Serba-Serbi Ledakan di Monas, Penyebab hingga Kondisi Korban

Kompas.com - 04/12/2019, 10:20 WIB
Anggota Labfor Mabes Polri mengumpulkan barang bukti di TKP ledakan di kawasan Monas, Jakarta, Selasa (3/12/2019). Ledakan diduga berasal dari granat asap terjadi di kawasan Monas pada Selasa pagi dan diketahui melukai dua orang anggota TNI. ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDIAnggota Labfor Mabes Polri mengumpulkan barang bukti di TKP ledakan di kawasan Monas, Jakarta, Selasa (3/12/2019). Ledakan diduga berasal dari granat asap terjadi di kawasan Monas pada Selasa pagi dan diketahui melukai dua orang anggota TNI.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ledakan terjadi di halaman Monas, tepatnya depan Kementerian Dalam Negeri pada Senin (4/12/2019). Ledakan itu terjadi sekitar pukul 07.20 WIB.

Ledakan itu sempat membuat masyarakat geger lantaran terjadi dekat sejumlah obyek vital dan ring 1 pengamanan seperti Istana Merdeka dan Mahkamah Agung.

Beberapa saksi mata yang ada di lokasi juga mengungkapkan ledakan itu terdengar sangat keras.

Rifan, salah satu petugas kebersihan sekaligus saksi mata mengira ledakan dan asap itu berasal dari listrik yang terbakar.

Sebab, banyak asap yang dikeluarkan akibat ledakan granat itu.

Sementara Mariyati, petugas kebersihan, mengaku mendengar ledakan yang berasal dari dalam kompleks Monas sekitar pukul 07.00 WIB.

Mariyati saat itu tengah menyapu jalanan di sekitar gedung Mahkamah Agung.

"Sekali ledakan kenceng banget," kata Mariyati, seperti dikutip Kompas TV.

Akibat ledakan itu diketahui melukai dua orang anggota TNI. Keduanya mengalami luka berat dan saat ini dirawat intensif di RSPAD Gatot Subroto.

Dua orang anggota TNI yang terluka itu yakni, Serka Fajar Asworo dan Praka Gunawan. Keduanya merupakan anggota Mako Gartab yang ada di Jalan Medan Merdeka Timur.

Berikut fakta-fakta peristiwa ledakan yang mengenai dua anggota TNI itu yakni

1. Ledakan dari granat asap

Kapolda Metro Jaya Irjen Gatot Eddy Pramono mengatakan, ledakan di Monas itu ternyata berasal dari granat asap.

Granat asap tersebut meledak saat dipegang salah satu anggota TNI, Serka Fajar Asworo.

Karena ledakan itu, Serka Fajar mengalami luka parah di tangan kiri. Sementara Praka Gunawan Yusuf luka ringan di bagian kaki.

Baca juga: Ledakan di Monas, Ini Bahayanya jika Terpapar Granat Asap

Saat ini pihak kepolisian tengah menyelidiki bagaimana granat asap tersebut sampai berada di lokasi kejadian.

Pasalnya granat itu biasanya dimiliki oleh anggota Dalmas (anggota pasukan pengendalian massa) Polri. Pasukan Dalmas Polri biasanya bertugas ketika ada demonstrasi.

Gatot menduga, granat asap itu tertinggal di Monas. Namun, ia belum memastikan betul siapa yang membawa granat asap tersebut.

Untuk mengungkap itu, pihak kepolisian tengah mengumpulkan keterangan sejumlah saksi mata yang ada di lokasi kejadian. Salah satu saksi kunci peristiwa ini, yakni saksi korban pun nantinya akan diperiksa.

Polisi juga memeriksa 52 CCTV yang ada di kawasan Monas.

2. Dua anggota TNI kena ledakan saat berolahraga

Ledakan yang menimpa dua orang anggota TNI diketahui terjadi saat keduanya sedang olahraga rutin.

Sebab biasanya anggota TNI ini melaksanakan apel olahraga rutin di kawasan Monas.

Saat Serka Fajar dan Praka Gunawan berlari di halaman Monas, tiba-tiba saja granat asap itu meledak dan mengenai mereka.

Namun, polisi belum memastikan betul bagaimana kronologi seutuhnya sehingga Serka Fajar bisa memegang granat asap tersebut.

Setelah granat asap itu meledak dan mengenai dua anggota TNI itu, mereka masih dalam kondisi sadar.

Baca juga: Polisi: Kedua Korban Merupakan Saksi Kunci Terjadinya Ledakan Granat di Monas

Mereka bahkan masih bisa meminta tolong sesaat setelah kejadian dalam keadaan terluka.

Rintihan mereka diketahui sejumlah masyarakat dan beberapa anggota TNI lainnya. Sehingga keduanya langsung dibawa ke ambulans menuju RSPAD.

Serka Fajar mengalami luka serius pada kedua tangannya. Sementara Praka Gunawan mengalami luka di bagian paha.

3. Kawasan Monas sempat ditutup

Pasca ledakan itu, kawasan Monas, Jakarta Pusat sempat ditutup sementara waktu.

