IDI Tangsel Minta Warga Korban Banjir Waspada Penyakit Leptospirosis

Kompas.com - 16/01/2020, 15:40 WIB
Banjir di Pondok Maharta, Pondok Aren, Tangerang Selatan, Rabu (1/1/2020) KOMPAS.com/ BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJARBanjir di Pondok Maharta, Pondok Aren, Tangerang Selatan, Rabu (1/1/2020)

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Kota Tangerang Selatan meminta warga waspada penyakit pascabanjir yang menerjang 118 titik di wilayah Tangsel.

Salah satunya penyakit yang biasa muncul adalah Leptospirosis.

"Kalau pascabanjir yang diwaspadai Leptospirosis yang disebabkan urine tikus. Karena banjir tikusnya kan naik tuh," kata Ketua IDI Tangsel Imbar Umar Gazali saat ditemui di kantor Dinkes Tangsel, Kamis (16/1/2020).

Leptospirosis termasuk dalam katagori penyakit yang cukup berbahaya jika tidak ditangani dalam waktu cepat.


Menurut Imbar, bahkan penyakit tersebut dapat mematikan.

"Penanganannya lebih lama dan lebih rumit. Makanya antisipasi mewaspadai. Dampaknya panas, kejang dan bisa mati juga," tuturnya.

Karena itu, kata Imbar, pembersihan rumah yang terdampak banjir dua pekan lalu harus benar-benar diperhatikan.

"Pembersihannya juga harus diperhatikan. Kalau bisa dengan menggunakan antiseptik dalam membersihkan rumah," katanya.

Berdasarkan data diterima dari Dinas Kesehatan yang telah melakukan pengecekan terhadap korban banjir, belum ditemukan warga yang mengidap Leptospirosis.

"Kan sudah dilakukan secara random itu pengecekannya setiap RT. Tidak ada yang terjangkit penyakit itu. Makannya Dinkes membagikan cuma-cuma antiseptik ke warga. Ada 118 titik banjir di Tangsel," ujar dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puluhan Ojol Datangi Polres Jaktim Minta Polisi Tindak Mata Elang

Puluhan Ojol Datangi Polres Jaktim Minta Polisi Tindak Mata Elang

Megapolitan
Diperiksa Polisi, Tas Mencurigakan di Kembangan Berisi Buku hingga Kerupuk

Diperiksa Polisi, Tas Mencurigakan di Kembangan Berisi Buku hingga Kerupuk

Megapolitan
Dua Dosen Ditangkap Disangka Cemarkan Nama Baik Rektor Unima

Dua Dosen Ditangkap Disangka Cemarkan Nama Baik Rektor Unima

Megapolitan
Kronologi Keributan Kelompok Ojol dengan 2 Mata Elang di Rawamangun

Kronologi Keributan Kelompok Ojol dengan 2 Mata Elang di Rawamangun

Megapolitan
Polisi Periksa Tas Hitam Mencurigakan yang Tergeletak di Jalan Mawar Kembangan

Polisi Periksa Tas Hitam Mencurigakan yang Tergeletak di Jalan Mawar Kembangan

Megapolitan
Saksi: Seorang Pengemudi Ojol Terluka Sayat Saat Ribut dengan Mata Elang

Saksi: Seorang Pengemudi Ojol Terluka Sayat Saat Ribut dengan Mata Elang

Megapolitan
Kasus Pemukulan Kucing hingga Mati di Bekasi Berakhir Damai

Kasus Pemukulan Kucing hingga Mati di Bekasi Berakhir Damai

Megapolitan
Sidang Dugaan Kriminalisasi Sopir Taksi Online, Saksi Bantah Keterangan dalam BAP

Sidang Dugaan Kriminalisasi Sopir Taksi Online, Saksi Bantah Keterangan dalam BAP

Megapolitan
Polisi Anjurkan Sopir Taksi Online Ari Darmawan Serahkan Uang Jutaan Rupiah untuk Berdamai

Polisi Anjurkan Sopir Taksi Online Ari Darmawan Serahkan Uang Jutaan Rupiah untuk Berdamai

Megapolitan
BMKG: Wilayah Jabotabek Diprediksi Hujan Disertai Angin Kencang Malam Ini

BMKG: Wilayah Jabotabek Diprediksi Hujan Disertai Angin Kencang Malam Ini

Megapolitan
DPR Panggil Ketua DPRD DKI untuk Diskusi soal Revitalisasi TIM

DPR Panggil Ketua DPRD DKI untuk Diskusi soal Revitalisasi TIM

Megapolitan
Dipicu Masalah Kredit Motor, Mata Elang dan Pengemudi Ojol Ribut di Rawamangun

Dipicu Masalah Kredit Motor, Mata Elang dan Pengemudi Ojol Ribut di Rawamangun

Megapolitan
Pembuat Kosmetik Ilegal di Depok Racik Bahan Kimia Berdasar Pengalaman Kerja

Pembuat Kosmetik Ilegal di Depok Racik Bahan Kimia Berdasar Pengalaman Kerja

Megapolitan
Pemukul Kucing hingga Mati di Bekasi Tidak Ditahan

Pemukul Kucing hingga Mati di Bekasi Tidak Ditahan

Megapolitan
Kosmetik Ilegal Produksi di Depok Diedarkan ke Dokter Kulit hingga Klinik Kecantikan di Jakarta

Kosmetik Ilegal Produksi di Depok Diedarkan ke Dokter Kulit hingga Klinik Kecantikan di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X