Banjir di Cikini Dianggap karena Saluran Air Buruk

Kompas.com - 21/01/2020, 08:12 WIB
Wali Kota Jakarta Pusat, Bayu Meghantara di Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat, Sabtu (18/1/2020) KOMPAS. COM/CYNTHIA LOVAWali Kota Jakarta Pusat, Bayu Meghantara di Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat, Sabtu (18/1/2020)
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Hujan lebat yang mengguyur Jakarta pada awal bulan Januari dan Jumat (17/1/2020) lalu, menyebabkan sejumlah kawasan Jakarta banjir. Salah satunya di kawasan Cikini.

Banjir di kawasan Cikini memang baru dirasakan belakangan ini meski trotoar baru saja direvitaliasi.

Menanggapi hal itu, Pengamat Tata Kota, Nirwono Joga menilai, banjir di kawasan Cikini karena buruknya sistem saluran airnya.

"Banjir lokal lebih karena faktor hujan lokal yang lebat dan buruknya sistem saluran air," ujar Nirwono saat dihubungi, Selasa (21/1/2020).

Baca juga: Banjir di Cikini Disebabkan Saluran Air Tersumbat di Depan Proyek Revitalisasi TIM

Nirwono menilai, banjirnya kawasan Cikini menunjukkan tidak adanya koordinasi yang baik antara Dinas Bina Marga, kontraktor pelaksana pembangunan trotoar, dan Dinas Sumber Daya Air untuk mengelola saluran air yang baru saja direvitalisasi.

"Seharusnya revitalisasi trototar di Cikini juga diikuti dengan rehabilitasi seluruh saluran airnya," kata dia.

Ia menyarankan, agar trotoar di Cikini dibongkar kembali untuk membangun saluran air yang lebih besar.

Baca juga: Pemprov DKI: Trotoar Cikini Belum Ditanam Pohon karena Ada Penataan Saluran

Sebab selama ini, ia menilai saluran air yang dibangun di trotoar Cikini masih belum bisa menangani aliran air hujan.

"Seharusnya dimensi saluran air dibangun lebih besar, lubang saluran air yang lebih besar juga," tuturnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaksa Minta Hakim Tolak Nota Keberatan John Kei karena Berisi Asumsi

Jaksa Minta Hakim Tolak Nota Keberatan John Kei karena Berisi Asumsi

Megapolitan
Rekor Baru, Depok Catat 516 Kasus Covid-19 dalam Sehari

Rekor Baru, Depok Catat 516 Kasus Covid-19 dalam Sehari

Megapolitan
BMKG: Waspada Pontesi Hujan Lebat Disertai Angin Kencang di Jabodetabek Hari Ini

BMKG: Waspada Pontesi Hujan Lebat Disertai Angin Kencang di Jabodetabek Hari Ini

Megapolitan
Hadiri Sidang Lanjutan John Kei, Nus Kei: Ini Kan Kepentingan Saya

Hadiri Sidang Lanjutan John Kei, Nus Kei: Ini Kan Kepentingan Saya

Megapolitan
Cegah Penyebaran Covid-19 di Kalibata City, Apartemen Tangguh Jaya Dibentuk

Cegah Penyebaran Covid-19 di Kalibata City, Apartemen Tangguh Jaya Dibentuk

Megapolitan
Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Diduga Lebih dari 2 Orang

Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Diduga Lebih dari 2 Orang

Megapolitan
Dua Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Ditangkap Polisi

Dua Pembegal Pesepeda di Jalan Latumenten Jakbar Ditangkap Polisi

Megapolitan
BP2MI Pulangkan Pekerja Migran yang Koma karena Strok dari Taiwan

BP2MI Pulangkan Pekerja Migran yang Koma karena Strok dari Taiwan

Megapolitan
Nekat Buka Selama PPKM, Kolam Renang hingga Tempat Fitnes di Kota Tangerang Ditutup

Nekat Buka Selama PPKM, Kolam Renang hingga Tempat Fitnes di Kota Tangerang Ditutup

Megapolitan
Wagub DKI Klaim Penanganan Covid-19 di Jakarta Cukup Baik sehingga Angka Kematian Turun, Ini Faktanya

Wagub DKI Klaim Penanganan Covid-19 di Jakarta Cukup Baik sehingga Angka Kematian Turun, Ini Faktanya

Megapolitan
Update Covid-19 di Kota Tangerang: Ada 72 Kasus Baru, Totalnya 5.793

Update Covid-19 di Kota Tangerang: Ada 72 Kasus Baru, Totalnya 5.793

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Siapkan 6 Lokasi Baru untuk Tampung Jenazah Pasien Covid-19

Pemprov DKI Jakarta Siapkan 6 Lokasi Baru untuk Tampung Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
IDI Tangsel Sebut Proses Penambahan Kapasitas Rumah Lawan Covid-19 Harus Dikebut

IDI Tangsel Sebut Proses Penambahan Kapasitas Rumah Lawan Covid-19 Harus Dikebut

Megapolitan
Kisah Penyintas Covid-19, Kehilangan Kakak hingga Puji Syukur Bisa Bernapas

Kisah Penyintas Covid-19, Kehilangan Kakak hingga Puji Syukur Bisa Bernapas

Megapolitan
UPDATE 27 Januari: Ada 1.836 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 22.301 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 27 Januari: Ada 1.836 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 22.301 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X