Disdik DKI Sebut Anggaran Rehab Gedung Sekolah Bukan Dipangkas, melainkan Disesuaikan

Kompas.com - 29/11/2019, 16:07 WIB
Rapat pembahasan rancangan KUA-PPAS 2020 antara Pemprov DKI dan Komisi C Bidang Keuangan DPRD DKI di Gedung DPRD DKI Jakarta, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Rabu (20/11/2019). KOMPAS.com/NURSITA SARIRapat pembahasan rancangan KUA-PPAS 2020 antara Pemprov DKI dan Komisi C Bidang Keuangan DPRD DKI di Gedung DPRD DKI Jakarta, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Rabu (20/11/2019).
Penulis Nursita Sari
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggaran pembangunan dan rehabilitasi gedung sekolah di Jakarta dipangkas dalam kebijakan umum anggaran-prioritas plafon anggaran sementara ( KUA-PPAS) 2020 untuk menyesuaikan kemampuan keuangan Pemprov DKI Jakarta.

Namun, Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Syaefuloh Hidayat tidak mau menyatakan hal itu sebagai pemangkasan anggaran. Dia berujar, anggaran rehab itu hanya ditunda.

"Tidak ada pemangkasan anggaran, tapi penyesuaian dengan kemampuan keuangan daerah," ujar Syaefuloh saat dihubungi, Jumat (29/11/2019).


Syaefuloh menuturkan, Disdik DKI mulanya mengusulkan 86 gedung sekolah yang akan direhab total.

Namun, setelah dibahas dan anggarannya disesuaikan dengan kemampuan keuangan daerah, ada 30 gedung sekolah yang rehab totalnya ditunda.

Baca juga: PSI: Pemprov DKI Pangkas Anggaran Rehab Gedung Sekolah, tapi Pertahankan Formula E

Artinya, ada 56 gedung sekolah yang ditetapkan akan direhab total dalam KUA-PPAS 2020.

"Yang ditunda, dari 86 lokasi, menjadi 56 lokasi yang tetap dilaksanakan. Kan dari awal baru usulan untuk dibahas, kalau dipangkas itu seolah-olah sudah ditetapkan, kemudian dipotong, itu namanya dipangkas. Kalau ini belum ditetapkan kok," kata dia.

Syaefuloh menyatakan, total gedung sekolah yang akan direhab tahun depan tetap melampaui target rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD) DKI Jakarta tahun 2017-2022.

"Untuk tahun 2020, jumlah lokasi rehab total sekolah sebanyak 56 lokasi, tetap di atas RPJMD sebanyak 48 lokasi sekolah," ucapnya.

Menurut Syaefuloh, rehab total 30 bangunan sekolah yang ditunda pada 2020 akan dianggarkan kembali dalam APBD tahun 2021.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X