Ketika Kubu Pro dan Kontra Anies Baswedan Berkumpul di Balai Kota

Kompas.com - 14/01/2020, 18:34 WIB
Massa yang menamakan diri Jakarta Bergerak, Suara Rakyat Bersatu menggelar aksi teatrikal lempar tomat sebagai bentuk kekecewaan terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Jalan Silang Merdeka Barat Daya, Monas, Selasa (14/1/2020). KOMPAS.com/NURSITA SARIMassa yang menamakan diri Jakarta Bergerak, Suara Rakyat Bersatu menggelar aksi teatrikal lempar tomat sebagai bentuk kekecewaan terhadap Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Jalan Silang Merdeka Barat Daya, Monas, Selasa (14/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Halaman depan gedung Balai Kota DKI Jakarta dipenuhi demonstrans yang mengatasnamakan sebagai massa pro dan kontra Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Ada dua kubu yang berunjuk rasa. Mereka menyampaikan tuntutan berbeda terkait kebijakan Anies dalam menghadapi banjir di Jakarta.

Kubu pertama diperkirakan berjumlah 200 orang. Mereka mendesak agar Anies mundur dari jabatannya sebagai Gubernur DKI Jakarta.

Mereka memprotes dan menilai kebijakan Anies tidak efektif dalam menghadapi banjir.

Padahal, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) telah memberikan peringatan soal banjir.

Baca juga: Kelompok Pendukung dan Pengkritik Anies Demo Berhadap-hadapan, Hanya Dipisahkan Pagar Balai Kota

Sementara itu, kubu kedua diperkirakan berjumlah 250 orang yang mendukung Anies Baswedan. Mereka merupakan perwakilan dari Bang Japar.

Mereka membela Anies karena menilai bencana banjir telah terjadi sejak dahulu di Jakarta.

Bang Japar merupakan organisasi masyarakat (ormas) yang muncul pertama kali di masa Pilkada DKI 2017 putaran kedua.

Bang Japar merupakan kependekan dari Kebangkitan Jawara dan Pengacara.

Tahun 2017, sebanyak 5.000 orang bergabung sebagai anggota Bang Japar yang terdiri dari warga asli DKI Jakarta atau dari kawasan sekitar Jakarta, misalnya Bekasi.

Aksi demo di Balai Kota itu dijaga oleh polisi untuk mencegah terjadinya bentrokan antarkedua kubu.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan, sebanyak 650 personel diterjunkan untuk mengamankan aksi demo tersebut.

Selain itu, polisi juga membedakan lokasi demo antarkedua kubu dan memisahkannya menggunakan sekat.

Baca juga: Bawa Sejumlah Pendemo di Balai Kota, Polisi: Untuk Dipulangkan

Kendati demikian, polisi tidak memberlakukan rekayasa lalu lintas di sekitar gedung Balai Kota.

"Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan nanti pada saat teknis pelaksanaanya di tengah-tengah jalan, di depan kantor Balai Kota kita juga akan pasang barrier yang agak tinggi dan juga tengah-tengah dipasang rantis," kata Yusri di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Selasa (14/1/2020).

Trending Twitter

Aksi demo di depan Balai Kota ramai diperbincangkan di media sosial, salah satunya Twitter.

Bahkan, dua tanda pagar (tagar) merajai pencarian di Twitter, yakni #JagadanKawalAnies dan ##JKTBergerakTurunkan4nies.

Hingga pukul 17.45 WIB, tagar #JagadanKawalAnies telah dicari lebih dari 48.000 kali.

Sementara itu, tagar #JKTBergerakTurunkan4nies dicari lebih dari 29.000 kali dan menduduki peringkat lima pencarian di Twitter.

Demo memanas

Kedua kubu menggelar aksi demo di halaman gedung Balai Kota DKI Jakarta, namun dipisahkan oleh sekat.

Pantauan Kompas.com di lokasi, kubu pembela Anies duduk di dalam area Balai Kota.

Baca juga: Demo Anies, Massa Lempari Pria Bertopeng Pakai Tomat Busuk

Sementara itu, kubu pengkritik Anies berkumpul di luar gedung Balai Kota. Mereka bahkan sempat bergeser ke Jalan Silang Merdeka Barat Daya, tepatnya di luar area kawasan Monas, seberang Patung Arjuna Wiwaha atau Patung Kuda.

Demo antardua kubu itu sempat memanas ketika kubu pembela Anies meminta polisi membubarkan kubu pengkritik Anies.

Ketegangan antarkubu itu juga sempat mengganggu arus lalu lintas di sekitar Jalan Merdeka Selatan.

Saat itu, kubu pengkritik Anies tengah berorasi di Jalan Silang Merdekat Barat Daya atau seberang Patung Kuda.

