GM DAMRI: Korban Terjepit Bus di Bandara Soetta Bukan Mutlak Kesalahan DAMRI

Kompas.com - 08/01/2020, 16:52 WIB
Nurlela terbaring di klinik urut Neroktog Pinang  Kota Tangerang setelah sebelumnya dipulangkan dari RSUD Kabupaten Tangerang akibat kecelakaan terjepit Shuttle Bus Damri di Halte TOD Bandara Soekarno-Hatta, Selasa (7/1/2020) KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONONurlela terbaring di klinik urut Neroktog Pinang Kota Tangerang setelah sebelumnya dipulangkan dari RSUD Kabupaten Tangerang akibat kecelakaan terjepit Shuttle Bus Damri di Halte TOD Bandara Soekarno-Hatta, Selasa (7/1/2020)
|

TANGERANG, KOMPAS.com - General Manager (GM) DAMRI Bandara Soekarno-Hatta, Sumijan mengatakan, kecelakaan perempuan terjepit Shuttle Bus DAMRI Bandara Soekarno-Hatta, Banten, bukan hanya kesalahan DAMRI.

"Kalau kita mau lurus-lurusan, itu sebenarnya tidak semata-mata mutlak kesalahan dari pihak DAMRI sendiri," kata dia saat dihubungi Kompas.com, Rabu (8/1/2020).

Dia menilai, pihak Bandara Soekarno-Hatta atau PT Angkasa Pura II juga harus memberikan perhatian kepada perisitiwa kecelakaan tersebut.

"Tidak ada (rambu) larangan dari Pihak AP II (Angkasa Pura II), musti harusnya ikut (tanggung jawab) ini lah gitu," kata Sumijan.

Baca juga: Kronologi Perempuan Terjepit Bus Damri di Halte Soekarno-Hatta

Namun demikian, pria yang akrab disapa Jaja tersebut mengatakan, DAMRI tidak meminta AP II ikut bertanggungjawab dengan peristiwa yang melukai seorang pekerja tersebut.

"Kami namanya kerja sama di sana satu tim. Selama kami bisa selesaikan sendiri, kita selesaikan," kata dia.

Dia berharap, kasus tersebut bisa segera selesai baik-baik dan tidak terulang lagi.

Jaja mengatakan, pihak AP II pasti akan mengevaluasi kejadian tersebut dan memperbaiki kekurangan yang ada.

Baca juga: Trauma, Korban Terjepit Bus Damri: Saya Enggak Mau Ingat, Untung Saya Masih Hidup

Kasat Reskrim Polres Bandara Soekarno-Hatta, Kompol Ahmad Alexander sebelumnya mengatakan, Nurlela awalnya hendak ke kantornya di kawasan Bandara Soekarno-Hatta.

Nurlela kemudian menuju gedung GWO tempat dia bekerja untuk melakukan brifing yang berada di sebelah kanan turunan Flyover TOD.

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sudah Anggarkan Rp 75 Miliar, Pemkot Depok Dikritik Masih Lambat Cegah Penularan Covid-19

Sudah Anggarkan Rp 75 Miliar, Pemkot Depok Dikritik Masih Lambat Cegah Penularan Covid-19

Megapolitan
Penjelasan Camat Cipondoh soal Spanduk Lockdown di Kelurahan Petir

Penjelasan Camat Cipondoh soal Spanduk Lockdown di Kelurahan Petir

Megapolitan
Polres Jakarta Barat bersama Satpol PP dan TNI Lakukan Penyemprotan Disinfektan

Polres Jakarta Barat bersama Satpol PP dan TNI Lakukan Penyemprotan Disinfektan

Megapolitan
Pelaksanaan Pilkada Serentak Ditunda, KPU Tangsel Tungggu Keputusan Resmi

Pelaksanaan Pilkada Serentak Ditunda, KPU Tangsel Tungggu Keputusan Resmi

Megapolitan
Seorang Wanita Positif Covid-19 Kabur dari Isolasi Mandiri di Rumahnya

Seorang Wanita Positif Covid-19 Kabur dari Isolasi Mandiri di Rumahnya

Megapolitan
Mereka yang Batal Pulang Kampung demi Lindungi Keluarga dari Covid-19...

Mereka yang Batal Pulang Kampung demi Lindungi Keluarga dari Covid-19...

Megapolitan
ODP Covid-19 di Tebet Melarikan Diri saat Diisolasi Mandiri, Diduga Gangguan Jiwa

ODP Covid-19 di Tebet Melarikan Diri saat Diisolasi Mandiri, Diduga Gangguan Jiwa

Megapolitan
5 Fakta Isolasi Ratusan Jemaah Masjid Kebon Jeruk, 3 Positif hingga Ada 78 WNA

5 Fakta Isolasi Ratusan Jemaah Masjid Kebon Jeruk, 3 Positif hingga Ada 78 WNA

Megapolitan
BNN Sebut Jaringan Narkoba Manfaatkan Pandemi Covid-19 untuk Lakukan Penyelundupan

BNN Sebut Jaringan Narkoba Manfaatkan Pandemi Covid-19 untuk Lakukan Penyelundupan

Megapolitan
Gaji Wali Kota dan ASN Lingkungan Pemkot Bekasi Akan Dipotong untuk Lawan Covid-19

Gaji Wali Kota dan ASN Lingkungan Pemkot Bekasi Akan Dipotong untuk Lawan Covid-19

Megapolitan
KPU Tangsel akan Kembalikan Dana Pilkada agar Dialihkan untuk Penanganan Corona

KPU Tangsel akan Kembalikan Dana Pilkada agar Dialihkan untuk Penanganan Corona

Megapolitan
Penyemprotan Disinfektan Dilakukan Serentak di Jakarta, Bekasi, dan Depok, Ini Titik Lokasinya

Penyemprotan Disinfektan Dilakukan Serentak di Jakarta, Bekasi, dan Depok, Ini Titik Lokasinya

Megapolitan
BNN Musnahkan 1,3 Ton Ganja dan Puluhan Kilogram Sabu

BNN Musnahkan 1,3 Ton Ganja dan Puluhan Kilogram Sabu

Megapolitan
Agar Tetap Bisa Makan, Kurir Barang Bekerja walau Ada Wabah Covid-19

Agar Tetap Bisa Makan, Kurir Barang Bekerja walau Ada Wabah Covid-19

Megapolitan
Polres Jakarta Utara Pakai Water Cannon Untuk Semprot Cairan Disinfektan di Jalanan

Polres Jakarta Utara Pakai Water Cannon Untuk Semprot Cairan Disinfektan di Jalanan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X