Natal 2019, Keuskupan Agung Jakarta Soroti Lunturnya Kebersamaan di Indonesia

Kompas.com - 25/12/2019, 13:06 WIB
Konferensi pers di Gereja Katedral di hari Natal, Rabu (25/12/2019) KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARIKonferensi pers di Gereja Katedral di hari Natal, Rabu (25/12/2019)

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam perayaan Natal 2019, Keuskupan Agung Jakarta (KAJ) menyoroti lunturnya kebersamaan yang terjadi di Indonesia.

Uskup KAJ Ignatius Kardinal Suharyo mengatakan lunturnya kebersamaan itu disebabkan oleh tiga hal yang mulai marak terdengar di Indonesia.


Tiga hal tersebut ialah ujaran kebencian, intoleransi dan politik identitas.

"Misalnya ujaran kebencian, kata itu 10 tahun yang lalu belum ada artinya, belum seperti sekarang," kata Suharyo dalam konferensi pers di Gereja Katedral, Sawah Besar, Jakarta Pusat, Rabu (25/12/2019).

Menurut Suharyo, ujaran kebencian, intoleransi, dan politik identitas merupakan kosakata baru yang melunturkan kebersamaan yang sudah ada sejak lama.

Baca juga: Datang ke Katedral pada Hari Natal, Yudi Latif: Kalau Umat Katolik Bahagia, Kita Semua Bahagia

Padahal, kata Suharyo, kebersamaan di Indonesia pernah menghapuskan kolonialisme Belanda di zaman penjajahan dulu.

Oleh karena itu, pada Natal tahun 2019 ini, Gereja Katedral mengangkat tema "Hiduplah Sebagai Sahabat Bagi Semua Orang" untuk mengembalikan semangat kebersamaan tersebut.

"Supaya Natal bagi umat Kristiani menjadi aktual, kontekstual dipilihlah ajakan ini. Hiduplah sebagai sahabat bagi semua orang untuk melawan arus ujaran kebencian, melawan arus intoleransi, melawan arus politik identitas kita diajak untuk menjadi sahabat," ujar Suharyo.

Adapun, Gereja Katedral menggelar empat kali misa dari pukul 07.00 WIB hingga pukul 17.00 WIB.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X