Kompas.com - 20/01/2020, 06:15 WIB
Petugas saat membersihkan sampah di Pintu Air Manggarai, Jumat (26/4/2019) KOMPAS.com/RYANA ARYADITAPetugas saat membersihkan sampah di Pintu Air Manggarai, Jumat (26/4/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Sampah yang tersangkut di Pintu Air Manggarai, Jakarta, selain menimbulkan masalah juga membawa rezeki bagi Petugas Unit Pelaksana Kebersihan Badan Air (UPKBA) Dinas Lingkungan Hidup.

Mereka menyebut dengan istilah 'kiriman online'.

Ripaldi (21) petugas UPKBA Pintu Air Manggarai, saat berdinas pada Minggu (19/1/2020), mendapat tas ransel warna hitam masih layak pakai hanyut bersama tumpukan sampah lainnya.

Tas tersebut lalu dicuci dan dibawa pulang, rencananya akan dipakai untuk kuliah.

Selain tas, Ripaldi juga menunjukkan topi yang dikenakanya selama bertugas merupakan hasil temuan dari tumpukan sampah yang tersangkut di Pintu Air Manggarai.

"Saya juga pernah nemu dompet, tapi enggak ada isinya cuma ada ATM saja," kata Ripaldi yang sudah tiga tahun bekerja sebagai PJLP UPKBA di Pintu Air Manggarai, seperti dikutip Antara.

Benda berharga yang memiliki nilai jual pernah ditemukannya selama bertugas, yakni tabung gas isi 13 kg. Tabung tersebut lalu dibawa pulang dan dijual seharga Rp 100.000.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tidak hanya Ripaldi, M Ridwan (30) juga menceritakan pengalamannya mendapatkan kiriman 'online' di Pintu Air Manggarai seperti kandang burung dara.

Kandang burung tersebut ditemukan oleh pemulung yang sehari-hari memungut sampah di Pintu Air Manggarai.

"Kandang burungnya saya beli dari pemulung yang menemukan Rp 80.000, sebagai upah jasa kan dia yang ambil dari air," kata Ridwan.

Ridwan juga pernah menemukan sejumlah dompet, ada dompet yang berisi uang Rp 350.000, dompet kosong, hingga dompet yang berisi dokumen pemiliknya seperti ATM, STNK, KTP hingga kartu namanya.

Beberapa dompet temuan tersebut diambil oleh Ridwan dan ada juga yang dikembalikannya kepada pemiliknya.

"Pernah ketemu dompet ada nomor telepon pemiliknya, kebetulan isinya penting semua, tidak ada duitnya, tapi ada ATM, KTP, STNK kayaknya ini penting sama pemiliknya," kata Ridwan yang sudah tujuh tahun bekerja sebagai PJLP UPKBA DLH.

Setelah menghubungi pemiliknya, Ridwan mengembalikan dompet tersebut dan si pemilik menceritakan kalau dompetnya tersebut telah dicuri saat mobilnya dibobol oleh perampok pemecah kaca mobil.

"Untung dikembalikan ternyata dompetnya dicuri orang dan orangnya butuh dompetnya, akhirnya saya dikasih uang Rp 100.000 sebagai tanda terima kasih," kata Ridwan.

Beragam sampah hanyut dan tersangkut di Pintu Air Manggarai, kebanyakan sampah plastik, styrofoam, tapi ada juga sampah-sampah seperti helm, tempat tidur, kasur, bantal, hingga sofa.

Tidak hanya itu, petugas juga menemukan bermacam pakaian, bahkan kolor dan kondom ikut hanyut terbawa air, terutama setelah banjir.

Tak jarang pernah juga ada mayat manusia yang tersangkut di Pintu Air Manggarai.

"Kalau ada orang hanyut di Ciliwung, pasti ada petugas SAR yang datang dan berjaga-jaga di pintu air," kata Ridwan.

Beberapa benda yang masih layak pakai seperti kasur dan batal selain dibuang ke pembuangan akhir sampah di Perintis.

