Pemkot Minta PD Pasar Jaya Percepat Penataan Pasar Baru Metro Atom untuk PKL Senen

Kompas.com - 16/12/2019, 10:42 WIB
Pasar Baru Atom, tempat relokasi para PKL Senen, Jakarta Pusat, Rabu (11/12/2019). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVAPasar Baru Atom, tempat relokasi para PKL Senen, Jakarta Pusat, Rabu (11/12/2019).
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Jakarta Pusat meminta PD Pasar Jaya sebagai pengelola untuk mempercepat penataan Pasar Baru Metro Atom, tempat relokasi pedagang kaki lima (PKL) Senen.

"Ya semoga penataannya dipercepat ya, saya minta PD Pasar Jaya mempercepat penataannya," ujar Wakil Wali Kota Jakarta Pusat, Irwandi, saat dikonfirmasi, Senin (16/12/2019).

Menurut Irwandi, penataan Pasar Baru Metro Atom harus dipercepat agar para PKL Senen bisa segera berjualan di pasar itu.

Ia mengatakan, saat ini pengelola dibantu petugas dari Pemkot Jakpus bersama-sama menata Pasar Baru Metro Atom.

Irwandi menargetkan penataan itu rampung pada pekan ini.

Baca juga: Pemkot Jakpus Sayangkan PKL Senen Masih Berusaha Dagang di Jalanan

"Ya semoga pekan ini lah selesai ya, coba tanyain juga sama PD Pasar Jaya," tuturnya.

Adapun sebelumnya, Kompas.com telah menyambangi Pasar Baru Metro Atom pada Rabu (11/12/2019) lalu.

Lantai empat eks biilliard Pasar Baru Metro Atom yang jadi tempat relokasi PKL Senen ini tampak belum ditempati para pedagang.

Belum ada PKL Senen yang berjualan di tempat relokasi itu. Hanya ada PKL Senen korban kebakaran yang lebih dahulu menempati Pasar Baru ini.

Ex Billiard itu tampak baru mulai dirapikan oleh petugas yang sibuk naik ke atas plafon untuk memasang listrik.

Baca juga: Belum Ada PKL Senen yang Pindah ke Pasar Baru Metro Atom

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Politisi Gerindra Nilai Ganjil Genap di Jakarta Kontra Produktif

Politisi Gerindra Nilai Ganjil Genap di Jakarta Kontra Produktif

Megapolitan
Polisi Buru Kawanan yang Merampok di Warung Sembako Ciracas

Polisi Buru Kawanan yang Merampok di Warung Sembako Ciracas

Megapolitan
Nasdem Tangsel Tunggu Arahan DPP Susun Strategi Pemenangan Muhamad-Sara

Nasdem Tangsel Tunggu Arahan DPP Susun Strategi Pemenangan Muhamad-Sara

Megapolitan
KAI Beri Diskon Tiket Kereta Api Jarak Jauh Sambut HUT ke-75 RI

KAI Beri Diskon Tiket Kereta Api Jarak Jauh Sambut HUT ke-75 RI

Megapolitan
Seorang Pegawai Positif Covid-19, PN Jakbar Tutup hingga 10 Agustus

Seorang Pegawai Positif Covid-19, PN Jakbar Tutup hingga 10 Agustus

Megapolitan
Polisi Panggil Ahli Bahasa dan TI untuk Usut Kasus Anji dan Hadi Pranoto

Polisi Panggil Ahli Bahasa dan TI untuk Usut Kasus Anji dan Hadi Pranoto

Megapolitan
RSPI Sulianti Saroso Antisipasi Lonjakan Pasien Covid-19

RSPI Sulianti Saroso Antisipasi Lonjakan Pasien Covid-19

Megapolitan
Anies Targetkan Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Beroperasi 2021

Anies Targetkan Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Beroperasi 2021

Megapolitan
Dilaporkan Menipu, Oknum ASN Kota Tangerang Mengaku Hanya Bantu Korban

Dilaporkan Menipu, Oknum ASN Kota Tangerang Mengaku Hanya Bantu Korban

Megapolitan
Perempuan Ditemukan Tewas di Margonda Residence, Diduga Dibunuh

Perempuan Ditemukan Tewas di Margonda Residence, Diduga Dibunuh

Megapolitan
Disnaker DKI Minta Kantor Pemerintahan Tutup Sementara bila Ada Pegawai Positif Covid-19

Disnaker DKI Minta Kantor Pemerintahan Tutup Sementara bila Ada Pegawai Positif Covid-19

Megapolitan
Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Bakal Selesai November 2020

Flyover Lenteng Agung dan Tanjung Barat Bakal Selesai November 2020

Megapolitan
29 Kantor Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Terpapar Covid-19

29 Kantor Perusahaan di Jakarta Ditutup Sementara karena Terpapar Covid-19

Megapolitan
Tambah 43 Kasus Covid-19 dalam 4 Hari di Kabupaten Bekasi, Rata-rata Kerja di Jakarta

Tambah 43 Kasus Covid-19 dalam 4 Hari di Kabupaten Bekasi, Rata-rata Kerja di Jakarta

Megapolitan
Sejumlah Wartawan Positif Covid-19, Ini Imbauan AJI

Sejumlah Wartawan Positif Covid-19, Ini Imbauan AJI

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X