Kronologi Pencurian Kotak Amal Yatim Piatu Masjid di Harapan Jaya Bekasi

Kompas.com - 23/01/2020, 12:29 WIB
Taryono, marbot Masjid Jami Azharul Alia, Harapan Jaya, Bekasi Utara menunjukkan kotak amal yatim piatu di masjid itu yang telah dibobol maling pada Rabu (22/1/2020). KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANTaryono, marbot Masjid Jami Azharul Alia, Harapan Jaya, Bekasi Utara menunjukkan kotak amal yatim piatu di masjid itu yang telah dibobol maling pada Rabu (22/1/2020).

BEKASI, KOMPAS.com - Taryono, marbot Masjid Jami Azharul Alia di Harapan Jaya, Bekasi Utara, menceritakan kronologi kotak amal yatim piatu di masjid itu digondol maling Rabu (22/1/2020) kemarin.

Taryono tidak mengawasi gerak-gerik seorang pemuda yang rupanya maling ketika pemuda itu datang ke masjid. Soalnya, Taryono tidak punya prasangka buruk terhadap pemuda itu

Namun, Taryono kemudian kaget saat melihat pintu gudang sudah terbuka.

Baca juga: Terekam CCTV, Kotak Amal Masjid untuk Yatim Piatu Dicuri di Bekasi

" Kotak amalnya sudah ada di dalam (gudang), ditutup pakai karpet. Memang pintu gudang ini lagi enggak dikunci, ada gemboknya tapi cuma nyantel saja," ujar Taryono kepada wartawan, Kamis.

"Terus di sini ada (abu) rokok juga," imbuhnya.

Gudang tersebut berada tak jauh dari area utama masjid. Bagian dalamnya gelap gulita, sempit, dan hanya berisikan beberapa gulung sajadah besar.

Karena merasa kotak amal tersebut tak seharusnya ada di gudang, Taryono memeriksa keadaan kotak amal tersebut.

Di dalamnya tinggal tersisa beberapa lembar uang pecahan kecil. Semestinya di sana ada uang lebih dari Rp 1 juta. Pecahan besarnya sudah lenyap. Engsel penutup kotak amal sudah bobol.

Setelah memeriksa rekaman CCTV, barulah Taryono tahu bahwa kotak amal itu sudah dibobol oleh seorang pemuda yang tinggi kurus.

"Kotak amalnya ada di ujung masjid dekat kaca situ. Lalu dia sempat nunduk-nunduk di belakang tirai (sekat laki-laki dan perempuan), sama pura-pura salat," ujar Taryono, menunjuk area ujung masjid yang berdinding kaca dan tembus pandang dari luar.

"Terus dia geret (dorong) kotak amal itu dari sana lewat pintu masjid lalu belok kanan ke gudang. Di sana dia buka pintu gudang yang memang tidak di gembok terus masuk karena di sana tempatnya gelap," kata Taryono.

Suryadi Amir (63) pengurus masjid menyebutkan bahwa maling itu keluar dengan berjalan kaki.

"Dia bawa (uang hasil curian) di dalam plastik, ditaruh di bawah bajunya. Lalu dia jalan kaki," ujar Amir.

Menurut Amir, masjid itu memang tak pernah dikunci.

"Dia pakai baju putih, celana abu-abu, rambut hitam, sekitar umur 13 atau 14-lah," imbuh dia.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Jakbar Usul 183 Warga yang Dikarantina di Masjid Jammi Dipindah ke Wisma Atlet

Wali Kota Jakbar Usul 183 Warga yang Dikarantina di Masjid Jammi Dipindah ke Wisma Atlet

Megapolitan
PNS Pemkot Bekasi Ada yang Positif Covid-19

PNS Pemkot Bekasi Ada yang Positif Covid-19

Megapolitan
Diperpanjang, Pelajar Jakarta Belajar dari Rumah hingga 19 April 2020

Diperpanjang, Pelajar Jakarta Belajar dari Rumah hingga 19 April 2020

Megapolitan
Pemkot Depok Siapkan RS UI hingga Ruang Sekolah untuk Tangani Kasus Covid-19

Pemkot Depok Siapkan RS UI hingga Ruang Sekolah untuk Tangani Kasus Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 Terus Meluas, Depok Kaji Opsi Karantina Wilayah

Kasus Covid-19 Terus Meluas, Depok Kaji Opsi Karantina Wilayah

Megapolitan
Depok Dapat 1.000 Alat Rapid Test Covid-19 dari Pemprov Jabar

Depok Dapat 1.000 Alat Rapid Test Covid-19 dari Pemprov Jabar

Megapolitan
Pemkot Depok Berencana Realokasi Anggaran untuk Penanganan Covid-19

Pemkot Depok Berencana Realokasi Anggaran untuk Penanganan Covid-19

Megapolitan
Anies Minta Warga Jakarta Tidak Pulang Kampung untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Anies Minta Warga Jakarta Tidak Pulang Kampung untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Gelontorkan Rp 15 Miliar, Pemkot Depok Sebut Stok Masker Tenaga Medis Cukup untuk 3 Bulan

Gelontorkan Rp 15 Miliar, Pemkot Depok Sebut Stok Masker Tenaga Medis Cukup untuk 3 Bulan

Megapolitan
UPDATE Covid-19 di Depok 28 Maret: Tambahan 8 Kasus Positif dan 1 Meninggal

UPDATE Covid-19 di Depok 28 Maret: Tambahan 8 Kasus Positif dan 1 Meninggal

Megapolitan
Pemprov DKI Perpanjang Masa Tanggap Darurat Covid-19 sampai 19 April 2020

Pemprov DKI Perpanjang Masa Tanggap Darurat Covid-19 sampai 19 April 2020

Megapolitan
61 Tenaga Medis di Jakarta Terinfeksi Covid-19, Dirawat di 26 RS

61 Tenaga Medis di Jakarta Terinfeksi Covid-19, Dirawat di 26 RS

Megapolitan
Dr Tirta Ceritakan Menyedihkannya Kondisi Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Dr Tirta Ceritakan Menyedihkannya Kondisi Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Megapolitan
Data Kasus Covid-19 di 18 Kecamatan di Kabupaten Bekasi, Paling Banyak di Tambun Selatan

Data Kasus Covid-19 di 18 Kecamatan di Kabupaten Bekasi, Paling Banyak di Tambun Selatan

Megapolitan
Pemkab Bekasi Gelar Rapid Test Sistem Drive Thru, 77 Orang yang Diperiksa Negatif Covid-19

Pemkab Bekasi Gelar Rapid Test Sistem Drive Thru, 77 Orang yang Diperiksa Negatif Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X