Hoaks Foto Selfie Bersama Anies Baswedan di Tengah Banjir, Ini Kata Bima Arya

Kompas.com - 03/01/2020, 18:49 WIB
Unggahan swafoto Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di akun Twitter @GunRomli diberi judul Cengar-cengir selfie di tengah warga Jakarta yang kebanjiran menjadi ramai diperbincangkan sejak diposting pada Kamis (2/1/2020). KOMPAS.COM/RAMDHAN TRIYADI BEMPAHUnggahan swafoto Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di akun Twitter @GunRomli diberi judul Cengar-cengir selfie di tengah warga Jakarta yang kebanjiran menjadi ramai diperbincangkan sejak diposting pada Kamis (2/1/2020).

BOGOR, KOMPAS.com - Swafoto Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Bendung Katulampa, Bogor, Jawa Barat, saat ini menjadi viral di media sosial Twitter.

Pasalnya, foto yang diunggah oleh politisi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Guntur Romli lewat Twitter pribadinya @GunRomli, tertulis sebuah keterangan foto dengan judul "Cengar-cengir selfie di tengah warga Jakarta yang kebanjiran".

Sejak diposting pada Kamis (2/1/2020), sudah banyak warganet yang memperbincangkan foto itu.


Baca juga: Update BNPB: 46 Orang Tewas Akibat Banjir di Jakarta dan Lebak

Rupanya unggahan foto itu cukup membuat Bima Arya risih. Orang nomor satu di Kota Bogor ini pun memberikan penjelasan mengenai foto itu.

Bima mengatakan, foto yang diunggah Guntur di Twitter bukanlah foto yang diambil pada saat musibah banjir di awal tahun 2020 ini.

Bima menjelaskan, faktanya foto tersebut diambil pada tanggal 12 Februari 2018 saat Anies datang ke Bogor untuk mengecek ketinggian muka air Katulampa, sekaligus membicarakan kerjasama pencegahan banjir DKI Jakarta.

"Bencana itu membuat duka. Tapi menebar hoaks di tengah bencana itu menyedihkan. Beredar foto saya dengan Gubernur DKI Jakarta sedang berswafoto di Bendung Katulampa Bogor yang diunggah ulang pada 2 Januari 2020. Seolah tak empati dengan musibah," ungkap Bima, Jumat (3/1/2020).

Politisi Partai Amanat Nasional (PAN) ini pun menyampaikan, jangan mengaitkan kondisi bencana yang terjadi saat ini dengan ranah politik.

Ia berpesan, seharusnya semua pihak harus saling membangun kebersamaan, membangun optimisme, saling percaya, saling mendukung, dan saling menolong.

"Kita hadapi secara bersama-sama jadi ada saatnya berkompetisi tapi sekarang saatnya saling mengisi,"sebutnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puluhan Ojol Datangi Polres Jaktim Minta Polisi Tindak Mata Elang

Puluhan Ojol Datangi Polres Jaktim Minta Polisi Tindak Mata Elang

Megapolitan
Diperiksa Polisi, Tas Mencurigakan di Kembangan Berisi Buku hingga Kerupuk

Diperiksa Polisi, Tas Mencurigakan di Kembangan Berisi Buku hingga Kerupuk

Megapolitan
Dua Dosen Ditangkap Disangka Cemarkan Nama Baik Rektor Unima

Dua Dosen Ditangkap Disangka Cemarkan Nama Baik Rektor Unima

Megapolitan
Kronologi Keributan Kelompok Ojol dengan 2 Mata Elang di Rawamangun

Kronologi Keributan Kelompok Ojol dengan 2 Mata Elang di Rawamangun

Megapolitan
Polisi Periksa Tas Hitam Mencurigakan yang Tergeletak di Jalan Mawar Kembangan

Polisi Periksa Tas Hitam Mencurigakan yang Tergeletak di Jalan Mawar Kembangan

Megapolitan
Saksi: Seorang Pengemudi Ojol Terluka Sayat Saat Ribut dengan Mata Elang

Saksi: Seorang Pengemudi Ojol Terluka Sayat Saat Ribut dengan Mata Elang

Megapolitan
Kasus Pemukulan Kucing hingga Mati di Bekasi Berakhir Damai

Kasus Pemukulan Kucing hingga Mati di Bekasi Berakhir Damai

Megapolitan
Sidang Dugaan Kriminalisasi Sopir Taksi Online, Saksi Bantah Keterangan dalam BAP

Sidang Dugaan Kriminalisasi Sopir Taksi Online, Saksi Bantah Keterangan dalam BAP

Megapolitan
Polisi Anjurkan Sopir Taksi Online Ari Darmawan Serahkan Uang Jutaan Rupiah untuk Berdamai

Polisi Anjurkan Sopir Taksi Online Ari Darmawan Serahkan Uang Jutaan Rupiah untuk Berdamai

Megapolitan
BMKG: Wilayah Jabotabek Diprediksi Hujan Disertai Angin Kencang Malam Ini

BMKG: Wilayah Jabotabek Diprediksi Hujan Disertai Angin Kencang Malam Ini

Megapolitan
DPR Panggil Ketua DPRD DKI untuk Diskusi soal Revitalisasi TIM

DPR Panggil Ketua DPRD DKI untuk Diskusi soal Revitalisasi TIM

Megapolitan
Dipicu Masalah Kredit Motor, Mata Elang dan Pengemudi Ojol Ribut di Rawamangun

Dipicu Masalah Kredit Motor, Mata Elang dan Pengemudi Ojol Ribut di Rawamangun

Megapolitan
Pembuat Kosmetik Ilegal di Depok Racik Bahan Kimia Berdasar Pengalaman Kerja

Pembuat Kosmetik Ilegal di Depok Racik Bahan Kimia Berdasar Pengalaman Kerja

Megapolitan
Pemukul Kucing hingga Mati di Bekasi Tidak Ditahan

Pemukul Kucing hingga Mati di Bekasi Tidak Ditahan

Megapolitan
Kosmetik Ilegal Produksi di Depok Diedarkan ke Dokter Kulit hingga Klinik Kecantikan di Jakarta

Kosmetik Ilegal Produksi di Depok Diedarkan ke Dokter Kulit hingga Klinik Kecantikan di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X