Belajar di Tenda Pengungsian, Murid Sekolah Khusus yang Bangunannya Retak Mengeluh Kegerahan

Kompas.com - 03/12/2019, 14:17 WIB
Pelajar Sekolah Khusus (SKh)  Assalam 01 mengeluhkan kepanasan saat menjalani proses kegiatan belajar mengajar di bawah tenda pengungsian.Tenda tersebut dibuatkan oleh Pendidikan Khusus dan Layanan Khusus (PKLK) Kementerian Pendidikan di Sekolah Khusus Assalam 02 Jalan Ciater, Serpong, Tangerang Selatan, setelah sekolahnya mengalami keretakan karena pergeseran tanah. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiPelajar Sekolah Khusus (SKh) Assalam 01 mengeluhkan kepanasan saat menjalani proses kegiatan belajar mengajar di bawah tenda pengungsian.Tenda tersebut dibuatkan oleh Pendidikan Khusus dan Layanan Khusus (PKLK) Kementerian Pendidikan di Sekolah Khusus Assalam 02 Jalan Ciater, Serpong, Tangerang Selatan, setelah sekolahnya mengalami keretakan karena pergeseran tanah.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Pelajar Sekolah Khusus (SKh) Assalam 01 mengeluh kepanasan saat menjalani proses kegiatan belajar mengajar di bawah tenda pengungsian.

Tenda tersebut dibuatkan oleh Pendidikan Khusus dan Layanan Khusus (PKLK) Kementerian Pendidikan di Sekolah Khusus Assalam 02 Jalan Ciater, Serpong, Tangerang Selatan.

Diketahui, bangunan sekolah mereka retak karena pergeseran tanah.

"Sekolah yang lama bagus, kalau ini tidak enak karena di tenda terus gerah," kata salah satu siswi bernama Lulu Khairunnisa dengan bahasa isyarat yang diterjemahkan guru, Selasa (3/11/2019).

Bahkan para pelajar juga mengaku tidak fokus dalam mengerjakan soal ujian sekolah yang dijalaninya sejak Senin (2/12/2019) kemarin.

"Tidak bisa serius karena kepanasan jadi gerah. Saya pengen sekolah baru," keluh murid tersebut.

Bendahara SKh Assalam 01, Indri Firmandyah mengatakan, kegiatan belajar mengajar dilakukan di dalam tenda karena jumlah kelas yang diungsikan terbatas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Air Hujan Masuk ke Tenda, Guru Sekolah Khusus Assalam 01 Harus Bersih-bersih Sebelum Mengajar

Dari 84 pelajar yang terdata, hanya sebagian yang dipaksakan masuk ke kelas bersama siswa Assalam 02.

"Itu kita sudah paksakan agar sebagian siswa masuk kelas. Untuk mereka (siswa SMA) saya bilang mengalah dengan adik-adik kelasnya," kata Indri.

Dari pantuan Kompas.com di lokasi, terdapat dua tenda besar berwarna putih berdiri di halaman SKh Asaalam 02.

Di dalam tenda putih tersebut, belasan siswa menjalani proses belajar dengan peralatan seadanya dan lantai beralaskan terpal.

Sesekali mereka mengibaskan kertas ke wajah karena kipas angin yang menempel dengan seutas tali rapia seakan tak cukup menyejukan ruangan. 

Baca juga: Setelah Direlokasi, Siswa Sekolah Khusus yang Bangunannya Retak Kembali Aktif Belajar

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Megapolitan
Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Megapolitan
Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Megapolitan
Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Megapolitan
Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Megapolitan
Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Megapolitan
Banjir Rob di Jalan Lodan, Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Genangan

Banjir Rob di Jalan Lodan, Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Genangan

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Macet Panjang dari Jalan Kartini

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Macet Panjang dari Jalan Kartini

Megapolitan
229 Bus Berhenti Beroperasi Imbas Kecelakaan, Transjakarta Jamin Layanan Tak Terganggu

229 Bus Berhenti Beroperasi Imbas Kecelakaan, Transjakarta Jamin Layanan Tak Terganggu

Megapolitan
RS Harapan Kita: Haji Lulung Bukan Dibuat Koma, tapi Diberi Obat Penenang

RS Harapan Kita: Haji Lulung Bukan Dibuat Koma, tapi Diberi Obat Penenang

Megapolitan
Ganjil Genap di Jalan Margonda Mulai Berlaku Siang Ini, Begini Situasi di Lokasi

Ganjil Genap di Jalan Margonda Mulai Berlaku Siang Ini, Begini Situasi di Lokasi

Megapolitan
Transjakarta Hentikan Sementara Operasional 229 Bus dari 2 Operator yang Terlibat Kecelakaan

Transjakarta Hentikan Sementara Operasional 229 Bus dari 2 Operator yang Terlibat Kecelakaan

Megapolitan
Polisi Tangkap Penipu Rekrutmen CPNS, Korban Dijanjikan Jadi PNS Kemenkumham dengan Setor Rp 35 Juta

Polisi Tangkap Penipu Rekrutmen CPNS, Korban Dijanjikan Jadi PNS Kemenkumham dengan Setor Rp 35 Juta

Megapolitan
Bus Kecelakaan Berulang Kali, Dirut Transjakarta Minta Maaf

Bus Kecelakaan Berulang Kali, Dirut Transjakarta Minta Maaf

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.