Katulampa Siaga III, Warga Bantaran Ciliwung Jaksel Diminta Waspadai Kenaikan Muka Air

Kompas.com - 07/02/2020, 22:38 WIB
Konsisi ketinggian air di Bendung Katulampa mengalami peningkatan dan tercatat berada di ketinggian 90 sentimeter atau berstatus siaga tiga, Jumat (7/2/2020). KOMPAS.COM/RAMDHAN TRIYADI BEMPAHKonsisi ketinggian air di Bendung Katulampa mengalami peningkatan dan tercatat berada di ketinggian 90 sentimeter atau berstatus siaga tiga, Jumat (7/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Suku Dinas Sumber Daya Air (Sudin SDA) Jakarta Selatan mengimbau warga yang tinggal di bantaran Sungai Ciliwung untuk mengantisipasi kenaikan muka air Sungai Ciliwung akibat hujan yang turun pada Jumat (7/2/2020) malam.

Potensi kenaikan muka air ini seiring meningkatnya status tinggi muka air di Bendung Katulampa Bogor pada pukul 21.15 WIB yang mencapai 100 cm atau Siaga III Banjir.

"Kami sudah menyampaikan kepada warga melalui media sosial, juga sambungan HT untuk mewaspadai kenaikan permukaan air Sungai Ciliwung ini," kata Kasudin SDA Jakarta Selatan Mustajab.

Baca juga: BBWSCC Siapkan Rp 60 miliar untuk Pembebasan Lahan Sodetan Ciliwung

Ia mengatakan, dalam waktu kurang lebih enam hingga sembilan jam ke depan air akan sampai di Pintu Air Manggarai sehingga masyarakat diminta untuk mengantisipasi.

Wilayah di Jakarta Selatan yang potensial dilalui banjir  kiriman yakni Srengseng Sawah, Rawajati, Pengadegan, Cikoko, Pejaten Timur, Kebon Baru, dan Bukit Duri.

Selain menginformasikan kepada warga, pihaknya juga menyiagakan pasukan biru untuk mengantisipasi genangan ataupun luapan kali sekaligus menyiagakan pompa air di wilayah masing-masing.

Menurut informasi dari petugas Bendung Katulampa, Kota Bogor, Jawa Barat, pukul 21.40 WIB ketinggian muka air Sungai Ciliwung mencapai 110 cm atau siaga III banjir.

Muka air Sungai Ciliwung mulai naik pada pukul 18.20 WIB jadi 90 cm dan bertahan hingga pukul 19.00 WIB.

Cuaca wilayah Bogor yang masih hujan menyebabkan permukaan air terus naik secara bertahap, hingga pukul 21.15 WIB naik menjadi 100 cm.

Hingga pukul 21.30 WIB ketinggian air Sungai Ciliwung di Bendung Katulampa mencapai 110 cm dengan debit 161,986 liter per detik atau siaga tiga banjir. Sementara itu kondisi wilayah Puncak dan Bogor sekitarnya masih diguyur hujan.

"Pasukan kami siagakan semua, Bukit Duri, Kebon Baru, Pengadegan pompa siap," kata Mustajab.

Mustajab menambahkan, hingga berita ini disiarkan belum ada kenaikan air Sungai Ciliwung di wilayah Bukit Duri, Jakarta Selatan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Live Musik Dilarang di Kota Bekasi, Para Musisi Gelar Ngamen Online hingga Beralih Profesi

Live Musik Dilarang di Kota Bekasi, Para Musisi Gelar Ngamen Online hingga Beralih Profesi

Megapolitan
Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua, Wali Kota Airin: Enggak Ada Gejala Apapun

Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua, Wali Kota Airin: Enggak Ada Gejala Apapun

Megapolitan
Pasar Muamalah di Depok yang Terima Transaksi Dinar dan Dirham Tak Punya Izin

Pasar Muamalah di Depok yang Terima Transaksi Dinar dan Dirham Tak Punya Izin

Megapolitan
F-PKS: Mayoritas Fraksi DPRD DKI Dorong Pilkada Jakarta Digelar 2022

F-PKS: Mayoritas Fraksi DPRD DKI Dorong Pilkada Jakarta Digelar 2022

Megapolitan
Monyet Liar Masuk Kawasan Perumahan Puspitek Tangsel, Warga Resah

Monyet Liar Masuk Kawasan Perumahan Puspitek Tangsel, Warga Resah

Megapolitan
Polisi: Pelaku Penjual Satwa Dilindungi Berkamuflase Pedagang Binatang

Polisi: Pelaku Penjual Satwa Dilindungi Berkamuflase Pedagang Binatang

Megapolitan
Kabar Viral Pasar Muamalah di Depok Transaksi Pakai Dirham dan Dinar, Ini Penjelasan Lurah

Kabar Viral Pasar Muamalah di Depok Transaksi Pakai Dirham dan Dinar, Ini Penjelasan Lurah

Megapolitan
Tempat Tidur ICU untuk Pasien Covid-19 di Jakbar Terpakai 92,6 Persen

Tempat Tidur ICU untuk Pasien Covid-19 di Jakbar Terpakai 92,6 Persen

Megapolitan
Bocah 5 Tahun Diserang Monyet Liar di Perumahan Puspitek, Luka 23 Jahitan

Bocah 5 Tahun Diserang Monyet Liar di Perumahan Puspitek, Luka 23 Jahitan

Megapolitan
Jadi Penyintas Covid-19, Wali Kota Depok Donasikan Plasma Konvalesen

Jadi Penyintas Covid-19, Wali Kota Depok Donasikan Plasma Konvalesen

Megapolitan
Jasad Perempuan Mengambang di Danau Kabupaten Bekasi, Korban Alami Gangguan Jiwa

Jasad Perempuan Mengambang di Danau Kabupaten Bekasi, Korban Alami Gangguan Jiwa

Megapolitan
Pimpinan Komisi E Nilai Pemprov DKI Tak Miliki Langkah Konkret Penanganan Covid-19

Pimpinan Komisi E Nilai Pemprov DKI Tak Miliki Langkah Konkret Penanganan Covid-19

Megapolitan
Jakarta Berpotensi Banjir Bandang 2 Hari ke Depan, Ini Panduan Kesiapsiagaan Menghadapinya

Jakarta Berpotensi Banjir Bandang 2 Hari ke Depan, Ini Panduan Kesiapsiagaan Menghadapinya

Megapolitan
Dalam Tiga Hari, Tambah 1.418 Kasus Covid-19 di Kota Bekasi

Dalam Tiga Hari, Tambah 1.418 Kasus Covid-19 di Kota Bekasi

Megapolitan
Menyamar Jadi Pembeli, Polisi Tangkap Penjual Satwa Dilindungi

Menyamar Jadi Pembeli, Polisi Tangkap Penjual Satwa Dilindungi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X