Merayakan Imlek dengan Sederhana di Kampung Tehyan Kota Tangerang

Kompas.com - 17/01/2020, 17:08 WIB
Kelenteng Hok Tek Tjen Sin kampung Tehyan Kota Tangerang, Jumat (17/1/2020) KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONOKelenteng Hok Tek Tjen Sin kampung Tehyan Kota Tangerang, Jumat (17/1/2020)

TANGERANG, KOMPAS.com - Tak ada persiapan mencolok, hanya ada beberapa deret lampion kecil yang dipasang di depan Kelenteng Hok Tek Tjeng Sin yang berada di tengah kampung pecinan Kota Tangerang.

Kelenteng yang berdiri sejak 1830 ini tidak mempersiapkan banyak hal untuk menyambut tahun baru Imlek 2571 yang akan diperingati pada Sabtu (25/1/2020) pekan depan.

Begitu juga dengan penjelasan Kepala Kelenteng Hok Tek Tjeng Sin, Afi. Dia mengatakan, hanya ada beberapa persiapan seperti mengecat langit-langit kelenteng yang terletak di Kampung Tehyan itu agar tidak terlihat pudar.

Baca juga: Pedagang Pernak-pernik Imlek di Kota Tangerang Raup Untung Rp 2 Juta per Hari

"Butek, tapi hanya ini saja, tidak ada yang istimewa," kata dia saat ditemui Kompas.com di Kelenteng Hok Tek Tjeng Sin, Kampung Tehyan, Tangerang, Jumat (17/1/2020).

Nama Kampung Tehyan sendiri, kata Afi, diambil dari nama alat musik dawai tradisional asal China. Biasanya, tehyan dimainkan untuk acara pemakaman atau mengantar mereka yang sudah berpulang.

Karena kampung tersebut dikenal dengan pemain musik tehyan, maka disebutlah kampung tersebut sebagai Kampung Tehyan.

Kampung ini termasuk salah satu wisata budaya di Kota Tangerang yang terletak di Kecamatan Neglasari Kota Tangerang.

Ingin kesederhanaan

Afi mengatakan, sejatinya bukan karena tidak ingin membuat perayaan. Akan tetapi, ajaran dari kelenteng tersebut adalah memberikan kesederhanaan dan kedamaian.

Kesederhanaan dalam perayaan tersebut justru memberikan makna tersendiri dari umat Budha yang beribadah di sana.

"Kami hanya mengecat langit-langit, lampion-lampion yang ada di tengah ruangan kami akan cuci," kata dia.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Gerebek Gudang Penimbunan dan Produksi Masker Ilegal di Cakung

Polisi Gerebek Gudang Penimbunan dan Produksi Masker Ilegal di Cakung

Megapolitan
68 Personel Kopaska Siaga Amankan Perairan Pulau Sebaru

68 Personel Kopaska Siaga Amankan Perairan Pulau Sebaru

Megapolitan
4 Tersangka Kasus Penipuan dan Skimming ATM di Jakarta Utara Ditangkap

4 Tersangka Kasus Penipuan dan Skimming ATM di Jakarta Utara Ditangkap

Megapolitan
Kisah Ibu Melahirkan di Planetarium, Ditolong Banyak Orang

Kisah Ibu Melahirkan di Planetarium, Ditolong Banyak Orang

Megapolitan
Polres Bandara Soekarno-Hatta Tangkap Penyebar Hoaks Virus Corona

Polres Bandara Soekarno-Hatta Tangkap Penyebar Hoaks Virus Corona

Megapolitan
Longsor di Area Pemakaman Bogor, Belasan Mayat Hilang

Longsor di Area Pemakaman Bogor, Belasan Mayat Hilang

Megapolitan
Pengacara Sopir Taksi Online yang Didakwa Merampok Ungkap Siapa Pelaku Sebenarnya

Pengacara Sopir Taksi Online yang Didakwa Merampok Ungkap Siapa Pelaku Sebenarnya

Megapolitan
Korban Banjir Minta Sekda DKI Tak Permainkan Perasaan Warga, Tak Ada Nikmatnya Kebanjiran

Korban Banjir Minta Sekda DKI Tak Permainkan Perasaan Warga, Tak Ada Nikmatnya Kebanjiran

Megapolitan
Tahun Ini, PT MRT Jakarta akan Bentuk Perusahaan Patungan Bidang TOD dan Ticketing

Tahun Ini, PT MRT Jakarta akan Bentuk Perusahaan Patungan Bidang TOD dan Ticketing

Megapolitan
Suka dan Duka Maulana, Penjaga Makam Terluas di Jakarta Barat

Suka dan Duka Maulana, Penjaga Makam Terluas di Jakarta Barat

Megapolitan
Polisi Tangguhkan Penahanan Penabrak Ibu Hamil hingga Tewas di Palmerah

Polisi Tangguhkan Penahanan Penabrak Ibu Hamil hingga Tewas di Palmerah

Megapolitan
Polisi Kantongi Identitas 4 Begal yang Bacok dan Rampas Motor Petugas PPSU

Polisi Kantongi Identitas 4 Begal yang Bacok dan Rampas Motor Petugas PPSU

Megapolitan
Banjir di Bekasi Berulang, Pengamat: Tidak Heran, Dulunya Itu Rawa

Banjir di Bekasi Berulang, Pengamat: Tidak Heran, Dulunya Itu Rawa

Megapolitan
KCIC hingga Tol Kalimalang Dianggap Penyebab Banjir, Ini Solusi Pemkot Bekasi

KCIC hingga Tol Kalimalang Dianggap Penyebab Banjir, Ini Solusi Pemkot Bekasi

Megapolitan
70 Persen Warga Binaan di Lapas Pemuda Tangerang Terkait Kasus Narkoba

70 Persen Warga Binaan di Lapas Pemuda Tangerang Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X