Soal Temuan Ganja Dalam Koper di Ruang UKM, Universitas Pancasila Akui Kecolongan

Kompas.com - 06/12/2019, 20:33 WIB
Kepala Biro Hubungan Masyarakat Universitas Pancasila, Putri Langka saat ditemui di kantornya, Jumat (6/12/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONKepala Biro Hubungan Masyarakat Universitas Pancasila, Putri Langka saat ditemui di kantornya, Jumat (6/12/2019)
|

JAKARTA,KOMPAS.com - Kepala Biro Hubungan Masyarakat Universitas Pancasila (UP), Putri Langka mengakui pihaknya kecolongan dalam melakukan pengawasan di area kampus.

Mereka tidak menyadari jika ada koper yang berisi ganja dalam jumlah besar tersimpan di salah satu ruang unit kegiatan mahasiwa (UKM) kampus.

"Ya mungkin ada miss di situ ya (ganja disimpan di dalam ruang UKM). Itu memang jadi catatan karena saya rasa semua perguruan tinggi menghadapi hal yang sama dengan banyaknya jumlah mahasiwa," kata dia saat ditemui di kantornya, Jumat (12/6/2019)

Pihaknya mengaku kurang memantau pergerakan barang mencurigakan yang keluar dan masuk ke dalam kampus. Maka dari itu, Putri memastikan keamanan di Universitas Pancasila akan diperketat agar peristiwa serupa tidak terjadi lagi.

"Tapi kan namanya kita saja mahasiwa aktif ada sekitar sekian ribu. Ya kadang-kadang mungkin ada beberapa yang tidak bisa kami pantau nah ini juga jadi pelajaran kami bahwa ternyata yang kecil kecil ini memang harus lebih diperhatikan lagi," ucap dia.

Baca juga: Ganja Dalam Koper Ditemukan di Ruang UKM Kesehatan Universitas Pancasila

Walaupun kecolongan, pihaknya tetap berupaya mencari tahu asal-muasal barang haram tersebut hingga bisa berada di lingkungan kampus.

Dia mengaku sudah memeriksa beberapa mahasiswa, namun mereka beralasan tidak tahu perihal keberadaan barang tersebut.

"Kami baru bisa mengumpulkan 10 sampai 15 orang ya, kita tanyakan dan sampai saat ini mereka belum tahu," tutup dia.

Sebelumnya, polisi mengungkap jaringan pengedar narkoba jenis ganja seberat80 kilogram di Universitas Pancasila, Jakarta Selatan, dengan menangkap enam tersangka.

Mereka dalah KAN (24), AH (47), JAE (46), MRH (40), F (24), dan DWW (24).

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi dan TNI Akan Tempatkan Aparat di Pasar Swalayan Selama PSBB Jakarta

Polisi dan TNI Akan Tempatkan Aparat di Pasar Swalayan Selama PSBB Jakarta

Megapolitan
Dishub DKI: Boleh Berboncengan asal Tujuannya Sama dengan Si Pengendara Motor

Dishub DKI: Boleh Berboncengan asal Tujuannya Sama dengan Si Pengendara Motor

Megapolitan
Polisi Janji Kedepankan Cara Persuasif untuk Bubarkan Kerumunan

Polisi Janji Kedepankan Cara Persuasif untuk Bubarkan Kerumunan

Megapolitan
GBK Tutup Selama PSBB, Kendaraan Dilarang Masuk

GBK Tutup Selama PSBB, Kendaraan Dilarang Masuk

Megapolitan
Jualan Online Berjalan seperti Biasa Saat PSBB, Pelaku Bisnis Masih Khawatir Kena Sanksi

Jualan Online Berjalan seperti Biasa Saat PSBB, Pelaku Bisnis Masih Khawatir Kena Sanksi

Megapolitan
DKI Jakarta Efektif PSBB, Ini Langkah Grab agar Mitra Terus Beroperasional

DKI Jakarta Efektif PSBB, Ini Langkah Grab agar Mitra Terus Beroperasional

Megapolitan
PSBB DKI Jakarta, Pengendara Sepeda Motor Pribadi Boleh Berboncengan

PSBB DKI Jakarta, Pengendara Sepeda Motor Pribadi Boleh Berboncengan

Megapolitan
Kaum Miskin Kota Sekarat, Mati karena Corona atau Mati Kelaparan

Kaum Miskin Kota Sekarat, Mati karena Corona atau Mati Kelaparan

Megapolitan
Sektor Usaha yang Dikecualikan Selama PSBB Wajib Batasi Aktivitas Kerja Pegawainya

Sektor Usaha yang Dikecualikan Selama PSBB Wajib Batasi Aktivitas Kerja Pegawainya

Megapolitan
[UPDATE] 10 April, Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Tembus 1.719 Orang

[UPDATE] 10 April, Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Tembus 1.719 Orang

Megapolitan
PSBB Jakarta, Barang Nonkebutuhan Pokok Tetap Dapat Diakses di Marketplace

PSBB Jakarta, Barang Nonkebutuhan Pokok Tetap Dapat Diakses di Marketplace

Megapolitan
Anies Terbitkan Pergub soal PSBB, Dua Kegiatan Ini Masih Diperbolehkan

Anies Terbitkan Pergub soal PSBB, Dua Kegiatan Ini Masih Diperbolehkan

Megapolitan
Ingat, Perusahaan yang Masih Diizinkan Beroperasi Harus Selalu Bersih hingga Dekat dengan Fasilitas Kesehatan

Ingat, Perusahaan yang Masih Diizinkan Beroperasi Harus Selalu Bersih hingga Dekat dengan Fasilitas Kesehatan

Megapolitan
Diizinkan Tetap Buka, Beberapa Poin Harus Diperhatikan Pengelola Penyedia Makan di Masa PSBB

Diizinkan Tetap Buka, Beberapa Poin Harus Diperhatikan Pengelola Penyedia Makan di Masa PSBB

Megapolitan
Jumlah Tempat Tidur Pasien Covid-19 dan PDP di Depok Tak Memadai

Jumlah Tempat Tidur Pasien Covid-19 dan PDP di Depok Tak Memadai

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X