Kompas.com - 14/02/2020, 11:30 WIB
Persediaan buah apel asal China  semakin menipis dan kian mahal di Pasar Induk Tanah Tinggi Kota Tangerang, Kamis (14/2/2020) KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONOPersediaan buah apel asal China semakin menipis dan kian mahal di Pasar Induk Tanah Tinggi Kota Tangerang, Kamis (14/2/2020)

TANGERANG, KOMPAS.com - Munculnya virus corona atau Covid-19 di beberapa negara, khususnya di China, menyebabkan efek berantai. Salah satunya dampak ekonomi, khusus terkait ekspor-impor barang Indonesia dengan China.

Setelah Indonesia menutup penerbangan dari dan menuju China pada 5 Februari 2020, stok barang dari China mulai menipis, khususnya bahan pangan.

Di Pasar Induk Tanah Tinggi, Kota Tangerang, para pedagang yang mengandalkan buah impor atau bahan pangan lain dari China mulai merasakan dampak dari penutupan impor akibat wabah virus corona tersebut.

Pedagang buah impor menjerit

Pedagang grosir buah impor di Pasar Induk Tanah Tinggi, Budi mengaku, ia mengalami penurunan omzet cukup besar lantaran keran impor ditutup akibat wabah virus corona yang bermula di Wuhan, China.

Baca juga: Pedagang Buah Impor Menjerit, Pintu Impor Ditutup karena Virus Corona

Budi mengatakan, lapaknya di Pasar Induk Tanah Tinggi mulai kesulitan buah apel impor asal China setelah penerbangan dilarang dari dan menuju China

Ia mengatakan, dirinya kesulitan mendapat buah asal China sejak awal bulan ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Mulai awal Februari, sekitar 4-5 hari dari awal bulan," kata dia saat ditemui Kompas.com di Pasar Induk Tanah Tinggi, Kamis (13/2/2020).

Dengan menipisnya stok apel asal China, harga apel mulai melambung tinggi.

Budi mengatakan kenaikan terjadi antara Rp 50.000 sampai dengan Rp 100.000 per karton berisi 17 kilogram apel.

"Satu karton (naik) Rp 100.000, biasanya harga standar Rp 280.000, sekarang jadi 370.000," tutur dia.

Penjualan Budi pun jadi turun drastis. Sekitar 73 persen dari omzet harian lapaknya hilang karena kelangkaan dan kenaikan harga apel asal China tersebut.

Berkah untuk pedagang buah lokal

Namun tidak semua dirugikan dengan keadaan tersebut. 

Wabah virus corona berdampak positif terhadap penjualan buah lokal di pasar itu.

Toha, salah seorang penjual grosiran buah lokal, mengatakan dengan dihentikannya sementara impor buah asal China, terutama apel, buah-buahan lokal jadi laris.

"Peningkatan penjualan ada. Harga tetap standar tapi penjualan meningkat dari yang biasanya," kata Toha, Kamis.

Peningkatan tersebut bisa dilihat dari jumlah permintaan apel asal Kota Batu, Malang. Sebelumnya, apel dengan berat 6 ton habis dalam 5 hari, kini bisa ludes terjual hanya dalam 2 hari.

"Biasanya habis 5 hari dalam 1 truk (6 ton). Sekarang bisa 2 hari," ujar Toha.

Toha menjual grosiran satu dus Apel malang pada kisaran Rp 200.000 sampai dengan Rp 270.000 per dus.

Baca juga: Buah Lokal di Tangerang Laris Setelah Impor dari China Distop karena Wabah Virus Corona

Direktur Pasar Komoditi Nasional (Paskomnas) Sukam Pawardi mengatakan, kasus virus corona berdampak pada impor buah terutama dari China. Namun kasus itu tidak sepenuhnya berdampak negatif bagi pedagang.

Dia mengatakan, tren positif penjualan buah lokal di Pasar Induk Tanah Tinggi bisa memberikan keuntungan lebih bagi pedagang dan petani lokal.

"Dengan tidak masuknya apel impor, justru apel lokal alhamdulillah permintaan dari masyarakat cukup baik," kata dia.

Pengupas bawang putih di lapak grosir bawang putih di Pasar Induk Tanah Tinggi Kota Tangerang, Kamis (13/2/2020)KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONO Pengupas bawang putih di lapak grosir bawang putih di Pasar Induk Tanah Tinggi Kota Tangerang, Kamis (13/2/2020)

Takut stok barang karena harga belum stabil

Akibat penutupan jalur impor, harga-harga komoditas impor jadi tidak stabil. Harga bawang putih belum sepenuhnya stabil setelah penutupan keran impor bawang putih asal China.