Ada juga yang diambil untuk dimanfaatkan sebagai tempat istirahat petugas Pintu Air Manggarai.

Selain petugas UPKBA, warga sekitar juga banyak mencari botol plastik di Pintu Air Manggarai, mereka juga menemukan benda-benda 'online' tersebut untuk mereka pakai atau mereka jual kepada yang lain.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dirut PT Transjakarta: Tidak Ada Sopir Kerja Lebih dari 8 Jam Per Hari

Dirut PT Transjakarta: Tidak Ada Sopir Kerja Lebih dari 8 Jam Per Hari

Megapolitan
Tawuran di Serpong, Seorang Terluka

Tawuran di Serpong, Seorang Terluka

Megapolitan
Jeff Smith Kembali Terjerat Kasus Narkoba: Pernah Tertangkap dan Konsumsi Sejak Lulus SMA

Jeff Smith Kembali Terjerat Kasus Narkoba: Pernah Tertangkap dan Konsumsi Sejak Lulus SMA

Megapolitan
Tunadaksa Jatuh dan Terlindas di Cengkareng, Diduga karena Tongkat Senggol Crane

Tunadaksa Jatuh dan Terlindas di Cengkareng, Diduga karena Tongkat Senggol Crane

Megapolitan
Kontraktor Sebut Tak Semua Air Bisa Meresap ke Dalam Sumur Resapan karena Hal Ini

Kontraktor Sebut Tak Semua Air Bisa Meresap ke Dalam Sumur Resapan karena Hal Ini

Megapolitan
Ambles lalu Diaspal, Performa Sumur Resapan di Lebak Bulus Diklaim Tak Berkurang

Ambles lalu Diaspal, Performa Sumur Resapan di Lebak Bulus Diklaim Tak Berkurang

Megapolitan
Polda Metro Jaya Benarkan Artis Jeff Smith Ditangkap Terkait Kasus Narkoba

Polda Metro Jaya Benarkan Artis Jeff Smith Ditangkap Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Polisi: Pengendara Motor yang Terlindas Crane di Cengkareng Seorang Tunadaksa

Polisi: Pengendara Motor yang Terlindas Crane di Cengkareng Seorang Tunadaksa

Megapolitan
1.317 Pelajar di Jaksel Rekam Data e-KTP, Bakal Dicetak Saat Mereka Berusia 17 Tahun

1.317 Pelajar di Jaksel Rekam Data e-KTP, Bakal Dicetak Saat Mereka Berusia 17 Tahun

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tangkap Artis Peran Berinisial JS Terkait Kasus Narkoba

Polda Metro Jaya Tangkap Artis Peran Berinisial JS Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Polisi Periksa 7 Saksi Terkait Kebakaran di Tambora yang Tewaskan 5 Orang

Polisi Periksa 7 Saksi Terkait Kebakaran di Tambora yang Tewaskan 5 Orang

Megapolitan
Polisi Sebut 5 Orang Tewas karena Terjebak dalam Kebakaran di Tambora

Polisi Sebut 5 Orang Tewas karena Terjebak dalam Kebakaran di Tambora

Megapolitan
Polda Metro Jaya Akan Tertibkan Atribut Ormas di Semua Wilayah

Polda Metro Jaya Akan Tertibkan Atribut Ormas di Semua Wilayah

Megapolitan
Pedagang Kalideres Mengaku Rugi hingga Rp 300 Juta karena Kebakaran, Hanya Ditawari Uang Kerahiman Rp 5.000.000

Pedagang Kalideres Mengaku Rugi hingga Rp 300 Juta karena Kebakaran, Hanya Ditawari Uang Kerahiman Rp 5.000.000

Megapolitan
Dituding Minta Uang Cabut Laporan, Adam Deni Laporkan Kuasa Hukum Jerinx

Dituding Minta Uang Cabut Laporan, Adam Deni Laporkan Kuasa Hukum Jerinx

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.