Pesisir Jakarta Diperkirakan Akan Terpapar Sampah Plastik hingga Februari

Kompas.com - 16/12/2019, 20:48 WIB
Petugas Kebersihan dari Sudin Lingkungan Hidup Kepulauan Seribu membersihkan sampah-sampah yang ada di Pantai Cilincing, Senin (16/12/2019) KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARIPetugas Kebersihan dari Sudin Lingkungan Hidup Kepulauan Seribu membersihkan sampah-sampah yang ada di Pantai Cilincing, Senin (16/12/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Peneliti Lembaga Ilmu Pengetahian Indonesia (LIPI) memprediksi, pesisir Jakarta akan terus terpapar sampah hingga Februari 2020 mendatang.

Peneliti oseanografi dari LIPI Reza Cordova mengatakan, paparan sampah itu akan terjadi selama musim angin barat berhembus.

"Kemungkinan sudah dimulai dari November kemarin. Dari November, Desember, Januari, Februari akan terus-terusan akan terjadi," kata Reza, Senin (16/12/2019)

Ia menyampaikan, angin barat akan membawa sampah dari sungai maupun yang berada di laut ke arah timur.

Baca juga: Tangerang Sumbang Sampah Plastik Terbanyak di Jabodetabek

Akibatnya, sampah akan terakumulasi di sisi timur Teluk Jakarta dan terdampar di pesisir pantai. 

Beberapa tempat yang disebutkan Reza akan terpapar sampah plastik ialah Muara Angke, Cilincing, selatan Pelabuhan Tanjung Priok, Muara Gembong Bekasi, hingga Tanjung Karawang.

"Hasil penelitian kami kurang lebih jumlah sampah dari 9 sungai yang ada di Jakarta itu kurang lebih 8,3 ton yang keluar setiap harinya. Itu sampah plastik bisa terakumulasi di suatu tempat yang ada di depan muaranya dulu. Kemudian terbawa arus ke keseluruhannya," ujar Reza.

Baca juga: Sampah Menumpuk di Pantai Cilincing, Petugas Keluhkan Kurangnya Peralatan

Sebelumnya diberitakan, tumpukan sampah plastik terlihat di bibir pantai Cilincing, Jakarta Utara pada hari ini.

 

Sampah tampak menutupi bibir pantai tersebut. Sejauh ini tidak tercium bau dari sampah-sampah itu.

Seorang juru mudi kapal Suku Dinas Lingkungan Hidup Kepulauan Seribu Ferdinandus Samosir mengatakan, fenomena itu terjadi akibat hembusan angin barat.

"Sampah ini kan sebagian dibawa angin, sebagian bawaaan dari sampah masyarakat. Dari kapal-kapal tengker, kan banyak orang enggak ada penampungan di kapal, enggak ada pengambilannya, otomatislah enggak usah sandiwara pasti langsung ceblosin ke laut," kata Ferdinan.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Deras, Tanah di Depan Rumah Warga Lenteng Agung Longsor

Hujan Deras, Tanah di Depan Rumah Warga Lenteng Agung Longsor

Megapolitan
UPDATE 13 Agustus: Bertambah 12, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 667

UPDATE 13 Agustus: Bertambah 12, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 667

Megapolitan
Antisipasi Penambahan Pasien Covid-19, RSPI Sulianti Saroso Tambah Jumlah Kasur

Antisipasi Penambahan Pasien Covid-19, RSPI Sulianti Saroso Tambah Jumlah Kasur

Megapolitan
Sebelum Meninggal, Korban Penembakan di Ruko Royal Gading Square Berusaha Selamatkan Diri

Sebelum Meninggal, Korban Penembakan di Ruko Royal Gading Square Berusaha Selamatkan Diri

Megapolitan
Data Kemendikbud, 9 Sekolah di Jakarta Gelar KBM Tatap Muka meski Masih Zona Merah

Data Kemendikbud, 9 Sekolah di Jakarta Gelar KBM Tatap Muka meski Masih Zona Merah

Megapolitan
Kasus Positif Covid-19 Terus Naik, Kapasitas Ruangan di RSPI Sulianti Saroso Masih Cukup

Kasus Positif Covid-19 Terus Naik, Kapasitas Ruangan di RSPI Sulianti Saroso Masih Cukup

Megapolitan
UPDATE 13 Agustus: Bertambah 1 Kasus Positif Covid-19 dan 9 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 13 Agustus: Bertambah 1 Kasus Positif Covid-19 dan 9 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Anies: Kapasitas Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 Terisi 65 Persen, Ruang ICU 67 Persen

Anies: Kapasitas Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 Terisi 65 Persen, Ruang ICU 67 Persen

Megapolitan
PSBB Transisi Diperpanjang, Perlombaan HUT Kemerdekaan RI Ditiadakan tetapi Upacara Diperbolehkan

PSBB Transisi Diperpanjang, Perlombaan HUT Kemerdekaan RI Ditiadakan tetapi Upacara Diperbolehkan

Megapolitan
Positivity Rate dalam Sepekan 8,7 Persen, Anies Sebut Secara Akumulasi Masih Aman

Positivity Rate dalam Sepekan 8,7 Persen, Anies Sebut Secara Akumulasi Masih Aman

Megapolitan
Anies Kembali Tiadakan Car Free Day di Jakarta untuk Sementara

Anies Kembali Tiadakan Car Free Day di Jakarta untuk Sementara

Megapolitan
Anies: Pasien Covid-19 Kelompok OTG Tak Perlu Tes Swab Berulang, Hanya Butuh Isolasi

Anies: Pasien Covid-19 Kelompok OTG Tak Perlu Tes Swab Berulang, Hanya Butuh Isolasi

Megapolitan
27 dari 29 Warga Wijaya Kusuma Klaster Tahlilan Dinyatakan Sembuh dari Covid-19

27 dari 29 Warga Wijaya Kusuma Klaster Tahlilan Dinyatakan Sembuh dari Covid-19

Megapolitan
Ganti Rugi Belum Dibayar, Warga Jatikarya Demo di Tol Cimanggis-Cibitung

Ganti Rugi Belum Dibayar, Warga Jatikarya Demo di Tol Cimanggis-Cibitung

Megapolitan
Polisi Masih Buru 3 Tersangka Pengganjal ATM Asal Lampung yang Beraksi di Tambora

Polisi Masih Buru 3 Tersangka Pengganjal ATM Asal Lampung yang Beraksi di Tambora

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X