Kilas Balik Masa Pemerintah Hindia Belanda: Banjir Terbesar Jakarta Terjadi Tahun 1621 dan 1918

Kompas.com - 15/01/2020, 13:29 WIB
Ada ratusan rumah terendam banjir di Gang Pandan 1 dan Gang Pandan 2, Kelurahan Kedoya Selatan, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, Kamis (2/1/2020). KOMPAS.com/NICHOLAS RYANAda ratusan rumah terendam banjir di Gang Pandan 1 dan Gang Pandan 2, Kelurahan Kedoya Selatan, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, Kamis (2/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Bencana banjir terjadi pada awal tahun 2020. Jakarta bagaikan wilayah yang tak bisa terpisahkan dari bencana banjir saat musim hujan.

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta telah mengandalkan sejumlah program kerja untuk menanggulangi banjir yang kerap terjadi di Jakarta.

Salah satu program banjir yang cukup diandalkan saat pemerintahan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama adalah normalisasi atau pelebaran sungai.

Baca juga: Normalisasi-Naturalisasi, Mana yang Terbaik untuk Jakarta?

Seiring pergantian gubernur, terminologi normalisasi pun turut berubah. Gubernur DKI Jakarta saat ini Anies Baswedan mengganti istilah normalisasi menjadi naturalisasi.

Pasalnya, Anies tidak ingin betonisasi dilakukan di kawasan pinggir sungai. Dia menilai hal itu dapat merusak ekosistem sungai.

Namun, tanpa kita sadari Jakarta telah menjadi wilayah langanan banjir sejak pemerintah Hindia Belanda. Jakarta yang saat itu masih bernama Batavia kerap dilanda banjir saat diguyur hujan lebat.

Pemerintah Hindia Belanda bukannya membiarkan bencana banjir tersebut. Mereka telah berusaha mengantisipasi terjadinya bencana banjir dengan membangun sistem kanal.

Banjir Besar tahun 1621

Harian Kompas 10 November 2007 melaporkan, Jakarta yang dulunya masih bernama Batavia memiliki sistem kanal segi empat.

Baca juga: Anies Akan Tata Pinggiran Kanal Banjir Barat

Sistem kanal rancangan Jan Pieterszoon tersebut menyerupai tata letak Amsterdam kala itu. Namun, sistem kanal yang dibangun pemerintahan Hindia Belanda gagal menjadi pengendali banjir di kawasan Jakarta.

Pada tahun 1621 adalah catatan pertama dalam pemerintahan Hindia Belanda yang menyebutkan pos pertahanan utama VOC di Asia Timur dilanda bencana banjir besar.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tiga Kegiatan Ini Diperbolehkan Selama PSBB di DKI, Simak Syaratnya...

Tiga Kegiatan Ini Diperbolehkan Selama PSBB di DKI, Simak Syaratnya...

Megapolitan
Begini Pembatasan Operasional Kendaraan Pribadi Selama PSBB di Jakarta

Begini Pembatasan Operasional Kendaraan Pribadi Selama PSBB di Jakarta

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Buka Peluang Kucurkan Insentif bagi Pelaku Usaha Terdampak PSBB

Pemprov DKI Jakarta Buka Peluang Kucurkan Insentif bagi Pelaku Usaha Terdampak PSBB

Megapolitan
PT KAI Akan Kembalikan Penuh Biaya Tiket Penumpang Kereta yang Kena Dampak PSBB Jakarta

PT KAI Akan Kembalikan Penuh Biaya Tiket Penumpang Kereta yang Kena Dampak PSBB Jakarta

Megapolitan
Selama PSBB, Penggunaan Kendaraan Pribadi Hanya untuk Beli Kebutuhan Pokok

Selama PSBB, Penggunaan Kendaraan Pribadi Hanya untuk Beli Kebutuhan Pokok

Megapolitan
BMKG: Siang Nanti Jabodetabek Bakal Diguyur Hujan

BMKG: Siang Nanti Jabodetabek Bakal Diguyur Hujan

Megapolitan
Selama PSBB, Hanya Ada 7 Keberangkatan Kereta Jarak Jauh dari Jakarta

Selama PSBB, Hanya Ada 7 Keberangkatan Kereta Jarak Jauh dari Jakarta

Megapolitan
Warga Dilarang Berkerumun Lebih dari 5 Orang Selama PSBB

Warga Dilarang Berkerumun Lebih dari 5 Orang Selama PSBB

Megapolitan
Selain Jam Operasional, Jumlah Penumpang di KRL Juga Dibatasi Selama PSBB

Selain Jam Operasional, Jumlah Penumpang di KRL Juga Dibatasi Selama PSBB

Megapolitan
Selama PSBB Jakarta, Penumpang Mobil Pribadi Dibatasi Hanya 50 Persen

Selama PSBB Jakarta, Penumpang Mobil Pribadi Dibatasi Hanya 50 Persen

Megapolitan
Semua Fasilitas Umum Ditutup Selama PSBB di Jakarta, Tak Boleh Ada Kerumunan

Semua Fasilitas Umum Ditutup Selama PSBB di Jakarta, Tak Boleh Ada Kerumunan

Megapolitan
Selama PSBB Jakarta, Kendaraan Pribadi Hanya Boleh Diisi Penumpang 50 Persen

Selama PSBB Jakarta, Kendaraan Pribadi Hanya Boleh Diisi Penumpang 50 Persen

Megapolitan
Anies: PSBB Keputusan Besar, tetapi Bukan Keputusan yang Berat

Anies: PSBB Keputusan Besar, tetapi Bukan Keputusan yang Berat

Megapolitan
Selama PSBB, Anies Minta Kegiatan Ibadah dan Keagamaan Dilakukan di Rumah

Selama PSBB, Anies Minta Kegiatan Ibadah dan Keagamaan Dilakukan di Rumah

Megapolitan
Anies: Jadikan PSBB untuk Mempererat Solidaritas, Bukan Penderitaan

Anies: Jadikan PSBB untuk Mempererat Solidaritas, Bukan Penderitaan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X