Alasan Keamanan, Tol Layang Japek Khusus Kendaraan Golongan I Non-bus

Kompas.com - 15/12/2019, 18:45 WIB
Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek memiliki beberapa fitur keselamatan untuk keadaan darurat. Kementerian PUPRJalan Tol Layang Jakarta-Cikampek memiliki beberapa fitur keselamatan untuk keadaan darurat.
Penulis Nursita Sari
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Jasamarga Jalan Layang Cikampek Djoko Dwijono mengatakan, Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek dikhususnya untuk kendaraan golongan I atau kendaraan kecil.

Sementara itu, kendaraan golongan I seperti bus dan truk dilarang melintasi ruas jalan tol tersebut.

"Untuk saat ini, Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Elevated hanya untuk kendaraan tujuan jarak jauh, khusus untuk kendaraan golongan I non-bus dan non-truk," ujar Djoko dalam siaran pers, Minggu (15/12/2019).


Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek dikhususnya untuk kendaraan kecil dengan tujuan demi menjamin keamanan pengendara di tol layang tersebut.

Baca juga: Tol Layang Japek Akan Dilengkapi Parking Bay untuk Kondisi Darurat

"Untuk tingkat safety, keberadaan Japek elevated hanya diperuntukan untuk golongan I," kata Djoko.

Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek dapat diakses melalui dua pintu masuk dan keluar, yakni Simpang Susun Cikunir dan Karawang Barat.

Jalan tol layang tersebut dilengkapi fitur keselamatan berupa delapan titik emergency u-turn dan 113 unit kamera closed circuit television (CCTV).

Jalan tol layang itu juga dilengkapi dengan beberapa armada kendaraan, yaitu mobil derek, patroli jalan raya, patroli layanan jalan tol, rescue, dan ambulans.

Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek mulai dibuka untuk umum pada Minggu ini, pukul 06.00 WIB. Pengendara bisa melintasi jalan tol tersebut secara gratis untuk sementara waktu.

Baca juga: Besok Pukul 06.00 Tol Layang Japek Bisa Dilintasi Mobil, Tarif Gratis

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Siswa Tewas Lompat dari Lantai 4 Sekolah, Menteri PPPA: Alarm bagi Kita Semua

Siswa Tewas Lompat dari Lantai 4 Sekolah, Menteri PPPA: Alarm bagi Kita Semua

Megapolitan
Atap Bocor Saat Hujan, Siswa SDN Samudrajaya 04 Kerap Dipulangkan

Atap Bocor Saat Hujan, Siswa SDN Samudrajaya 04 Kerap Dipulangkan

Megapolitan
Pengeras Suara Peringatan Dini Banjir di Kampung Melayu Tak Berfungsi Sejak 2017

Pengeras Suara Peringatan Dini Banjir di Kampung Melayu Tak Berfungsi Sejak 2017

Megapolitan
Seorang Pemuda Tewas Ditabrak Kereta di Bekasi

Seorang Pemuda Tewas Ditabrak Kereta di Bekasi

Megapolitan
BERITA FOTO: Kerusakan Bangunan SDN Samudrajaya 04 Bekasi

BERITA FOTO: Kerusakan Bangunan SDN Samudrajaya 04 Bekasi

Berita Foto
Pemkot Depok Gratiskan Biaya Perawatan Korban Kecelakaan Bus di Subang

Pemkot Depok Gratiskan Biaya Perawatan Korban Kecelakaan Bus di Subang

Megapolitan
RS Universitas Indonesia Rawat 33 Korban Kecelakaan Bus di Subang

RS Universitas Indonesia Rawat 33 Korban Kecelakaan Bus di Subang

Megapolitan
RSUD Depok Rawat 13 Korban Kecelakaan Bus di Subang

RSUD Depok Rawat 13 Korban Kecelakaan Bus di Subang

Megapolitan
Siswa SDN Samudrajaya 04 Bekasi Buat Video Minta Sekolahnya Diperbaiki

Siswa SDN Samudrajaya 04 Bekasi Buat Video Minta Sekolahnya Diperbaiki

Megapolitan
Soal Kecelakaan Bus di Tanjakan Emen Subang, YLKI: Uji Kir Sekadar Formalitas

Soal Kecelakaan Bus di Tanjakan Emen Subang, YLKI: Uji Kir Sekadar Formalitas

Megapolitan
Tertangkap Saat Kabur, Pembobol ATM Dikeroyok Warga di Bekasi

Tertangkap Saat Kabur, Pembobol ATM Dikeroyok Warga di Bekasi

Megapolitan
Sampah Jadi Penyebab Banjir di Jakarta Selatan

Sampah Jadi Penyebab Banjir di Jakarta Selatan

Megapolitan
Pemkot Depok Beri Santunan Korban Meninggal Kecelakaan Bus di Subang

Pemkot Depok Beri Santunan Korban Meninggal Kecelakaan Bus di Subang

Megapolitan
Ada Kebocoran Pipa, Sejumlah Wilayah Jakarta Gangguan Suplai Air Bersih Palyja

Ada Kebocoran Pipa, Sejumlah Wilayah Jakarta Gangguan Suplai Air Bersih Palyja

Megapolitan
YLKI Minta Penyebab Kecelakaan Bus Pariwisata di Subang Segera Diusut

YLKI Minta Penyebab Kecelakaan Bus Pariwisata di Subang Segera Diusut

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X