Salah seorang pedagang bawang putih di Pasar Induk Tanah Tinggi, Muslih mengatakan, akibat  harga bawang putih yang masih naik-turun, dia tak berani menyetok barang terlalu banyak.

"Biasa (menyetok) 8 ton sekarang jadi 4 ton. Takutnya harga turun lagi," kata dia, kemarin.

Muslih mengatakan, dirinya saat ini sudah merugi karena menyetok bawang putih dengan harga tinggi. Di hari berikutnya harga bawang putih kembali turun.

"Saya stok kemarin Rp 32.000 per kilogram, sekarang sudah 30.000," ujar dia.

Namun harga tersebut masih jauh dari harga normal grosir yang biasanya di kisaran Rp 20.000-25.000 perkilogram.

Muslih juga mengatakan, tidak hanya harga yang melonjak, stok barang yang semakin menipis membuat dia harus menyetok bawang putih dari pihak kedua.

"Jadi bukan tangan pertama istilahnya dapat dari tangan kedua atau ketiga," tutur dia.

Dia berharap keran impor dari China bisa segera dibuka agar harga bawang putih kembali normal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bela Anies yang Diberi Rapor Merah, Wagub DKI: Tanya Masyarakat, Jakarta Semakin Baik...

Bela Anies yang Diberi Rapor Merah, Wagub DKI: Tanya Masyarakat, Jakarta Semakin Baik...

Megapolitan
Beri Rapor Merah untuk Anies, LBH Sebut Sulit Punya Tempat Tinggal di Jakarta

Beri Rapor Merah untuk Anies, LBH Sebut Sulit Punya Tempat Tinggal di Jakarta

Megapolitan
LBH Jakarta Sebut Pemprov DKI Masih Setengah Hati Tangani Pandemi Covid-19

LBH Jakarta Sebut Pemprov DKI Masih Setengah Hati Tangani Pandemi Covid-19

Megapolitan
Kantor Pinjol Ilegal di Kepala Gading Sepi Saat Digerebek, Ternyata Pegawainya WFH

Kantor Pinjol Ilegal di Kepala Gading Sepi Saat Digerebek, Ternyata Pegawainya WFH

Megapolitan
Polisi Sebut Perusahaan Pinjol Ilegal di Kelapa Gading Ancam Nasabah dengan Gambar Porno

Polisi Sebut Perusahaan Pinjol Ilegal di Kelapa Gading Ancam Nasabah dengan Gambar Porno

Megapolitan
Korsleting Panel Listrik Instalasi AC, Lantai 15 Gedung Wika Terbakar

Korsleting Panel Listrik Instalasi AC, Lantai 15 Gedung Wika Terbakar

Megapolitan
Gerebek Kantor Pinjol Ilegal di Kelapa Gading, Polisi Amankan 4 Karyawan

Gerebek Kantor Pinjol Ilegal di Kelapa Gading, Polisi Amankan 4 Karyawan

Megapolitan
Kondisi Mahasiswa yang Dibanting Polisi Saat Demo: Jauh Lebih Baik, Masih Harus Kontrol Kesehatan

Kondisi Mahasiswa yang Dibanting Polisi Saat Demo: Jauh Lebih Baik, Masih Harus Kontrol Kesehatan

Megapolitan
Polisi Tangkap Penusuk Remaja yang Sedang Pacaran di Tambun Utara

Polisi Tangkap Penusuk Remaja yang Sedang Pacaran di Tambun Utara

Megapolitan
Polisi Gerebek Kantor Pinjol Ilegal di Kelapa Gading, Kelola 4 Aplikasi

Polisi Gerebek Kantor Pinjol Ilegal di Kelapa Gading, Kelola 4 Aplikasi

Megapolitan
Sekolah Tatap Muka di Depok, Satu Siswa SMPN 10 Positif Covid-19

Sekolah Tatap Muka di Depok, Satu Siswa SMPN 10 Positif Covid-19

Megapolitan
Pemprov DKI Siagakan 67 Pompa di Underpass Antisipasi Banjir

Pemprov DKI Siagakan 67 Pompa di Underpass Antisipasi Banjir

Megapolitan
Bamus Betawi Apresiasi Langkah Cepat Polisi Tangkap Pelaku Penghinaan

Bamus Betawi Apresiasi Langkah Cepat Polisi Tangkap Pelaku Penghinaan

Megapolitan
Pemkot Tangsel Berencana Sediakan Bahasa Isyarat di Pusat Pelayanan Publik

Pemkot Tangsel Berencana Sediakan Bahasa Isyarat di Pusat Pelayanan Publik

Megapolitan
Ketua DPRD DKI: Saya Sangat Menantikan Dipanggil Badan Kehormatan

Ketua DPRD DKI: Saya Sangat Menantikan Dipanggil Badan Kehormatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.