Kepala UPT Monas Isa Sanuri mengatakan, kawasan Monas ditutup dalam rangka penyelidikan ledakan itu.

"Untuk membantu proses penyelidikan, sementara hasil koordinasi, ditutup dulu," ujar Isa saat dihubungi Kompas.com.

Selain area Monas yang ditutup, Jalan Merdeka Utara pun sempat ditutup.

Sebab pasca ledakan itu, kondisi arus lalu lintas di sekitar kawasan Medan Merdeka Utara cukup ramai.

Sehingga pihak kepolisian mensterilkan lokasi kejadian.Anjing pelacak diterjunkan dan garis polisi mengitari lokasi kejadian saat itu.

Kemudian selang beberapa saat kejadian, polisi juga langsung melakukan olah TKP.

4. Tidak ada penambahan pengamanan di Monas

Setelah usai polisi olah TKP, Jalan Medan Merdeka Utara kembali dibuka.

Polisi juga menegaskan tidak ada penambahan pengamanan di kawasan Monas. Monas pun kembali dibuka untuk umum.

Baca juga: Pascaledakan Granat Asap, Pengunjung Tidak Khawatir Piknik di Monas

Bahkan usai ledakan itu, masih banyak masyarakat yang berkunjung ke Monas untuk jalan-jalan dan piknik seperti biasanya.

Sejumlah pengunjung yang datang ke Monas juga kebanyakan mengaku tidak khawatir meski sudah mengetahui ada ledakan yang sempat terjadi di kawasan Monas.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Food Station Distribusikan 500 Ton Gula Pasir di Jakarta

Food Station Distribusikan 500 Ton Gula Pasir di Jakarta

Megapolitan
Angkasa Pura II Wajibkan Seluruh Petugas Bandara Kenakan Masker Kain

Angkasa Pura II Wajibkan Seluruh Petugas Bandara Kenakan Masker Kain

Megapolitan
PSBB Disetujui, Pemprov DKI Juga Bakal Batasi Akivitas Kendaraan Pribadi

PSBB Disetujui, Pemprov DKI Juga Bakal Batasi Akivitas Kendaraan Pribadi

Megapolitan
Polisi Tangkap 5 Pelaku Tawuran yang Tewaskan Remaja Condet, 4 Orang Masih Anak

Polisi Tangkap 5 Pelaku Tawuran yang Tewaskan Remaja Condet, 4 Orang Masih Anak

Megapolitan
Kendaraan yang Melintas di Jakarta Naik 10 Persen pada Senin Kemarin

Kendaraan yang Melintas di Jakarta Naik 10 Persen pada Senin Kemarin

Megapolitan
Pemkot Bekasi Ajukan Tiga Skenario Proses Belajar Mengajar ke Kemendikbud

Pemkot Bekasi Ajukan Tiga Skenario Proses Belajar Mengajar ke Kemendikbud

Megapolitan
Terkait PSBB Jakarta, Polisi: Tidak Ada Pembatasan Akses Masuk dan Keluar Jakarta

Terkait PSBB Jakarta, Polisi: Tidak Ada Pembatasan Akses Masuk dan Keluar Jakarta

Megapolitan
Menkes Setujui PSBB, Pemprov DKI Bisa Batasi Kegiatan di Tempat Kerja hingga Transportasi

Menkes Setujui PSBB, Pemprov DKI Bisa Batasi Kegiatan di Tempat Kerja hingga Transportasi

Megapolitan
Marak Kasus Pelecehan Seksual di Tangsel, IPW Soroti Kinerja Polisi

Marak Kasus Pelecehan Seksual di Tangsel, IPW Soroti Kinerja Polisi

Megapolitan
Pesan Kak Seto untuk Orangtua Saat Hadapi Pandemi Covid-19

Pesan Kak Seto untuk Orangtua Saat Hadapi Pandemi Covid-19

Megapolitan
[UPDATE] 72 Pasien Positif Covid-19 Di Jakarta Pusat, Enam Kelurahan Masih Nol Kasus Positif

[UPDATE] 72 Pasien Positif Covid-19 Di Jakarta Pusat, Enam Kelurahan Masih Nol Kasus Positif

Megapolitan
Rekam Jejak Wagub DKI Riza Patria: Kontroversi Kasus Korupsi hingga Segudang Pengalaman Politik

Rekam Jejak Wagub DKI Riza Patria: Kontroversi Kasus Korupsi hingga Segudang Pengalaman Politik

Megapolitan
Duduk Perkara Polemik Apartemen The Nine Residence Terkait Pembangunan RS Covid-19

Duduk Perkara Polemik Apartemen The Nine Residence Terkait Pembangunan RS Covid-19

Megapolitan
Kala Rasa Kecewa Pedagang Tumpah lantaran Pasar Tanah Abang Batal Buka

Kala Rasa Kecewa Pedagang Tumpah lantaran Pasar Tanah Abang Batal Buka

Megapolitan
[HOAKS] Wanita Korban Pembunuhan dan Perampokan di Muara Karang

[HOAKS] Wanita Korban Pembunuhan dan Perampokan di Muara Karang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X