Jakpro Beri Penjelasan Alokasi Anggaran Rp 1,2 T untuk Formula E

Kompas.com - 14/02/2020, 18:54 WIB
Direktur Utama PT Jakarta Propertindo Dwi Wahyu Daryoto di lantai 2, Gedung DPRD DKI, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Jumat (6/12/2019) KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA UMASUGIDirektur Utama PT Jakarta Propertindo Dwi Wahyu Daryoto di lantai 2, Gedung DPRD DKI, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Jumat (6/12/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama Jakarta Propertindo ( Jakpro) Dwi Wahyu Daryoto menjelaskan alokasi anggaran dari dana yang dikeluarkan untuk Formula E.

Dana pertama yaitu commitment fee, yang digelontorkan Pemprov DKI sebesar Rp 396 miliar.

"Commitment fee-nya itu tadi yang saya bilang. Itu enggak cuma bahwa kita mendapatkan hak untuk menjadi hosting. Tapi mereka pun juga melakukan konstruksi di sini," kata Dwi dalam media briefing di Hotel Novotel, Cikini, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (14/2/2020).

Konstruksi yang akan dibangun oleh Formula E Operation (FEO) di antaranya adalah paddock atau tempat parkir dari mobil balap tersebut, panggung utama, jaringan komputer, hingga penyiaran.

Baca juga: Ketua DPRD DKI Ancam Tak Setujui Anggaran Formula E

Dwi kemudian menunjukkan sebuah kertas yang menampilkan sebagian besar keperluan balapan dibangun oleh FEO.

Selanjutnya adalah dana sebesar Rp 344 miliar yang termasuk dalam Rp 767 miliar penyertaan modal daerah (PMD) yang diajukan Jakpro dalam APBD DKI.

Dana Rp 344 miliar itu digunakan untuk membangun infrastruktur fisik balapan seperti pengaspalan, pembangunan barier, pagar dan lain-lain.

"Itu kalau umur bangunan (bisa digunakan) 20 tahun. Jadi kalau Rp 344 miliar untuk bangun 20 tahun, itu hanya Rp 15 miliar (per tahun) jadi ngitungnya harus begitu," ujar Dwi.

Dwi menyampaikan, infrastruktur tersebut bisa digunakan oleh Ikatan Motor Indonesia (IMI) untuk menggelar balapan-balapan lainnya selama 20 tahun ke depan.

Sementara Rp 423 miliar sisanya adalah garansi bank, yang nantinya akan dikembalikan FEO ke Jakpro setelah balap Formula E tersebut selesai.

Baca juga: Anggaran Formula E Dikritik Politisi PDI-P, Sekda DKI: Nanti Ada Audit

Jika dikalkulasikan, total anggaran untuk pergelaran Formula E ini mencapai Rp 1,2 triliun.

Adapun Formula E untuk pertama kalinya akan digelar di Jakarta pada 6 Juni 2020. Balapan mobil ramah lingkungan itu direncanakan akan digelar lima tahun berturut-turut dari 2020 sampai 2024.

Monas dipilih sebagai lokasi penyelenggaraan Formula E karena merupakan ikon Jakarta dan Indonesia.

Sesuai dengan aturan FIA, lintasan balap untuk ajang Formula E harus memenuhi standar grade 3, sedangkan untuk Formula 1 menggunakan aspal dengan standar grade 1.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

1.200 Nasi 'Kotak Oranye' bagi Tenaga Medis di RSUP Persahabatan

1.200 Nasi "Kotak Oranye" bagi Tenaga Medis di RSUP Persahabatan

Megapolitan
Wali Kota Jakbar Usul 183 Warga yang Dikarantina di Masjid Jammi Dipindah ke Wisma Atlet

Wali Kota Jakbar Usul 183 Warga yang Dikarantina di Masjid Jammi Dipindah ke Wisma Atlet

Megapolitan
PNS Pemkot Bekasi Ada yang Positif Covid-19

PNS Pemkot Bekasi Ada yang Positif Covid-19

Megapolitan
Diperpanjang, Pelajar Jakarta Belajar dari Rumah hingga 19 April 2020

Diperpanjang, Pelajar Jakarta Belajar dari Rumah hingga 19 April 2020

Megapolitan
Pemkot Depok Siapkan RS UI hingga Ruang Sekolah untuk Tangani Kasus Covid-19

Pemkot Depok Siapkan RS UI hingga Ruang Sekolah untuk Tangani Kasus Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 Terus Meluas, Depok Kaji Opsi Karantina Wilayah

Kasus Covid-19 Terus Meluas, Depok Kaji Opsi Karantina Wilayah

Megapolitan
Depok Dapat 1.000 Alat Rapid Test Covid-19 dari Pemprov Jabar

Depok Dapat 1.000 Alat Rapid Test Covid-19 dari Pemprov Jabar

Megapolitan
Pemkot Depok Berencana Realokasi Anggaran untuk Penanganan Covid-19

Pemkot Depok Berencana Realokasi Anggaran untuk Penanganan Covid-19

Megapolitan
Anies Minta Warga Jakarta Tidak Pulang Kampung untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Anies Minta Warga Jakarta Tidak Pulang Kampung untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Gelontorkan Rp 15 Miliar, Pemkot Depok Sebut Stok Masker Tenaga Medis Cukup untuk 3 Bulan

Gelontorkan Rp 15 Miliar, Pemkot Depok Sebut Stok Masker Tenaga Medis Cukup untuk 3 Bulan

Megapolitan
UPDATE Covid-19 di Depok 28 Maret: Tambahan 8 Kasus Positif dan 1 Meninggal

UPDATE Covid-19 di Depok 28 Maret: Tambahan 8 Kasus Positif dan 1 Meninggal

Megapolitan
Pemprov DKI Perpanjang Masa Tanggap Darurat Covid-19 sampai 19 April 2020

Pemprov DKI Perpanjang Masa Tanggap Darurat Covid-19 sampai 19 April 2020

Megapolitan
61 Tenaga Medis di Jakarta Terinfeksi Covid-19, Dirawat di 26 RS

61 Tenaga Medis di Jakarta Terinfeksi Covid-19, Dirawat di 26 RS

Megapolitan
Dr Tirta Ceritakan Menyedihkannya Kondisi Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Dr Tirta Ceritakan Menyedihkannya Kondisi Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Megapolitan
Data Kasus Covid-19 di 18 Kecamatan di Kabupaten Bekasi, Paling Banyak di Tambun Selatan

Data Kasus Covid-19 di 18 Kecamatan di Kabupaten Bekasi, Paling Banyak di Tambun Selatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X