kena Protes Sekolah, Pihak Rusunami di Ciputat Akan Minimalisir Debu dari Proyek

Megapolitan
Dukung Bayar SPP Pakai Go-Pay, Wakil Wali Kota Bekasi: Jadi Lebih Praktis dan Transparan

Dukung Bayar SPP Pakai Go-Pay, Wakil Wali Kota Bekasi: Jadi Lebih Praktis dan Transparan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X