Warga Minta Cawagub DKI Nurmansjah Lubis Beri Solusi, Bukan Bergurau soal Banjir

Kompas.com - 07/02/2020, 12:17 WIB
Tampilan banjir Jakarta dari helikopter yang mengangkut Kepala BNPB Doni Monardo dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, saat mereka meninjau kondisi banjir terkini pada Rabu (1/1/2020). DOKUMENTASI BNPBTampilan banjir Jakarta dari helikopter yang mengangkut Kepala BNPB Doni Monardo dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, saat mereka meninjau kondisi banjir terkini pada Rabu (1/1/2020).
|

JAKARTA,KOMPAS.com - Statement calon wakil gubernur DKI Jakarta, Nurmansjah Lubis soal solusi penanganan banjir jadi perbincangan publik.

Politisi PKS itu sempat menganjurkan warga DKI Jakarta untuk pindah tempat jika tidak mau terkena banjir.

Walau statementnya terdengar tidak serius, namun beberapa warga nampak menanggapi serius pernyataan itu.

Salah satunya Raka Adi, warga Bukit Duri. Warga yang tinggal di kawasan rawan banjir ini mengaku heran dengan pernyataan Ancah, panggilan akrab Nurmansjah.

"Kalau memang disuruh pindah doang itu bukan solusi. Kalau dia memang punya solusi, dibuatlah program-program atasi banjir biar warganya juga saling bantu, bisa support program tersebut," kata Raka saat dihubungi Kompas.com, Jumat (7/11/2020).

Baca juga: Ditanya Strategi Atasi Banjir, Cawagub DKI Nurmansjah Bilang kalau Banjir Pindah Saja

Cawagub DKI Jakarta dari PKS Nurmansjah Lubis, di ruang fraksi PKB-PPP, Gedung DPRD DKI, Rabu (5/2/2020)KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA UMASUGI Cawagub DKI Jakarta dari PKS Nurmansjah Lubis, di ruang fraksi PKB-PPP, Gedung DPRD DKI, Rabu (5/2/2020)
Pernyataan Ancah, kata dia, malah menimbulkan masalah baru. Kemana warga korban banjir harus pindah?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Masa disuruh pindah, memang beli rumah murah?" kata dia.

Senada disampaikan Hendra. Warga yang tinggal di kawasan Jakarta Barat ini bisa memahami, mungkin Ancah hanya bergurau saat memberikan statement tersebut.

Namun, menurut dia, alangkah lebih baik tidak bergurau soal banjir.

"Saya paham mungkin agak bercanda jawabnya. Tapi maksudnya ini kan ada sosok baru sekiranya bisa diharapkan mengatasi atau ada ide menghadapi banjir. Kenapa engga dituangkan dengan konsep-konsep atau ide-ide yang masuk akal,"  terang dia.

Baca juga: Pernyataan Cawagub DKI soal Solusi Banjir Mungkin Bercanda, tetapi Dinilai Tak Patut

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pencuri 21 Tabung Gas di Jakarta Selatan Ditangkap Polisi

Pencuri 21 Tabung Gas di Jakarta Selatan Ditangkap Polisi

Megapolitan
UPDATE 24 Juni: Kasus Aktif Covid-19 di Tangsel Capai 716 Pasien

UPDATE 24 Juni: Kasus Aktif Covid-19 di Tangsel Capai 716 Pasien

Megapolitan
Korban Penembakan di Taman Sari Masih Dirawat di RS, Kondisinya Membaik

Korban Penembakan di Taman Sari Masih Dirawat di RS, Kondisinya Membaik

Megapolitan
Dinkes DKI Temukan 70 Orang Terinfeksi Varian Baru Covid-19, Didominasi Delta B.1617.2

Dinkes DKI Temukan 70 Orang Terinfeksi Varian Baru Covid-19, Didominasi Delta B.1617.2

Megapolitan
50 RPTRA di Jakarta Pusat Kembali Ditutup demi Tekan Kasus Covid-19

50 RPTRA di Jakarta Pusat Kembali Ditutup demi Tekan Kasus Covid-19

Megapolitan
Sebelum Tembak Pemuda di Taman Sari, Tersangka Buang Tembakan ke Atas karena Diusir Warga

Sebelum Tembak Pemuda di Taman Sari, Tersangka Buang Tembakan ke Atas karena Diusir Warga

Megapolitan
Wali Kota Tangsel Usul Kemendikbud Beri Insentif Tambahan untuk Guru yang Divaksin Covid-19

Wali Kota Tangsel Usul Kemendikbud Beri Insentif Tambahan untuk Guru yang Divaksin Covid-19

Megapolitan
Polisi Sita Pistol Revolver dan Airsoft Gun dari Pelaku Penembakan di Taman Sari

Polisi Sita Pistol Revolver dan Airsoft Gun dari Pelaku Penembakan di Taman Sari

Megapolitan
Total 800 Anak Positif Covid-19 di Kota Tangerang, Mayoritas Tanpa Gejala

Total 800 Anak Positif Covid-19 di Kota Tangerang, Mayoritas Tanpa Gejala

Megapolitan
Ribuan Anak Positif Covid-19 di Jakarta Hari Ini, Orangtua Jangan Bandel

Ribuan Anak Positif Covid-19 di Jakarta Hari Ini, Orangtua Jangan Bandel

Megapolitan
Link Pendaftaran Vaksinasi Covid-19 di Cilandak Town Square

Link Pendaftaran Vaksinasi Covid-19 di Cilandak Town Square

Megapolitan
Perumahan Pondok Mitra Lestari di Bekasi Lockdown, Lurah: Warga Mulai Lupa Pakai Masker

Perumahan Pondok Mitra Lestari di Bekasi Lockdown, Lurah: Warga Mulai Lupa Pakai Masker

Megapolitan
Amankan Pasien Covid-19 Mengamuk, Hazmat Dokter RSUD Pasar Minggu sampai Sobek

Amankan Pasien Covid-19 Mengamuk, Hazmat Dokter RSUD Pasar Minggu sampai Sobek

Megapolitan
Dinkes Kota Tangerang Larang Pasien Covid-19 Bergejala Jalani Isolasi Mandiri

Dinkes Kota Tangerang Larang Pasien Covid-19 Bergejala Jalani Isolasi Mandiri

Megapolitan
Klaster Kantor dan Keluarga Mendominasi Penyebaran Covid-19 di Jakarta

Klaster Kantor dan Keluarga Mendominasi Penyebaran Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X