Kompas.com - 27/01/2020, 12:01 WIB
Banjir melanda Perumahan Bukit Pamulang Indah (BPI), Tangerang Selatan, terjadi sejak Minggu (26/1/2020) malam. Selain soal debit air yang tinggi, banjir tersebut diduga akibat pompa air yang berada di perumahan tersebut tak semua berfungsi. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiBanjir melanda Perumahan Bukit Pamulang Indah (BPI), Tangerang Selatan, terjadi sejak Minggu (26/1/2020) malam. Selain soal debit air yang tinggi, banjir tersebut diduga akibat pompa air yang berada di perumahan tersebut tak semua berfungsi.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Warga Perumahan Bumi Pamulang Indah (BPI), Tangerang Selatan meminta Pemerintah Kota untuk membenahi tandon air yang dinilai sudah tidak terlalu dalam.

Sehingga sidementasi itu membuat wilayah perumahan rawan terendam banjir saat hujan deras datang.

"Kalau kita minta sih ya untuk tandon ini diperhatikan lagi kedalamannya. Katanya dulu kedalaman 6 meter, tapi kalau saya rasa sudah enggak. Paling kalau nyebur cetek jadi tidak bisa menampung air banjir perumahan," kata salah satu warga Heri (63) saat ditemui di lokasi, Senin (27/1/2020).

Baca juga: Banjir di Perumahan BPI, Warga Sebut Pompa Air Tak Semua Berfungsi

Heri menceritakan, tandon itu sudah ada sejak sekitar tahun 2012.

Namun, sejak saat itu belum ada pengecekan ulang tentang kedalaman wadah penampung air tersebut.

"Belum ada. Paling cuma perbaikan konblok dan tiang penjaga tandon aja. Untuk dalamnya itu tidak dicek lagi, cuma kita lihat lebar aja tandonnya tapi dalamnya kita tidak tahu," kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain kalaman air, Heri juga meminta keberadaan tanggul yang tak jauh dari pompa air di perumahan tersebut diperhatikan.

Menurut dia, keberadaan tanggul untuk mencegah meluapnya air justru menjadi masalah.

Baca juga: Banjir 50 Sentimeter Surut, Warga Perumahan BPI Tangsel Mulai Bersih-bersih

"Untuk tembok di dekat pompa itu memang dulunya sengaja di buat untuk menghalau air dari kali. Tapi saat ditutup jadi masalah karena pascabanjir air yang di perumahan mengalir. Makannya sempat di jebol, baru air banjir mengalir dan cepat surut," tutup Heri.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Marak Tawuran Antar-geng di Jakarta, Polisi Lakukan Patroli Siber

Marak Tawuran Antar-geng di Jakarta, Polisi Lakukan Patroli Siber

Megapolitan
UPDATE 2 Agustus: Pasien Covid-19 Meninggal di Kota Bogor Capai 436 Kasus

UPDATE 2 Agustus: Pasien Covid-19 Meninggal di Kota Bogor Capai 436 Kasus

Megapolitan
Pungli Bansos di Tangerang, Polisi Panggil Pendamping PKH dan Satu Saksi Lainnya

Pungli Bansos di Tangerang, Polisi Panggil Pendamping PKH dan Satu Saksi Lainnya

Megapolitan
Ketahuan Sembunyi di Hutan, Pembunuh Pemilik Warung Kopi di Bogor Akhirnya Diringkus Polisi

Ketahuan Sembunyi di Hutan, Pembunuh Pemilik Warung Kopi di Bogor Akhirnya Diringkus Polisi

Megapolitan
Polisi Tangkap 4 Anggota Geng Motor Pelaku Tawuran yang Bunuh Lawannya di Duren Sawit

Polisi Tangkap 4 Anggota Geng Motor Pelaku Tawuran yang Bunuh Lawannya di Duren Sawit

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Bakal Tindak Sekolah yang Terbukti Menggelar Pembelajaran Tatap Muka

Pemprov DKI Jakarta Bakal Tindak Sekolah yang Terbukti Menggelar Pembelajaran Tatap Muka

Megapolitan
Posko Vaksinasi Covid-19 Dibuka di Citra Garden City, Kuota Per Hari 2.000 Orang

Posko Vaksinasi Covid-19 Dibuka di Citra Garden City, Kuota Per Hari 2.000 Orang

Megapolitan
Seorang Pemilik Ruko di Tangerang Dikalungkan Celurit dan Ditodong Pedang

Seorang Pemilik Ruko di Tangerang Dikalungkan Celurit dan Ditodong Pedang

Megapolitan
UPDATE 2 Agustus: Kabupaten Bekasi Catat 298 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 2 Agustus: Kabupaten Bekasi Catat 298 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di Kecamatan Tambora Capai 51,9 Persen

Vaksinasi Covid-19 di Kecamatan Tambora Capai 51,9 Persen

Megapolitan
Tolak Perubahan RPJMD, Fraksi PSI Nilai Anies Lari dari Janji Kampanye

Tolak Perubahan RPJMD, Fraksi PSI Nilai Anies Lari dari Janji Kampanye

Megapolitan
Aksi Pencurian Handphone di Cipayung, Pelaku Pura-pura Bertanya

Aksi Pencurian Handphone di Cipayung, Pelaku Pura-pura Bertanya

Megapolitan
Polisi Gelar Vaksinasi Covid-19 bagi 10.000 Warga di Kawasan Pabrik Jatiuwung

Polisi Gelar Vaksinasi Covid-19 bagi 10.000 Warga di Kawasan Pabrik Jatiuwung

Megapolitan
Selain Tino dan Hari, Empat Harimau Sumatera di Ragunan Juga Jalani Tes Swab PCR

Selain Tino dan Hari, Empat Harimau Sumatera di Ragunan Juga Jalani Tes Swab PCR

Megapolitan
154 Pasien Covid-19 Meninggal di Jakarta Hari Ini, Kasus Fatal Tak Kunjung Turun

154 Pasien Covid-19 Meninggal di Jakarta Hari Ini, Kasus Fatal Tak Kunjung Turun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X