Viral Video Balap Liar Bikin Macet Jalan di Tambun Bekasi, 5 Pemuda Ditangkap Polisi

Kompas.com - 17/12/2019, 11:47 WIB
Sekelompok anak muda balapan liar di jalan raya di Tambun, Kabupaten Bekasi. Media sosialSekelompok anak muda balapan liar di jalan raya di Tambun, Kabupaten Bekasi.

BEKASI, KOMPAS.com - Video sekelompok anak muda tengah balapan liar di jalan raya di Tambun, Kabupaten Bekasi, viral di media sosial.

Dalam video tersebut, mereka memblokade jalan raya yang bakal mereka pakai sebagai lintasan balap. Para pebalap liar tersebut mengambil ancang-ancang balapan.

Imbasnya, banyak kendaraan di belakang para pebalap liar itu tertahan dan tak bisa melaju, padahal saat itu sedang jam berangkat kerja.

Kapolsek Tambun, Kompol Siswo berujar, peristiwa tersebut terjadi di dekat Perumahan Metland, Jalan Sultan Hasanudin, Tambun pada Kamis pekan lalu (12/12/2019).

Siswo mengatakan, jajarannya telah menangkap sejumlah pemuda yang ditengarai terlibat dalam balap liar yang bikin macet jalan itu.

"Lima pemuda yang ditangkap, motor yang ditahan ada sembilan. Motornya kebanyakan tanpa rem dan sudah dimodifikasi," ungkap Siswo kepada wartawan, Selasa (17/12/2019).

Motor-motor yang ditahan polisi, kata Siswo, seluruhnya tak dilengkapi dengan dokumen kendaraan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, motor-motor tersebut tak lengkap aksesorisnya, seperti tanpa rem, spion, lampu sein, dan sebagainya.

Kini, lima pemuda tersebut dikenai wajib lapor oleh jajaran Polres Metro Bekasi.

Siswo berujar, mereka rata-rata tak punya pekerjaan.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masyarakat Diminta Waspada Gelombang Ketiga Covid-19 di Jakarta

Masyarakat Diminta Waspada Gelombang Ketiga Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Nelayan Pelabuhan Muara Angke Disuntik Vaksin Covid-19 di Atas Kapal

Nelayan Pelabuhan Muara Angke Disuntik Vaksin Covid-19 di Atas Kapal

Megapolitan
PKL hingga Pemilik Warung di Jabodetabek Bisa Dapat Bantuan Rp 1,2 Juta, Ini Syaratnya

PKL hingga Pemilik Warung di Jabodetabek Bisa Dapat Bantuan Rp 1,2 Juta, Ini Syaratnya

Megapolitan
Bocah Perempuan Dilaporkan Jadi Korban Pelecehan Seksual di Sekitar Rumahnya di Duren Sawit

Bocah Perempuan Dilaporkan Jadi Korban Pelecehan Seksual di Sekitar Rumahnya di Duren Sawit

Megapolitan
Pandemi Covid-19, Tingkat Pengangguran Terbuka di Jakarta Barat Naik Dua Kali Lipat

Pandemi Covid-19, Tingkat Pengangguran Terbuka di Jakarta Barat Naik Dua Kali Lipat

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di Depok Sudah Capai 60 Persen Dosis Pertama

Vaksinasi Covid-19 di Depok Sudah Capai 60 Persen Dosis Pertama

Megapolitan
Ini Alasan Luhut Laporkan Fatia dari Kontras dan Haris Azhar Terkait Pencemaran Nama Baik

Ini Alasan Luhut Laporkan Fatia dari Kontras dan Haris Azhar Terkait Pencemaran Nama Baik

Megapolitan
100 Perempuan dan Anak Jadi Korban Kekerasan di Kota Tangerang pada Januari-September 2021

100 Perempuan dan Anak Jadi Korban Kekerasan di Kota Tangerang pada Januari-September 2021

Megapolitan
Pendapatan UMKM di Jakarta Barat Saat Pandemi Lebih Stabil Dibanding Pelaku Usaha Lain

Pendapatan UMKM di Jakarta Barat Saat Pandemi Lebih Stabil Dibanding Pelaku Usaha Lain

Megapolitan
Luhut B Pandjaitan Gugat Fatia dari Kontras dan Haris Azhar Rp 100 Miliar Terkait Tudingan 'Bermain' di Tambang di Papua

Luhut B Pandjaitan Gugat Fatia dari Kontras dan Haris Azhar Rp 100 Miliar Terkait Tudingan "Bermain" di Tambang di Papua

Megapolitan
Polisi Bubarkan Demo Pendukung Interpelasi Formula E di Depan Gedung DPRD DKI

Polisi Bubarkan Demo Pendukung Interpelasi Formula E di Depan Gedung DPRD DKI

Megapolitan
Gudang Tinta di Semanan Terbakar

Gudang Tinta di Semanan Terbakar

Megapolitan
Dituding Ingin Mengkriminalisasi Hariz Azhar dan Fatia, Luhut Binsar: Tak Ada Waktu Mikir ke Sana

Dituding Ingin Mengkriminalisasi Hariz Azhar dan Fatia, Luhut Binsar: Tak Ada Waktu Mikir ke Sana

Megapolitan
Duduk Perkara Luhut Laporkan Haris Azhar dan Fatia Kontras ke Polisi

Duduk Perkara Luhut Laporkan Haris Azhar dan Fatia Kontras ke Polisi

Megapolitan
Kebakaran Cahaya Swalayan Cilandak KKO Diduga akibat Korsleting Listrik

Kebakaran Cahaya Swalayan Cilandak KKO Diduga akibat Korsleting Listrik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.