Situasi Terkini di Monas Setelah Ledakan Tadi Pagi

Kompas.com - 03/12/2019, 13:15 WIB
Lokasi kejadian ledakan granat asap di Monas, Jakarta Pusat, Selasa (3/12/2019). Kompas.com/CYNTHIA LOVALokasi kejadian ledakan granat asap di Monas, Jakarta Pusat, Selasa (3/12/2019).
Penulis Cynthia Lova
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Ledakan bom granat asap terjadi di area dalam Monas sisi utara, tepatnya di depan Kementerian Dalam Negeri, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa (3/12/2019).

Akibat ledakan itu, dua orang anggota TNI mengalami luka berat. Saat ini keduanya tengah dalam proses perawatan di RSPAD Gatot Subroto.

Pantauan Kompas.com setelah kejadian, lokasi ledakan itu tidak lagi dipasangi garis polisi. Sebelumnya polisi sempat memasang police lain beberapa saat setelah ledakan terjadi.

Baca juga: Ini Kronologi Dua Anggota TNI Terkena Ledakan Granat Asap di Monas

Bahkan, tidak ada lagi bercak darah di sekitar pohon angsana tempat terjadinya ledakan. Bercak darah itu telah ditimbun oleh tumpukan tanah.

Selain itu, polisi juga tidak lagi menjaga ketat area itu. Padahal tadi pagi, polisi ramai menjaga kawasan itu setelah ledakan.

Kini, hanya tampak sejumlah awak media yang masih bertahan di lokasi itu.

Hanya ada beberapa polisi berjaga di pos pengamanan yang ada Taman Pandang Istana. Monas pun sudah beroperasi kembali. Satu per satu masyarakat mulai mendatangi Monas untuk sekadar berlibur dan berkunjung.

Baca juga: Ledakan Granat Asap di Monas, Ini Informasi Sementara yang Dihimpun

Masyarakat yang berkunjung ke Monas pun tampak diperiksa ketat. Satu per satu, warga yang masuk menuju Monas diperiksa tas dan barang bawaannya oleh petugas penjagaan di Monas.

Sebelumnya, ledakan terjadi di dalam area Monas, Selasa sekitar pukul 07.40 WIB. Dua orang anggota TNI dilaporkan terluka. Salah satu di antaranya mengalami luka berat. Seluruh korban dibawa ke RSPAD Gatot Subroto. 

Baca tentang


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Klaster dengan Kasus Covid-19 Tertinggi Kedua di DKI, Kemenhub Klaim Sudah Taat Protokol

Jadi Klaster dengan Kasus Covid-19 Tertinggi Kedua di DKI, Kemenhub Klaim Sudah Taat Protokol

Megapolitan
Akhir Pekan, Kasus Harian Covid-19 Kota Bogor Tembus 1.000 Orang

Akhir Pekan, Kasus Harian Covid-19 Kota Bogor Tembus 1.000 Orang

Megapolitan
UPDATE 19 September: Bertambah 932, Kasus Positif Covid-19 di DKI Jadi 61.807

UPDATE 19 September: Bertambah 932, Kasus Positif Covid-19 di DKI Jadi 61.807

Megapolitan
Ungkap Kasus Pelecehan dan Pemerasan Penumpang, Pihak Bandara Persilakan Polisi Periksa CCTV

Ungkap Kasus Pelecehan dan Pemerasan Penumpang, Pihak Bandara Persilakan Polisi Periksa CCTV

Megapolitan
Rektor IPB University Positif Covid-19

Rektor IPB University Positif Covid-19

Megapolitan
Positif Covid-19, Jenazah Camat Kelapa Gading Dimakamkan di TPU Pondok Ranggon

Positif Covid-19, Jenazah Camat Kelapa Gading Dimakamkan di TPU Pondok Ranggon

Megapolitan
Camat Kelapa Gading Meninggal karena Covid-19

Camat Kelapa Gading Meninggal karena Covid-19

Megapolitan
Hilang Selama Sehari, Jasad Remaja Putri Ditemukan di Sungai Citarum

Hilang Selama Sehari, Jasad Remaja Putri Ditemukan di Sungai Citarum

Megapolitan
Hingga Hari Kelima PSBB DKI, Pemprov Tutup Sementara 37 Perusahaan

Hingga Hari Kelima PSBB DKI, Pemprov Tutup Sementara 37 Perusahaan

Megapolitan
Kimia Farma Telusuri Kasus Dugaan Kekerasan Seksual dan Pemerasan di Bandara Soekarno-Hatta

Kimia Farma Telusuri Kasus Dugaan Kekerasan Seksual dan Pemerasan di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Klaster Dinkes DKI Jakarta, 22 Pegawai Positif Covid-19

Klaster Dinkes DKI Jakarta, 22 Pegawai Positif Covid-19

Megapolitan
6 Pejabat Pemprov DKI Dinyatakan Sembuh dari Covid-19

6 Pejabat Pemprov DKI Dinyatakan Sembuh dari Covid-19

Megapolitan
Daftar Klaster Covid-19 Terbesar di Jakarta, 252 Kasus Ada di Kemenkes

Daftar Klaster Covid-19 Terbesar di Jakarta, 252 Kasus Ada di Kemenkes

Megapolitan
Ketika Anggota Ormas Mengaku 'Aparat' Tolak Patuhi Larangan Makan di Tempat...

Ketika Anggota Ormas Mengaku "Aparat" Tolak Patuhi Larangan Makan di Tempat...

Megapolitan
2 Kasus Positif Covid-19 di KPU Tangsel dan Nasib Pilkada 2020...

2 Kasus Positif Covid-19 di KPU Tangsel dan Nasib Pilkada 2020...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X