Asa Nicky Clara Berdayakan 21 Juta Disabilitas Indonesia di Tengah Keterbatasannya

Kompas.com - 29/01/2020, 08:33 WIB
Nicky Claraentia Pratiwi di depan Kantor Thisable Kwitang Jakarta Pusat Dok. Pribadi (Instagram Nicky Clara)Nicky Claraentia Pratiwi di depan Kantor Thisable Kwitang Jakarta Pusat

JAKARTA, KOMPAS.com - Kaki palsunya tidak membuat Nicky Claraentia Pratiwi merasa berbeda dengan oang-orang lainnya. Nicky bilang, kalau dia bisa dan mampu untuk setara, maka akan mampu juga menjadi bagian untuk membangun peradaban bangsa.

"Kami mampu menunjukan performa kerja yang sama dengan teman-teman non disabilitas lainnya yang memang mungkin kesempatan (kerja) lebih besar dari kami," kata Nicky saat ditemui Kompas.com di Head Office Thisable di Kwitang Jakarta Pusat.

Dia bercerita tentang kakinya dan mendapat julukan aneh dari teman-teman sekolahnya di masa sekolah dasar dulu.

"Si Kaki Boneka", demikian Nicky mengawali bab cerita kehidupannya. Dia membayangkan bagaimana jadinya jika Iron Man ada di masa kanak-kanaknya.

Baca juga: Siswa SMK Ini Ciptakan Tangan Robot Khusus Disabilitas dengan Harga Murah

"Mungkin aku akan dipanggil Iron Girl," ucap dia diselingi tawa kecil.

Dia tak menyangkal, para penyandang disabilitas adalah orang-orang yang kerap menerima bullying, baik dari orang-orang terdekat maupun yang mereka baru kenal.

Kata dia, bullying adalah "makanan setiap hari". Bukan karena kekurangan, orang lain cenderung menganggap perbedaan sebagai bahan olok-olokan.

Tapi dia tidak menganggap bullying sebagai sesuatu yang berarti. Seperti kerikil kecil, mungkin suatu waktu tertentu diperhatikan, tapi lebih nyaman untuk dilupakan.

Wanita yang hobi jalan-jalan ini mengaku bisa bangkit dari perundungan tersebut bukan hanya dari kekuatan dirinya sendiri.

Baca juga: Nicky Clara, Si Kaki Boneka yang Hobi Jalan-jalan

"Ada support system yang luar biasa mendukung aku dalam menghadapi bullying. Jadi ketika nangis lari ke rumah ketika di-bullying, ada mama yang selalu ada dengerin aku," ucapnya berkisah.

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

1.200 Nasi 'Kotak Oranye' bagi Tenaga Medis di RSUP Persahabatan

1.200 Nasi "Kotak Oranye" bagi Tenaga Medis di RSUP Persahabatan

Megapolitan
Wali Kota Jakbar Usul 183 Warga yang Dikarantina di Masjid Jammi Dipindah ke Wisma Atlet

Wali Kota Jakbar Usul 183 Warga yang Dikarantina di Masjid Jammi Dipindah ke Wisma Atlet

Megapolitan
PNS Pemkot Bekasi Ada yang Positif Covid-19

PNS Pemkot Bekasi Ada yang Positif Covid-19

Megapolitan
Diperpanjang, Pelajar Jakarta Belajar dari Rumah hingga 19 April 2020

Diperpanjang, Pelajar Jakarta Belajar dari Rumah hingga 19 April 2020

Megapolitan
Pemkot Depok Siapkan RS UI hingga Ruang Sekolah untuk Tangani Kasus Covid-19

Pemkot Depok Siapkan RS UI hingga Ruang Sekolah untuk Tangani Kasus Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 Terus Meluas, Depok Kaji Opsi Karantina Wilayah

Kasus Covid-19 Terus Meluas, Depok Kaji Opsi Karantina Wilayah

Megapolitan
Depok Dapat 1.000 Alat Rapid Test Covid-19 dari Pemprov Jabar

Depok Dapat 1.000 Alat Rapid Test Covid-19 dari Pemprov Jabar

Megapolitan
Pemkot Depok Berencana Realokasi Anggaran untuk Penanganan Covid-19

Pemkot Depok Berencana Realokasi Anggaran untuk Penanganan Covid-19

Megapolitan
Anies Minta Warga Jakarta Tidak Pulang Kampung untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Anies Minta Warga Jakarta Tidak Pulang Kampung untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Gelontorkan Rp 15 Miliar, Pemkot Depok Sebut Stok Masker Tenaga Medis Cukup untuk 3 Bulan

Gelontorkan Rp 15 Miliar, Pemkot Depok Sebut Stok Masker Tenaga Medis Cukup untuk 3 Bulan

Megapolitan
UPDATE Covid-19 di Depok 28 Maret: Tambahan 8 Kasus Positif dan 1 Meninggal

UPDATE Covid-19 di Depok 28 Maret: Tambahan 8 Kasus Positif dan 1 Meninggal

Megapolitan
Pemprov DKI Perpanjang Masa Tanggap Darurat Covid-19 sampai 19 April 2020

Pemprov DKI Perpanjang Masa Tanggap Darurat Covid-19 sampai 19 April 2020

Megapolitan
61 Tenaga Medis di Jakarta Terinfeksi Covid-19, Dirawat di 26 RS

61 Tenaga Medis di Jakarta Terinfeksi Covid-19, Dirawat di 26 RS

Megapolitan
Dr Tirta Ceritakan Menyedihkannya Kondisi Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Dr Tirta Ceritakan Menyedihkannya Kondisi Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Megapolitan
Data Kasus Covid-19 di 18 Kecamatan di Kabupaten Bekasi, Paling Banyak di Tambun Selatan

Data Kasus Covid-19 di 18 Kecamatan di Kabupaten Bekasi, Paling Banyak di Tambun Selatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X