Kebayoran, Gudang Kayu yang Menjelma Jadi Kawasan Elite Jakarta

Kompas.com - 05/02/2020, 19:05 WIB
Ruang kreatif M Bloc di kawasan Melawai, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan yang baru dibuka para September 2019 lalu. Ruang kreatif ini mengusung konsep unik dengan nuansa tempo dulu. KOMPAS.com/HILEL HODAWYARuang kreatif M Bloc di kawasan Melawai, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan yang baru dibuka para September 2019 lalu. Ruang kreatif ini mengusung konsep unik dengan nuansa tempo dulu.
|


JAKARTA,KOMPAS.com - Kebayoran merupakan salah satu wilayah yang cukup terkenal di Jakarta Selatan. Kawasan ini dibagi menjadi dua, yakni Kebayoran Lama dan Kebayoran Baru.

Bahkan, beberapa tempat di kawasan tersebut tergolong sebagai permukiman elite.

Seperti Blok M, misalnya, kawasan ini berada di kawasan Kebayoran Baru. Sedangkan kawasan Kebayoran Lama terdapat beberapa perumahan elite seperti yang ada di daerah Pondok Indah.

Namun, tahukah Anda bahwa dahulu Kebayoran hanyalah tempat penebangan dan penumpukan kayu gelonggongan?

Baca juga: Ada yang Tahu Asal Muasal Nama Tanah Abang? Ini Sejarahnya

Hal tersebut dibenarkan oleh Racham Ruchiat dalam bukunya yang berjudul “ Asal Usul Nama Tempat di Jakarta”.

Dalam buku tersebut dijelaskan bahwa Kebayoran berasal dari kata "kabayuran" yang berarti tempat menimbun kayu bayur.

Kayu bayur merupakan jenis kayu dari pohon bayur dengan yang berkualitas. Saat ini pun kayu bayur masih dipakai sebagai bahan membuat furnitur.

“Bukan hanya kayu bayur yang biasa ditimbun di kawasan tersebut di kawasan tersebut pada zaman dahulu, melainkan juga jenis–jenis kayu lainya,” seperti dikutip buku tersebut.

Pada zaman kolonial Belanda, kayu–kayu tersebut ditebang dari kawasan Kebayoran dan dialirkan ke wilayah Batavia lewat Kali Grogol dan Kali Krukut dan Kali Grogol dengan cara dihanyutkan. Kala itu, mereka dua aliran kali tersebut berukuran cukup besar.

Baca juga: Sejarah Pasar Senen, Dahulu Hanya Buka di Hari Senin

Pada tahun 1938, kawasan Kebayoran direncanakan akan dibangun lapangan terbang internasional. Namun rencana itu diurungkan lantaran perang dunia kedua.

Barulah pasca kemerdekaan, tepatnya tahun 1949, tempat yang semula direncanakan sebagai lapangan terbang internasional disulap menjadi Kebayoran Baru.

“Dibangunlah kota satelit Kebayoran Baru, meliputi areal seluas 370 hektar yang menurut rencana cukup dihuni oleh 100.000 jiwa,” ujar Rahcmat Ruhciat dalam bukunya.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Klaster Covid-19 Terbesar di Jakarta, 252 Kasus Ada di Kemenkes

Daftar Klaster Covid-19 Terbesar di Jakarta, 252 Kasus Ada di Kemenkes

Megapolitan
Ketika Anggota Ormas Mengaku 'Aparat' Tolak Patuhi Larangan Makan di Tempat...

Ketika Anggota Ormas Mengaku "Aparat" Tolak Patuhi Larangan Makan di Tempat...

Megapolitan
2 Kasus Positif Covid-19 di KPU Tangsel dan Nasib Pilkada 2020...

2 Kasus Positif Covid-19 di KPU Tangsel dan Nasib Pilkada 2020...

Megapolitan
Cerita LHI Mengalami Kekerasan Seksual Saat Rapid Test di Bandara Soekarno-Hatta

Cerita LHI Mengalami Kekerasan Seksual Saat Rapid Test di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Fakta Tewasnya Briptu Andry, Ditabrak Anggota TNI yang Mengantuk Saat Berkendara

Fakta Tewasnya Briptu Andry, Ditabrak Anggota TNI yang Mengantuk Saat Berkendara

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Sebab Tewasnya Briptu Andry di Pondok Ranggon Terkuak | Pelecehan Seksual saat Rapid Test di Bandara Soetta

[POPULER JABODETABEK] Sebab Tewasnya Briptu Andry di Pondok Ranggon Terkuak | Pelecehan Seksual saat Rapid Test di Bandara Soetta

Megapolitan
Penuhi Panggilan Bawaslu Tangsel, Benyamin Davnie Berikan Klarifikasi Soal Dugaan Penyalahgunaan Wewenang

Penuhi Panggilan Bawaslu Tangsel, Benyamin Davnie Berikan Klarifikasi Soal Dugaan Penyalahgunaan Wewenang

Megapolitan
Kisah Pasien Covid-19 di Depok Sulit Cari Rumah Sakit dan Terbelit Administrasi karena Swab Mandiri

Kisah Pasien Covid-19 di Depok Sulit Cari Rumah Sakit dan Terbelit Administrasi karena Swab Mandiri

Megapolitan
Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Megapolitan
DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

Megapolitan
KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

Megapolitan
Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Megapolitan
Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Megapolitan
Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Megapolitan
Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X