Lokasi Penemuan Bayi Perempuan di Larangan, di Balik Kuburan dan Jauh dari Permukiman

Kompas.com - 14/02/2020, 18:17 WIB
Sofa lusuh di Jalan Haji Adam Malik Kecamatan Larangan Kota Tangerang tempat bayi perempuan ditemukan, Jumat (14/2/2020) KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONOSofa lusuh di Jalan Haji Adam Malik Kecamatan Larangan Kota Tangerang tempat bayi perempuan ditemukan, Jumat (14/2/2020)

TANGERANG, KOMPAS.com - Lokasi penemuan bayi perempuan di Jalan Haji Adam Malik, Kecamatan Larangan, Kota Tangerang memang jauh dari permukiman warga. 

Sehingga keberadaannya tak langsung diketahui oleh warga setempat.

Jalan Haji Adam Malik Kecamatan Larangan Kota Tangerang juga terlihat lengang, bahkan di jam-jam sibuk pulang kantor.

Baca juga: Bayi yang Ditemukan di Larangan Sempat Dikira Anak Kucing

Kompas.com mendatangi lokasi pembuangan bayi perempuan tersebut. Teronggok sebuah sofa lusuh yang sudah tak lengkap lagi.

Bagian kiri penyangga tangannya sudah hilang. Warnanya pun sudah pudar.

Sofa itu bersandar di balik tembok beton di balik pemakaman yang sudah tak terurus.

"Ini kuburan bang, di balik ini (sofa dan tembok) kuburan," kata Kapto, seorang penjual buah nanas madu yang sudah berjualan selama 7 tahun di lokasi penemuan bayi.

Kepada Kompas.com, Kapto yang berjualan menggunakan gerobak sepeda motor mengaku kejadian pembuangan bayi ini baru pertama kali terjadi sejak dia berjualan di tempat itu.

Selain tidak sepadat jalan lainnya di sekitar wilayah itu, tempat penemuan bayi berjarak 200 meter dari permukiman warga.

Adapun sebelumnya, seorang bayi perempuan ditemukan di samping tong sampah di Jalan Adam Malik, Kecamatan Larangan, Kota Tangerang.

Baca juga: Masih Hidup, Bayi Ditemukan di Tempat Sampah di Larangan

Kasubbag Humas Polres Metro Tangerang Kota, Kompol Abdul Rachim mengatakan, bayi perempuan tersebut ditemukan Jumat (4/2/2020) sekitar pukul 07.30 WIB oleh seorang warga bernama Sumarman (60).

"Bayi ditemukan di tempat pembuangan sampah diletakan di dalam kantung plastik berwarna hitam," ujar dia saat dihubungi Kompas.com, Jumat (14/2/2020).

Rachim mengatakan, usia bayi yang dibuang diperkirakan baru beberapa hari. Sedangkan kondisi bayi sendiri dalam keadaan hidup.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tersangka Penyebar Ajakan Demo di Tol Mengaku Hanya Teruskan Pesan, Tak Berniat Ikut Unjuk Rasa

Tersangka Penyebar Ajakan Demo di Tol Mengaku Hanya Teruskan Pesan, Tak Berniat Ikut Unjuk Rasa

Megapolitan
Sebarkan Ajakan Demo di Jalan Tol demi Bisa Mudik, Tersangka Mengaku Teruskan Pesan dari Grup WhatsApp

Sebarkan Ajakan Demo di Jalan Tol demi Bisa Mudik, Tersangka Mengaku Teruskan Pesan dari Grup WhatsApp

Megapolitan
Jelang Lebaran, Pengunjung Padati Pasar Tanah Abang, Ada yang Tak Pakai Masker

Jelang Lebaran, Pengunjung Padati Pasar Tanah Abang, Ada yang Tak Pakai Masker

Megapolitan
Ketua DPRD Kota Bogor Sebut Larangan Mudik Lokal Jabodetabek Timbulkan Kebingungan di Masyarakat

Ketua DPRD Kota Bogor Sebut Larangan Mudik Lokal Jabodetabek Timbulkan Kebingungan di Masyarakat

Megapolitan
Polisi Tangkap 3 Orang yang Sebarkan Ajakan Demo di Jalan Tol demi Bisa Mudik

Polisi Tangkap 3 Orang yang Sebarkan Ajakan Demo di Jalan Tol demi Bisa Mudik

Megapolitan
Pengelola Pastikan Monas Masih Ditutup Saat Libur Lebaran

Pengelola Pastikan Monas Masih Ditutup Saat Libur Lebaran

Megapolitan
Mal Diprediksi Ramai pada 'Masa Kritis' 13-15 Mei, Satgas Covid-19 Depok: Kapasitas Hanya 30 Persen

Mal Diprediksi Ramai pada "Masa Kritis" 13-15 Mei, Satgas Covid-19 Depok: Kapasitas Hanya 30 Persen

Megapolitan
Modus Admin yang Tipu Food Vlogger Magdalena, Serahkan Nomor Rekening Pribadi dan Palsukan Tanda Tangan

Modus Admin yang Tipu Food Vlogger Magdalena, Serahkan Nomor Rekening Pribadi dan Palsukan Tanda Tangan

Megapolitan
Cerita Food Vlogger Magdalena, Kena Tipu Admin Sendiri hingga Bakal Tempuh Jalur Hukum

Cerita Food Vlogger Magdalena, Kena Tipu Admin Sendiri hingga Bakal Tempuh Jalur Hukum

Megapolitan
Kali Mampang Depok Meluap Semalam, Warga: Sering Terjadi, Pemkot Tak Serius

Kali Mampang Depok Meluap Semalam, Warga: Sering Terjadi, Pemkot Tak Serius

Megapolitan
Jelang Lebaran, Pasar Senen Ramai Pengunjung Buru Baju Seken

Jelang Lebaran, Pasar Senen Ramai Pengunjung Buru Baju Seken

Megapolitan
Akui Sulit Identifikasi, Satgas Covid-19 Depok Minta Pendatang Lapor Diri

Akui Sulit Identifikasi, Satgas Covid-19 Depok Minta Pendatang Lapor Diri

Megapolitan
Tempat Wisata di Jakarta Buka Saat Libur Lebaran, Jam Operasional Tak Berubah

Tempat Wisata di Jakarta Buka Saat Libur Lebaran, Jam Operasional Tak Berubah

Megapolitan
Penyekatan Jalur Mudik, Hingga Hari Ini Polda Metro Jaya Sudah Putar Balik 3.391 Kendaraan

Penyekatan Jalur Mudik, Hingga Hari Ini Polda Metro Jaya Sudah Putar Balik 3.391 Kendaraan

Megapolitan
Tempat Wisata di Jakarta Buka Saat Libur Lebaran, Kapasitas Maksimum 30 Persen

Tempat Wisata di Jakarta Buka Saat Libur Lebaran, Kapasitas Maksimum 30 Persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X