Kompas.com - 05/02/2020, 19:18 WIB
Kivlan Zen batal menjadi saksi Terdakwa Azwarmi di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (5/2/2020) KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARIKivlan Zen batal menjadi saksi Terdakwa Azwarmi di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Rabu (5/2/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Terdakwa penguasaan senjata api ilegal Mayjen (Purn) Kivlan Zen menyebutkan pengawal sekaligus sopirnya, Azwarmi, tidak pernah memiliki senjata api laras pendek jenis Mayer C22 seperti yang didakwakan.

"Dia (Azwarmi) sebagai satpam dia punya softgun," kata Kivlan di PN Jakarta Pusat, Rabu (5/2/2020).

Kivlan menyampaikan, Azmi merupakan pengawalnya yang ditunjuk oleh kenalannya bernama Iwan.

Ia menyampaikan, Azmi bekerja sebagai Satpam Bandara.

Baca juga: Mengaku Minta Iwan Beli Senjata Laras Panjang, Kivlan: Untuk Berburu Babi

Pada tanggal 21 Mei 2019 ketika Azwarmi ditangkap polisi, Kivlan menyebutkan bahwa pengawalnya itu hendak menjemput dirinya sepulang dari Batam.

"Dia pakai mobil saya karena mau jemput saya. Jadi Armi-nya (Azwarmi) kasihan," tutur Kivlan.

Namun karena masalah kesehatan, Kivlan batal pulang dari Batam. Akan tetapi saat itulah Azwarmi ditangkap polisi sekaligus menahan mobil Kivlan.

Baca juga: Diagendakan Jadi Saksi di PN Jakpus, Kivlan Zen Pulang karena Sidang Tak Kunjung Mulai

Ia juga menyampaikan, Azwarmi ditunjuk Iwan sebagai pengawal sejak bulan Maret 2019. Namun Azwarmi tidak setiap saat mendampinginya.

"Pertemuan saya sama dia mulai Maret - Mei hanya tujuh kali," ujar Kivlan.

Adapun Kivlan direncanakan memberi kesaksian di sidang Azwarmi pada pukul 14.00 WIB hari ini.

Namun setelah menunggu selama tiga jam dan hakim tak kunjung datang ke ruang sidang, berdasarkan saran Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kivlan memilih pulang mengingat kondisi kesehatannya.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Surat Eksekusi Lahan di Pinang Tak Bisa Dicabut, Ini Penjelasan PN Tangerang

Surat Eksekusi Lahan di Pinang Tak Bisa Dicabut, Ini Penjelasan PN Tangerang

Megapolitan
2 Sepeda Motor Bertabrakan di Duren Sawit, 1 Pengendara Tewas

2 Sepeda Motor Bertabrakan di Duren Sawit, 1 Pengendara Tewas

Megapolitan
Pencuri Koil Mobil di Karang Tengah, Tangerang, Ditangkap Warga

Pencuri Koil Mobil di Karang Tengah, Tangerang, Ditangkap Warga

Megapolitan
Pembangunan Jalur MRT Bawah Tanah Fase 2A Disebut Lebih Menantang

Pembangunan Jalur MRT Bawah Tanah Fase 2A Disebut Lebih Menantang

Megapolitan
Update 16 April: 228 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Kota Tangerang

Update 16 April: 228 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Kota Tangerang

Megapolitan
Mafia Tanah Saling Gugat Pakai Surat Palsu, Mengapa PN Tangerang Keluarkan Surat Eksekusi Lahan?

Mafia Tanah Saling Gugat Pakai Surat Palsu, Mengapa PN Tangerang Keluarkan Surat Eksekusi Lahan?

Megapolitan
[Update 16 April]: Bertambah 979, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini 397.088

[Update 16 April]: Bertambah 979, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini 397.088

Megapolitan
Anggota DPRD DKI: Seleksi PPDB 2021 Utamakan Zona RT/RW

Anggota DPRD DKI: Seleksi PPDB 2021 Utamakan Zona RT/RW

Megapolitan
Begal di Tebet Tewas Diduga karena Kepala Terbentur dan Diamuk Massa

Begal di Tebet Tewas Diduga karena Kepala Terbentur dan Diamuk Massa

Megapolitan
Anggota DPRD: 5 Tahun Tak Ada Penambahan Sekolah Negeri di Jakarta

Anggota DPRD: 5 Tahun Tak Ada Penambahan Sekolah Negeri di Jakarta

Megapolitan
Kronologi Begal Tewas di Tebet: Tabrak Pot Besar, Terpental lalu Masuk Got dan Sekarat

Kronologi Begal Tewas di Tebet: Tabrak Pot Besar, Terpental lalu Masuk Got dan Sekarat

Megapolitan
Depok Catat 192 Kasus Baru Covid-19 pada 17 April

Depok Catat 192 Kasus Baru Covid-19 pada 17 April

Megapolitan
Antrean Vaksinasi Lansia di Bogor Membludak, Bima Arya Kecewa dengan Halodoc

Antrean Vaksinasi Lansia di Bogor Membludak, Bima Arya Kecewa dengan Halodoc

Megapolitan
Modus Mafia Tanah di Kota Tangerang, Saling Gugat di Pengadilan Pakai Surat Palsu

Modus Mafia Tanah di Kota Tangerang, Saling Gugat di Pengadilan Pakai Surat Palsu

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Pertahankan Mekanisme PPBD Tahun Lalu di Tahun 2021

Pemprov DKI Akan Pertahankan Mekanisme PPBD Tahun Lalu di Tahun 2021

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X