Pengungsi di Posko GOR Cengkareng Kekurangan Selimut dan Bahan Makanan

Kompas.com - 04/01/2020, 11:34 WIB
Suasana posko banjir GOR Cengkareng terlihat cukup sepi karena beberapa warga kembali ke rumah untuk sementara waktu dan mengecek kondisi rumah mereka pada Jumat (3/1/2020) pukul 8 malam. Suasana posko banjir GOR Cengkareng terlihat cukup sepi karena beberapa warga kembali ke rumah untuk sementara waktu dan mengecek kondisi rumah mereka pada Jumat (3/1/2020) pukul 8 malam.

Sebab, mereka sangat rentan terkena penyakit di musim banjir ini, terutama pascabanjir besar yang melanda Cengkareng.

Selain itu, Karang Taruna Kecamatan Cengkareng juga berinsiatif untuk memberikan karpet agar para pengungsi dapat tidur dengan layak.

"Karpet ini gunanya agar pengungsi tidak tidur di lantai langsung. Kan di sini (GOR Cengkareng) itu pakai AC, jadi ya pasti dingin kalau langsung tidur di lantai gitu," katanya.

Selain bahan makanan dan selimut, bantuan logistik yang diberikan kepada pengungsi berupa popok bayi, air mineral, air bersih untuk mandi, serta pembalut.

Sementara stok air di posko GOR Cengkareng dirasa sudah cukup untuk para pengungsi.

"Cukuplah kalau untuk wudhu atau basuh muka. Ada 3 tangki air yang dikirim ke sini dari PAM dan Palija," ujar Kusnan.

Baca juga: 2 Food Truck ACT Jadi Dapur Umum Pengungsi Banjir Jakarta

Sementara itu, warga juga mengaku kesulitan mendapatkan makan yang menjadi kebutuhan pokok sehari-hari.

Ida (29), salah satu warga, mengeluhkan kurangnya jatah makan bagi para pengungsi.

"Kemarin saja pada Kamis (2/1/2020), saya baru makan 1 kali. Itu saja dikasihnya sore," kata Ida ketika ditemui Kompas.com, Jumat (3/1/2020) pada pukul 18.00.

Tak hanya itu, Ida juga khawatir dengan gizi kedua anaknya selama di posko pengungsian.

Pasalnya, makanan yang diberikan hanya berpatok pada mi, nasi, dan telur. Karena itu, Ida memberikan alternatif makanan untuk anaknya berupa biskuit dan susu.

Ida baru mendapat makanan berupa nasi kotak pada hari Jumat (3/1/2020).

Ida berujar, dirinya kesulitan untuk membeli makanan di luar posko meskipun ada uang cukup. Karena itu, Ida hanya bergantung pada makanan di posko.

"Ada uang juga, saya enggak bisa beli makanan di luar. Warteg enggak jualan, kalaupun ada yang jualan, pasti sudah abis duluan," katanya.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Megapolitan
DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

Megapolitan
KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

Megapolitan
Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Megapolitan
Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Megapolitan
Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Megapolitan
Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Megapolitan
Dilecehkan di Bandara Soetta Setelah Rapid Test, Korban Mengaku Trauma Mendalam

Dilecehkan di Bandara Soetta Setelah Rapid Test, Korban Mengaku Trauma Mendalam

Megapolitan
Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Megapolitan
Cuitan Pelecehan Seksual di Bandara Soetta, Polres Bandara Belum Terima Laporan

Cuitan Pelecehan Seksual di Bandara Soetta, Polres Bandara Belum Terima Laporan

Megapolitan
Tawuran di Pulogadung Tewaskan Seorang Pelajar, Satu Pelaku Ditangkap

Tawuran di Pulogadung Tewaskan Seorang Pelajar, Satu Pelaku Ditangkap

Megapolitan
Tanggapi Kritik soal Jenazah Saefullah Dibawa ke Balai Kota, Ketua DPRD: Semua Taat Protokol

Tanggapi Kritik soal Jenazah Saefullah Dibawa ke Balai Kota, Ketua DPRD: Semua Taat Protokol

Megapolitan
UPDATE 18 September: Bertambah 41 Kasus Positif dan 15 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

UPDATE 18 September: Bertambah 41 Kasus Positif dan 15 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Jalur Pedestrian di Seputar Istana Bogor Ditutup pada Akhir Pekan untuk Hindari Keramaian

Jalur Pedestrian di Seputar Istana Bogor Ditutup pada Akhir Pekan untuk Hindari Keramaian

Megapolitan
Ojol di Kota Tangerang Didenda Rp 100.000 jika Langgar Protokol Kesehatan

Ojol di Kota Tangerang Didenda Rp 100.000 jika Langgar Protokol Kesehatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X