Kompas.com - 04/02/2020, 15:38 WIB
Sebanyak 250 WNI yang dievakuasi dari Kota Wuhan, China turun dari pesawat setibanya di Bandara Hang Nadim, Batam, Kepulauan Riau, Minggu (2/2/2020). WNI yang dievakuasi dari Wuhan tersebut kemudian diterbangkan kembali menuju Ranai, Natuna untuk menjalani observasi. AFP/RICKY PRAKOSOSebanyak 250 WNI yang dievakuasi dari Kota Wuhan, China turun dari pesawat setibanya di Bandara Hang Nadim, Batam, Kepulauan Riau, Minggu (2/2/2020). WNI yang dievakuasi dari Wuhan tersebut kemudian diterbangkan kembali menuju Ranai, Natuna untuk menjalani observasi.

DEPOK, KOMPAS.com - Konsultan virologi Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI), Fera Ibrahim mengaku sependapat dengan langkah pemerintah Indonesia mengarantina 238 WNI dari Provinsi Hubei, Cina, di Hanggar Lanud Raden Sadjad, Natuna, Kepulauan Riau.

Menurut dia, lokasi ini sudah pas untuk mencegah penyebaran virus corona yang kemungkinan terbawa dari Wuhan, Hubei, sekaligus kondusif bagi upaya penyembuhan WNI yang kemungkinan mengidap virus corona.

"Yang dilakukan pemerintah saat ini sudah tepat, karena dari pengalaman di China sana, kita mengetahui bahwa virus ini menular melalui droplet (percikan)," jelas Fera selepas seminar bertajuk "Fakta Virus Corona dan Influenza" di RSUI Depok, Jawa Barat, Selasa (4/2/2020) siang.

Baca juga: Dokter RS UI: Virus Corona Tak Menular Lewat Tatapan

Dokter spesialis mikrobiologi klinik Rumah Sakit Universitas Indonesia, Feri Ibrahim, Selasa (4/2/2020).KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEAN Dokter spesialis mikrobiologi klinik Rumah Sakit Universitas Indonesia, Feri Ibrahim, Selasa (4/2/2020).
Fera menjelaskan, area di sekitar hanggar cukup mendukung bagi "pengenceran konsentrasi virus", karena area tersebut terbuka.

Sirkulasi udara melalui ventilasi juga mengalir lancar.

Ia kurang sependapat dengan unjuk rasa sejumlah warga Natuna, yang salah satu tuntutannya, meminta pemerintah mengarantina WNI dari Wuhan di atas KRI milik TNI.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau dikarantina di kapal kan itu ruang tertutup. Kalau di hanggar kan ruangannya terbuka. Pengenceran konsentrasi virus di udara akibat percikan lebih mudah dilakukan, daripada di ruangan tertutup," jelas dokter spesialis mikrobiologi klinik itu.

"Di hanggar pun mereka (238 WNI) bisa punya sesi aktivitas luar ruang seperti senam. Jadi, saya rasa (penempatan 238 WNI di hanggar) sudah diperhitungkan oleh pemerintah," imbuh dia.

Baca juga: Dokter RS UI Minta Warga Natuna Tenang Sikapi Karantina WNI Terkait Virus Corona

Sementara itu, dokter RSUI, Raden Rara Diah Handayani menyebut, kekhawatiran warga Natuna tak perlu berlebihan.

Menurut dia, pemerintah Indonesia bakal merujuk pada standar Badan Kesehatan Dunia (WHO) untuk mencegah penyebaran virus corona ketika mengevakuasi WNI ke Natuna.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Jakarta Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Jakarta Hujan

Megapolitan
Marak Tawuran Antar-geng di Jakarta, Polisi Lakukan Patroli Siber

Marak Tawuran Antar-geng di Jakarta, Polisi Lakukan Patroli Siber

Megapolitan
UPDATE 2 Agustus: Pasien Covid-19 Meninggal di Kota Bogor Capai 436 Kasus

UPDATE 2 Agustus: Pasien Covid-19 Meninggal di Kota Bogor Capai 436 Kasus

Megapolitan
Pungli Bansos di Tangerang, Polisi Panggil Pendamping PKH dan Satu Saksi Lainnya

Pungli Bansos di Tangerang, Polisi Panggil Pendamping PKH dan Satu Saksi Lainnya

Megapolitan
Ketahuan Sembunyi di Hutan, Pembunuh Pemilik Warung Kopi di Bogor Akhirnya Diringkus Polisi

Ketahuan Sembunyi di Hutan, Pembunuh Pemilik Warung Kopi di Bogor Akhirnya Diringkus Polisi

Megapolitan
Polisi Tangkap 4 Anggota Geng Motor Pelaku Tawuran yang Bunuh Lawannya di Duren Sawit

Polisi Tangkap 4 Anggota Geng Motor Pelaku Tawuran yang Bunuh Lawannya di Duren Sawit

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Bakal Tindak Sekolah yang Terbukti Menggelar Pembelajaran Tatap Muka

Pemprov DKI Jakarta Bakal Tindak Sekolah yang Terbukti Menggelar Pembelajaran Tatap Muka

Megapolitan
Posko Vaksinasi Covid-19 Dibuka di Citra Garden City, Kuota Per Hari 2.000 Orang

Posko Vaksinasi Covid-19 Dibuka di Citra Garden City, Kuota Per Hari 2.000 Orang

Megapolitan
Seorang Pemilik Ruko di Tangerang Dikalungkan Celurit dan Ditodong Pedang

Seorang Pemilik Ruko di Tangerang Dikalungkan Celurit dan Ditodong Pedang

Megapolitan
UPDATE 2 Agustus: Kabupaten Bekasi Catat 298 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 2 Agustus: Kabupaten Bekasi Catat 298 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di Kecamatan Tambora Capai 51,9 Persen

Vaksinasi Covid-19 di Kecamatan Tambora Capai 51,9 Persen

Megapolitan
Tolak Perubahan RPJMD, Fraksi PSI Nilai Anies Lari dari Janji Kampanye

Tolak Perubahan RPJMD, Fraksi PSI Nilai Anies Lari dari Janji Kampanye

Megapolitan
Aksi Pencurian Handphone di Cipayung, Pelaku Pura-pura Bertanya

Aksi Pencurian Handphone di Cipayung, Pelaku Pura-pura Bertanya

Megapolitan
Polisi Gelar Vaksinasi Covid-19 bagi 10.000 Warga di Kawasan Pabrik Jatiuwung

Polisi Gelar Vaksinasi Covid-19 bagi 10.000 Warga di Kawasan Pabrik Jatiuwung

Megapolitan
Selain Tino dan Hari, Empat Harimau Sumatera di Ragunan Juga Jalani Tes Swab PCR

Selain Tino dan Hari, Empat Harimau Sumatera di Ragunan Juga Jalani Tes Swab PCR

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X