Jadi Kurir Sabu, Pengemudi Ojol di Tangerang Ditangkap Polisi

Kompas.com - 14/01/2020, 21:02 WIB
Para pelaku penyalahgunaan narkoba yang ditangkap Polresta Tangerang, Selasa (14/1/2020) KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONOPara pelaku penyalahgunaan narkoba yang ditangkap Polresta Tangerang, Selasa (14/1/2020)
|

TANGERANG, KOMPAS.com - Polresta Tangerang menangkap 58 pelaku yang berkaitan dengan kasus penyalahgunaan narkotika dalam kurun waktu dua bulan.

Kapolresta Tangerang Kombes Ade Ary Syam Indradi mengatakan, para tersangka terjerat dalam 47 kasus yang ditangani Polresta Tangerang.

Salah seorang tersangka adalah NR, seorang pengemudi ojek online. NR nekat menjadi kurir sabu untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari dan dikonsumsi sendiri.

"Kenapa pelaku melakukan itu, alasannya karena tidak cukup penghasilan yang didapat dari pekerjaan pengemudi ojek online," kata Ade di Polresta Tangerang, Selasa (14/1/2020).

Baca juga: Polres Tangerang Tangkap 58 Pelaku Kasus Narkotika dalam 2 Bulan

Ade mengatakan, dari jasa kurir narkoba, NR mendapat sabu gratis yang bisa dijual kembali atau digunakan sendiri.

"Dijual, sebagian (lagi) dia konsumsi," kata Ade.

Sementara itu, NR mengaku menjadi pecandu sabu satu tahun terakhir.

NR mengaku sering menerima pesanan sabu dari beberapa orang.

"Saya hanya nganter ke sana, orangnya (pembeli) nggak punya relasi, saya punya relasi," kata dia.

NR mengaku mendapatkan sabu di sekitar Lapas Perempuan Kabupaten Tangerang.

"Di Lapas Wanita," kata dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antisipasi Banjir, Kali Mampang Dikeruk

Antisipasi Banjir, Kali Mampang Dikeruk

Megapolitan
Hari Ini Hingga Lusa, Jabodatabek Diprediksi Diguyur Hujan Lebat

Hari Ini Hingga Lusa, Jabodatabek Diprediksi Diguyur Hujan Lebat

Megapolitan
Pria yang Mengamuk di Ponpes Tangerang Mengaku Dapat Bisikan Leluhur

Pria yang Mengamuk di Ponpes Tangerang Mengaku Dapat Bisikan Leluhur

Megapolitan
Loksem Kuliner di Menteng Ditutup karena Layani Dine-in

Loksem Kuliner di Menteng Ditutup karena Layani Dine-in

Megapolitan
Kampanye Pilkada Depok di Masa Pandemi, Pasangan Idris-Imam Optimalkan Platform Online

Kampanye Pilkada Depok di Masa Pandemi, Pasangan Idris-Imam Optimalkan Platform Online

Megapolitan
Cuti Kampanye Pilkada Depok, Idris Kembalikan Fasilitas Dinas untuk Wali Kota

Cuti Kampanye Pilkada Depok, Idris Kembalikan Fasilitas Dinas untuk Wali Kota

Megapolitan
Pria yang Mengamuk di Ponpes Al Istiqlalia Berperilaku Aneh Sepekan Terakhir

Pria yang Mengamuk di Ponpes Al Istiqlalia Berperilaku Aneh Sepekan Terakhir

Megapolitan
Kimia Farma: Tersangka Pelecehan di Bandara Soekarno-Hatta Rugikan Banyak Pihak

Kimia Farma: Tersangka Pelecehan di Bandara Soekarno-Hatta Rugikan Banyak Pihak

Megapolitan
Polisi Tangkap 17 Pelaku Judi Sabung Ayam di Pondok Aren

Polisi Tangkap 17 Pelaku Judi Sabung Ayam di Pondok Aren

Megapolitan
11 Wanita Diamankan di Kafe Musik dan Panti Pijat di Kebon Jeruk

11 Wanita Diamankan di Kafe Musik dan Panti Pijat di Kebon Jeruk

Megapolitan
Terobos Ponpes Al Istiqlalia, Pria Ini Mengamuk Setelah Dihalau Santri

Terobos Ponpes Al Istiqlalia, Pria Ini Mengamuk Setelah Dihalau Santri

Megapolitan
Tertinggi, 1.372 Orang Dimakamkan dengan Protap Covid-19 Sepanjang September

Tertinggi, 1.372 Orang Dimakamkan dengan Protap Covid-19 Sepanjang September

Megapolitan
Viral Foto Kerumunan Nikmati Musik Tanpa Masker, Kafe Broker Disegel

Viral Foto Kerumunan Nikmati Musik Tanpa Masker, Kafe Broker Disegel

Megapolitan
[UPDATE] Covid-19 Depok 26 September: 89 Kasus Baru, Total 845 Pasien Masih Ditangani

[UPDATE] Covid-19 Depok 26 September: 89 Kasus Baru, Total 845 Pasien Masih Ditangani

Megapolitan
Terjaring Razia Hotel, Seorang Kakek Janji Nikahi Pasangannya yang Berusia 22 Tahun

Terjaring Razia Hotel, Seorang Kakek Janji Nikahi Pasangannya yang Berusia 22 Tahun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X