Brimob yang Ditembak KKB di Papua Jalani Operasi Tulang Paha

Kompas.com - 14/01/2020, 14:53 WIB
Kapolda Papua Irjen Polisi Paulus Waterpauw ketika menjenguk Bharatu Luki Darmadi di RSMM Timika, Minggu (12/1/2020). IRSUL PANCA ADITRAKapolda Papua Irjen Polisi Paulus Waterpauw ketika menjenguk Bharatu Luki Darmadi di RSMM Timika, Minggu (12/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Bharatu Luki Darmadi, anggota Brimob yang ditembak Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) pimpinan Egianus Kogoya di ujung Bandara, Kenyam, Nduga, Papua, menjalani operasi tulang paha kiri.

Tulang paha Bharatu Luki mengalami trauma akibat penembakan itu.

Hal tersebut berdasarkan hasil pemeriksaan yang dilakukan di Rumah Sakit Polri Kramat Jati, Jakarta Timur.

Kabid Pelayanan Medik dan Perawatan RS Polri Kramat Jati Kombes Yayok Witarto mengatakan, Luki tiba di RS Polri hari Minggu (12/1/2020) lalu. Setelah itu, dia jalani pemeriksaan oleh tim dokter ortopedi.

Baca juga: Bus Freeport Ditembak di Papua, KKB Pimpinan Joni Botak Diduga Pelakunya

"Setelah sampai di IGD, dilakukan serangkaian pemeriksaan, dirawat oleh beberapa tim dokter, dikepalai oleh tim dokter orthopedi. Besoknya hari Senin dilakukan tindakan operasi karena ada trauma atau luka di daerah paha," kata Yayok di RS Polri Kramat Jati, Selasa.

Luki harus menjalani operasi atau pengangkatan serpihan proyektil peluru serta reposisi tulang yang patah.

"Sudah dilakukan operasi. Operasi ortopedi, jadi ada trauma di tulangnya. Kemudian dilakukan reposisi (tulang yang patah)," ujar Yayok.

Saat ini Luki masih menjalani perawatan di Ruang VVIP Gedung Promoter RS Polri Kramat Jati.

KKB pimpinan Egianus Kogoya menembak Bharatu Luki Darmadi pada Sabtu lalu.

Ketika itu, Bharatu Luki yang merupakan anggota Brimob asal Polda Maluku yang tergabung dalam Satgas Aman Nusa hendak membuang sampah yang berada di ujung bandara, di Kenyam, Nduga, Papua.

Saat menyeberang jalan yang berada di samping Pos Brimob, sekitar 50 meter dari pos, tiba-tiba terdengar suara rentetan tembakan dari arah sisi kanan Pos Brimob.

Bharatu Luki tertembak di paha kiri. Ia kemudian dievakuasi ke Timika pada Sabtu siang dengan menggunakan helikopter milik Polri.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangsel Catat Penambahan 174 Kasus Positif Covid-19, Tertinggi Selama Pandemi

Tangsel Catat Penambahan 174 Kasus Positif Covid-19, Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
Kasus Kerumunan di Petamburan, Polda Metro Periksa Rizieq Shihab 1 Desember

Kasus Kerumunan di Petamburan, Polda Metro Periksa Rizieq Shihab 1 Desember

Megapolitan
UPDATE 29 November: Kasus Aktif di DKI Jadi 9.947 Orang

UPDATE 29 November: Kasus Aktif di DKI Jadi 9.947 Orang

Megapolitan
Mulai Hari Ini, PT KAI Daop 1 Buka Pemesanan Tiket Jarak Jauh untuk 43 KA

Mulai Hari Ini, PT KAI Daop 1 Buka Pemesanan Tiket Jarak Jauh untuk 43 KA

Megapolitan
Polda Metro Layangkan Surat Pemanggilan Rizieq Shihab Terkait Kerumunan di Petamburan

Polda Metro Layangkan Surat Pemanggilan Rizieq Shihab Terkait Kerumunan di Petamburan

Megapolitan
Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Megapolitan
Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

Megapolitan
Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Megapolitan
Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Megapolitan
Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Megapolitan
Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Megapolitan
FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X