Cerita Ibu dari Remaja yang Bawa Bendera Saat Demo, Awalnya Tak Tahu Anaknya Ikut Aksi

Kompas.com - 12/12/2019, 20:31 WIB
Nurhayati Sulistya (51), Ibunda dari Lutfi  Alfian, terdakwa kerusuhan aksi pelajar di PN Jakpus, Kamis (12/12/2019)/ KOMPAS.com/CYNTHIA LOVANurhayati Sulistya (51), Ibunda dari Lutfi Alfian, terdakwa kerusuhan aksi pelajar di PN Jakpus, Kamis (12/12/2019)/
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Nurhayati Sulistya (51), Ibunda dari Lutfi Alfian, terdakwa kerusuhan aksi pelajar berharap anaknya bisa dibebaskan dari hukuman.

Nurhayati menyampaikannya usai menyaksikan sidang perdana putranya.

"Ya berharap anak saya dibebaskan," ujar Nurhayati, di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Kamis (12/12/2019).

Sebab sudah dua bulan 12 hari, Nurhayati tak bertemu dengan anaknya itu lantaran Lutfi berada dalam Rutan Salemba.

Ia mengaku tak menyangka anaknya terlibat dalam kasus kerusuhan. Sebab selama ini, ia mengenal anaknya seseorang yang baik dan berbakti pada orangtua.

"Baik di rumah mah, saya saja syok dia bisa terlibat dalam kasus ini," ucap Nurhayati.

Baca juga: Hadiri Sidang Remaja Pembawa Bendera Saat Demo, Pengunjung: Jangan Nunduk Lutfi, Kalian Tidak Salah

Awalnya Lutfi hanya izin ke rumah teman

Nurhayati mengatakan, Lutfi tidak izin untuk mengikuti aksi di DPR. Ketika itu, dia hanya izin ke bundanya untuk pergi ke rumah temannya pada tanggal 25 Desember.

Ia pun sempat mengingatkan Lutfi untuk berhati-hati.

"Saya sempat bilang kok hati-hati jangan pulang malam-malam sama dia," ucap Nurhayati.

Lalu, tiba-tiba teman-teman Lutfi mengabarkan kalau anaknya itu ditangkap polisi keesokan harinya pada tanggal 26 September.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Revitalisasi Monas, Timbulkan Polemik tapi Tetap Jalan Terus...

Revitalisasi Monas, Timbulkan Polemik tapi Tetap Jalan Terus...

Megapolitan
Kantor DPD Golkar Kota Bekasi Masuk Situs Jual Beli Online, Ini Kata Penjual

Kantor DPD Golkar Kota Bekasi Masuk Situs Jual Beli Online, Ini Kata Penjual

Megapolitan
Pria yang Tepergok Culik Anak 14 Bulan di Cipayung Diduga Hipnotis Anggota Keluarga

Pria yang Tepergok Culik Anak 14 Bulan di Cipayung Diduga Hipnotis Anggota Keluarga

Megapolitan
PTUN Batalkan SK Pencabutan Izin Reklamasi Pulau F, Anies Ajukan Banding

PTUN Batalkan SK Pencabutan Izin Reklamasi Pulau F, Anies Ajukan Banding

Megapolitan
Perempuan yang Mau Bunuh Diri di JPO Sudah Dipulangkan ke Keluarga

Perempuan yang Mau Bunuh Diri di JPO Sudah Dipulangkan ke Keluarga

Megapolitan
Warga Pamulang Permai Digigit Ular Saat Banjir

Warga Pamulang Permai Digigit Ular Saat Banjir

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Hentikan Proyek Revitalisasi Monas, DPRD Sebut Wajar

Pemprov DKI Diminta Hentikan Proyek Revitalisasi Monas, DPRD Sebut Wajar

Megapolitan
Ingin Sterilisasi Kucing Gratis? Begini Syarat Pendaftarannya

Ingin Sterilisasi Kucing Gratis? Begini Syarat Pendaftarannya

Megapolitan
Seorang Pria Tepergok Culik Anak Usia 14 Bulan di Cipayung, Pelaku Dikeroyok Warga

Seorang Pria Tepergok Culik Anak Usia 14 Bulan di Cipayung, Pelaku Dikeroyok Warga

Megapolitan
Polisi Ungkap Kesulitan Tangkap Pelaku Masturbasi di Bawah JPO Ahmad Yani Bekasi

Polisi Ungkap Kesulitan Tangkap Pelaku Masturbasi di Bawah JPO Ahmad Yani Bekasi

Megapolitan
Gelar Rapimgab, DPRD Minta Penjelasan Pemprov DKI Terkait Koordinasi Revitalisasi Monas ke Pemerintah Pusat

Gelar Rapimgab, DPRD Minta Penjelasan Pemprov DKI Terkait Koordinasi Revitalisasi Monas ke Pemerintah Pusat

Megapolitan
Eks Dirut Transjakarta Donny Saragih Dituduh Gelapkan Uang Denda Operasional Rp 1,4 Miliar

Eks Dirut Transjakarta Donny Saragih Dituduh Gelapkan Uang Denda Operasional Rp 1,4 Miliar

Megapolitan
Anak di Bawah Umur Ditemukan di Apartemen Depok, Diduga Terkait Prostitusi Online

Anak di Bawah Umur Ditemukan di Apartemen Depok, Diduga Terkait Prostitusi Online

Megapolitan
Tangkap Ular Sanca Saat Banjir, Jari Warga Pamulang Terluka Kena Gigitan

Tangkap Ular Sanca Saat Banjir, Jari Warga Pamulang Terluka Kena Gigitan

Megapolitan
Kantor DPD Golkar Kota Bekasi Dijual di Situs Jual Beli Online

Kantor DPD Golkar Kota Bekasi Dijual di Situs Jual Beli Online

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X