Penataan Kampung Kumuh di Kelurahan Penjaringan Terfokus pada Saluran Air

Kompas.com - 14/01/2020, 19:18 WIB
Penataan Kampung Kumuh di Kelurahan Penjaringan, Jakarta Utara Dok. PT KISPenataan Kampung Kumuh di Kelurahan Penjaringan, Jakarta Utara

JAKARTA, KOMPAS.com - Penataan kampung kumuh di Kelurahan Penjaringan, Jakarta Utara lebih terfokus pada pembangunan saluran air.

"Fokus utama secara garis besar saluran dan peninggian jalan. Tapi ada item-item tertentu yang masing-masing RW berbeda-beda," kata Lurah Penjaringan Depika Romadi saat dihubungi, Selasa (14/1/2020).

Penataan saluran air itu dilakukan di 12 RW dari total 18 RW yang ada di Kelurahan Penjaringan.

Depika mengungkap bahwa rata-rata saluran air di kampung-kampung tersebut terhambat menuju aliran yang lebih besar.

"Kan itu dalam perkampungan Rawa Bebek. Di Tanah Pasir, misalnya, ada beberapa titik terkendala. Ada penyempitan, kabel, yang bisa mengakibatkan terjadi penyumbatan," tutur Depika.

Baca juga: Penataan Kampung Kumuh di Penjaringan Capai 97 Persen

Adapun proyek penataan kampung ini dikerjakan oleh PT Kariaguna Inti Semesta (KIS). Secara teknis, Todi Fajariawan selaku Project Manajer PT KIS menjelaskan bahwa mereka membangun 24 kilometer saluran air di 12 RW tersebut.

Todi menyebutkan, mereka membangun saluran air menggunakan beton u-dicht berukuran 60x60 dan 30x40 cm.

"Tinggal yang 60x60 cm itu, kurang 300 meter lagi," ujar Todi.

Selain saluran air, mereka juga ditugaskan untuk membangun sejumlah fasilitas lain sesuai dengan permintaan warga di masing-masing RW.

Di antaranya mereka turut mengadakan pot tanaman, pembuatan mural, pembenahan lahan pengolahan sampah, dan pemasangan lampu penerangan jalan umum.

"Sudah 97 persen, tinggal pengecoran, merapikan saja " kata Todi.

Ia menyebutkan, mereka diharuskan untuk menyelesaikan proyek tersebut hingga akhir Januari 2020 ini.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[UPDATE] Covid-19 Depok 26 September: 89 Kasus Baru, Total 845 Pasien Masih Ditangani

[UPDATE] Covid-19 Depok 26 September: 89 Kasus Baru, Total 845 Pasien Masih Ditangani

Megapolitan
Terjaring Razia Hotel, Seorang Kakek Janji Nikahi Pasangannya yang Berusia 22 Tahun

Terjaring Razia Hotel, Seorang Kakek Janji Nikahi Pasangannya yang Berusia 22 Tahun

Megapolitan
Petugas Satpol PP Tersetrum saat Turunkan Baliho Paslon Pilkada Depok

Petugas Satpol PP Tersetrum saat Turunkan Baliho Paslon Pilkada Depok

Megapolitan
Hilang Kendali karena Pecah Ban, Truk Terbalik di Serpong

Hilang Kendali karena Pecah Ban, Truk Terbalik di Serpong

Megapolitan
UPDATE 26 September, 332 Pasien Covid-19 di Kota Bogor Masih Dirawat di RS

UPDATE 26 September, 332 Pasien Covid-19 di Kota Bogor Masih Dirawat di RS

Megapolitan
Update 26 September: Bertambah 109, Kini Ada 2.466 Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi

Update 26 September: Bertambah 109, Kini Ada 2.466 Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi

Megapolitan
UPDATE Covid-19 DKI Jakarta 26 September: 1.052 Kasus Baru, 2 Pasien Meninggal

UPDATE Covid-19 DKI Jakarta 26 September: 1.052 Kasus Baru, 2 Pasien Meninggal

Megapolitan
Cuti Ikut Pilkada Tangsel 2020, Benyamin Kembalikan 3 Mobil dan Rumah Dinas

Cuti Ikut Pilkada Tangsel 2020, Benyamin Kembalikan 3 Mobil dan Rumah Dinas

Megapolitan
Satpol PP Kesulitan, Banyak Warga Jakarta Cari Hiburan di Bekasi sejak PSBB

Satpol PP Kesulitan, Banyak Warga Jakarta Cari Hiburan di Bekasi sejak PSBB

Megapolitan
Peringatan Dini BMKG: Hujan Lebat Guyur Bogor hingga Malam

Peringatan Dini BMKG: Hujan Lebat Guyur Bogor hingga Malam

Megapolitan
Rumah Dijadikan Pabrik Ekstasi, Pengedar di Tangerang Sudah Produksi Selama Satu Bulan

Rumah Dijadikan Pabrik Ekstasi, Pengedar di Tangerang Sudah Produksi Selama Satu Bulan

Megapolitan
Foto Viral Pengunjung Kafe Bekasi Berkerumun Tanpa Masker, Satpol PP Langsung Cek ke Lokasi

Foto Viral Pengunjung Kafe Bekasi Berkerumun Tanpa Masker, Satpol PP Langsung Cek ke Lokasi

Megapolitan
Peredaran Ekstasi dari Rumah di Cipondoh Tangerang Dikendalikan Napi dalam Lapas

Peredaran Ekstasi dari Rumah di Cipondoh Tangerang Dikendalikan Napi dalam Lapas

Megapolitan
Satpol PP Amankan Kakek dengan Perempuan Berusia 22 Tahun Saat Razia Hotel di Serpong

Satpol PP Amankan Kakek dengan Perempuan Berusia 22 Tahun Saat Razia Hotel di Serpong

Megapolitan
Sama dengan di RSD Wisma Atlet, Begini Perawatan Pasien Covid-19 yang Isolasi di Hotel

Sama dengan di RSD Wisma Atlet, Begini Perawatan Pasien Covid-19 yang Isolasi di Hotel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X