Bawa Golok dan Aniaya Kakak Kandung, Pelaku Sebut Awalnya Hanya untuk Jaga-jaga

Kompas.com - 05/12/2019, 19:26 WIB
Seorang pria berinisial SA (41) tega membacok Nurman (43) yang tak lain meruapakan kakak kandungnya sendiri di Raya pondok Salak, Pondok Benda, pamulang Tangsel, pada Kamis (5/12/2019). KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiSeorang pria berinisial SA (41) tega membacok Nurman (43) yang tak lain meruapakan kakak kandungnya sendiri di Raya pondok Salak, Pondok Benda, pamulang Tangsel, pada Kamis (5/12/2019).

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Seorang pria berinisial SA (41) tega membacok Nurman (43) yang tak lain merupakan kakak kandungnya sendiri di Raya Pondok Salak, Pondok Benda, Pamulang Tangsel, pada Kamis (5/12/2019), karena permasalahan pembagian warisan.

SA membacok kakaknya menggunakan golok yang telah dia bawa dari rumah.

"Memang saya sudah bawa golok yang saya taruh motor. Tapi maksudnya bukan buat langsung berantem terus bacok. Buat jaga-jaga saja," ujar pelaku di Polsek Pamulang.

Menurut SA, pembacokan terjadi pada saat keluarga korban terus memojokinya. Bahkan, kata SA, salah satu dari anaknya sempat memukulnya.

Baca juga: Pelaku Bacok Kakak Kandung karena Tak Dibagi Hasil Jual Tanah Warisan

"Saat itu saya melakukan pembelaan. Saya ambil itu (sajam) dari motor saya," ucapnya.

Sebelumnya, pelaku melakukan pembacokan terhadap korban yang tak lain merupakan kakak kandung sendiri karena persoalan hasil penjualan tanah warisan.

Pelaku mengaku tak mendapatkan uang dari hasil penjualan tersebut hingga memberanikan diri mendatangi rumah korban.

Kemarahan pelaku kian memuncak saat mengetahui dalam proses penjualan tersebut korban memalsukan tanda tangannya. Padahal dia masih berhak atas warisan itu.

Adapun, tersangka ditangkap polisi tak jauh dari lokasi kejadian.

Polisi mengamankan sebilah golok yang digunakan tersangka dalam membacok kakanya.

Tersangka kini dikenakan Pasal 351 ayat 2 KHUP tentang penganiayaan yang menyebabkan korban mengalami luka berat. Ia terancam hukuman 5 tahun penjara.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Legalitas Revitalisasi Monas Dipertanyakan...

Saat Legalitas Revitalisasi Monas Dipertanyakan...

Megapolitan
Seorang Pasien RSPI Sulianti Saroso Diduga Terinfeksi Virus Corona

Seorang Pasien RSPI Sulianti Saroso Diduga Terinfeksi Virus Corona

Megapolitan
Ini Keunggulan PT Bahana Prima Nusantara sehingga Menangkan Tender Proyek Revitalisasi Monas

Ini Keunggulan PT Bahana Prima Nusantara sehingga Menangkan Tender Proyek Revitalisasi Monas

Megapolitan
4 Fakta Warga AS Ditangkap karena Menyelundupkan Brownies Ganja

4 Fakta Warga AS Ditangkap karena Menyelundupkan Brownies Ganja

Megapolitan
Tuduhan PSI dan Perlawanan Kontraktor Proyek Revitalisasi Monas

Tuduhan PSI dan Perlawanan Kontraktor Proyek Revitalisasi Monas

Megapolitan
Gang Royal, Lokalisasi Setengah Abad yang Jual Anak di Bawah Umur

Gang Royal, Lokalisasi Setengah Abad yang Jual Anak di Bawah Umur

Megapolitan
Bukan Asli Betawi, 'Lu', 'Gue', 'Cincong' Ternyata Terpengaruh Kultur Tionghoa

Bukan Asli Betawi, "Lu", "Gue", "Cincong" Ternyata Terpengaruh Kultur Tionghoa

Megapolitan
[KLARIFIKASI] Spanduk Tolak Mandikan Jenazah Pendukung Pembangunan Gereja di Serpong

[KLARIFIKASI] Spanduk Tolak Mandikan Jenazah Pendukung Pembangunan Gereja di Serpong

Megapolitan
Perjalanan Agung Wicaksono Pimpin Transjakarta hingga Mengundurkan Diri

Perjalanan Agung Wicaksono Pimpin Transjakarta hingga Mengundurkan Diri

Megapolitan
Spanduk Bernada Ujaran Kebencian yang Berujung Jeruji Besi Bagi Ketua Goib Jaktim

Spanduk Bernada Ujaran Kebencian yang Berujung Jeruji Besi Bagi Ketua Goib Jaktim

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Izin Revitalisasi Monas Dipersoalkan | Pembantaian Etnis Tionghoa di Kali Angke

[POPULER JABODETABEK] Izin Revitalisasi Monas Dipersoalkan | Pembantaian Etnis Tionghoa di Kali Angke

Megapolitan
Menengok Dhanagun, Wihara Berusia 3 Abad di Bogor

Menengok Dhanagun, Wihara Berusia 3 Abad di Bogor

Megapolitan
5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

Megapolitan
Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Megapolitan
Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X