"Bubarkan mereka. Mereka bubar, kami bubar. Kalau mereka enggak dibubarkan, ini kampung kami, kami berhak membubarkan," kata seorang pendukung Anies.

Sejumlah aparat kepolisian tampak menghalau kubu pembela Anies untuk mendekati kubu pengkritik Anies.

Bahkan, polisi juga meminta salah satu tokoh dari kubu pembela Anies untuk naik ke atas mobil komando dan menenangkan massa yang mulai memanas.

Wakapolres Metro Jakarta Pusat AKBP Susatyo Purnomo Condro yang berada di lokasi juga berusaha menenangkan ketegangan antarkedua kubu itu.

Dia meminta kubu pembela Anies kembali ke gedung Balai Kota.

Adapun, kubu pengkritik Anies diminta tidak terprovokasi oleh kubu pembela Anies.

"Kembali ke Balai Kota. Kita ingin Jakarta damai. Jangan terprovokasi. Yang masih ingin ke Patung Kuda tidak cinta Jakarta. Kami ingin Jakarta damai. Percayakan kepada kami," kata Susatyo.

Kubu pendukung Anies akhirnya memilih mundur dan kembali ke Balai Kota. Mereka kemudian membubarkan diri.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[Update 26 Oktober]: Kasus Aktif Covid-19 di Depok Sebanyak 1.333 Orang

[Update 26 Oktober]: Kasus Aktif Covid-19 di Depok Sebanyak 1.333 Orang

Megapolitan
BMKG: Sebagian Jakarta Diprediksi Hujan Siang Nanti

BMKG: Sebagian Jakarta Diprediksi Hujan Siang Nanti

Megapolitan
Diterjang Angin Puting Beliung, Fasilitas Gedung Kesenian Kota Bekasi Rusak

Diterjang Angin Puting Beliung, Fasilitas Gedung Kesenian Kota Bekasi Rusak

Megapolitan
Dirampok di JPO Cilandak Timur, Seorang Ibu Dipukul oleh Perampok

Dirampok di JPO Cilandak Timur, Seorang Ibu Dipukul oleh Perampok

Megapolitan
Pelaku Mengaku Ingin Kuasai Uang PSK Rp 1,8 Juta, Polisi Anggap Alasannya Janggal

Pelaku Mengaku Ingin Kuasai Uang PSK Rp 1,8 Juta, Polisi Anggap Alasannya Janggal

Megapolitan
Libur Panjang, Pemesanan Tiket untuk Keberangkatan di 3 Stasiun di Jakarta Naik 3 Kali Lipat

Libur Panjang, Pemesanan Tiket untuk Keberangkatan di 3 Stasiun di Jakarta Naik 3 Kali Lipat

Megapolitan
Sebelum Foto Hamil, Rahayu Saraswati Pernah Merasa Dilecehkan Lewat Postingan Paha Mulus

Sebelum Foto Hamil, Rahayu Saraswati Pernah Merasa Dilecehkan Lewat Postingan Paha Mulus

Megapolitan
Polisi Duga Kasus Pembunuhan PSK di Bekasi Sudah Terencana

Polisi Duga Kasus Pembunuhan PSK di Bekasi Sudah Terencana

Megapolitan
Petugas PPSU Ciduk Perampok yang Kabur Setelah Jambret Seorang Ibu di JPO

Petugas PPSU Ciduk Perampok yang Kabur Setelah Jambret Seorang Ibu di JPO

Megapolitan
Anggota Marinir Nyaris Jadi Korban Penjambretan Saat Bersepeda di Sekitar Monas

Anggota Marinir Nyaris Jadi Korban Penjambretan Saat Bersepeda di Sekitar Monas

Megapolitan
Hujan dan Angin Kencang di Depok Senin Sore, 2 Pohon di Permukiman Warga Tumbang

Hujan dan Angin Kencang di Depok Senin Sore, 2 Pohon di Permukiman Warga Tumbang

Megapolitan
Pemilik Panti Pijat Positif Covid-19 yang Kabur Tak Ditemukan di Rumahnya

Pemilik Panti Pijat Positif Covid-19 yang Kabur Tak Ditemukan di Rumahnya

Megapolitan
Cegah Banjir, Pembuatan Bendungan Waduk di Cilincing Dikebut Satu Bulan

Cegah Banjir, Pembuatan Bendungan Waduk di Cilincing Dikebut Satu Bulan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Bantu Perbaiki 186 Rumah yang Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

Pemkot Bekasi Akan Bantu Perbaiki 186 Rumah yang Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

Megapolitan
UPDATE 26 Oktober: Bertambah 12, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Jadi 2.070

UPDATE 26 Oktober: Bertambah 12, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Jadi 2.070

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X