Kisah Heroik Bripka Sigit, Gendong Warga yang Kena Serangan Jantung dari Halte ke Rumah Sakit

Kompas.com - 15/02/2020, 08:49 WIB
Bripka Sigit Prabowo di depan RS Harapan Kita, Jl. Letjen S. Parman, Jakarta Barat, Jumat (14/2/2020) KOMPAS.com/ BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJARBripka Sigit Prabowo di depan RS Harapan Kita, Jl. Letjen S. Parman, Jakarta Barat, Jumat (14/2/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Masyarakat dihebohkan dengan aksi seorang anggota polisi lalu lintas yang menggendong warga yang terkena serangan jantung di Halte Transjakarta RS Harapan Kita.

Adalah Bripka Sigit Prabowo, anggota Satlantas Wilayah Jakarta Barat yang dengan inisiatif menggendong Muhammad Darwin dari halte ke RS Harapan Kita.

Video yang merekam aksi Bripka Sigit kemudian viral setelah diunggah di media sosial pada Jumat (14/2/2020).

Baca juga: Viral, Aksi Bripka Sigit Gendong Penumpang Transjakarta yang Kena Serangan Jantung

Berikut fakta dibalik aksi heroiknya Bripka Sigit

Dapat laporan masyarakat dan perintah pimpinan

Bripka Sigit bercerita, mulanya pihak Satwil Lantas Polres Jakarta Barat menerima informasi bahwa ada penumpang TransJakarta yang butuh bantuan medis di halte Harapan Kita, Jakarta.

Informasi itu disiarkan melalui HT yang selalu melekat dengan Sigit.

Kebetulan, Sigit sedang berada di dekat lokasi. Ia pun langsung menuju ke halte Transjakarta tersebut.

"Saya dapat laporan dari komandan saya, dari pimpinan AKP Sudarmo agar diperintahkan mendekat ke halte Harapan Kita karena ada warga yang membutuhkan pertolongan," kata Sigit di depan RS Harapan Kita, Jl. Letjen S. Parman, Jakarta Barat, Jumat.

Setelah mendekat dan memarkirkan kendaraannya, Sigit langsung menuju halte.

Bahkan dirinya tidak sempat membuka helm.

Baca juga: Cerita Bripka Sigit Gendong Penumpang Transjakarta yang Kena Serangan Jantung

"Setelah datang di situ sudah banyak yang teriak masyarakat, ternyata sakit jantung katanya," kata Sigit.

Gendong pria sejauh 200 meter

Tidak ada fasilitas kursi roda tidak membuat Sigit hilang akal.

Dirinya langsung menggendong Darwin di punggungnya dan berjalan kaki kurang lebih 200 meter jaraknya.

"Spontan saya langsung gendong ke UGD karena tidak mungkin ambil kursi roda, akhirnya gendong. Enggak ada yang saya pikirkan, terpenting menyelamatkan bapak ini, seperti itu aja," sambung Sigit.

Darwin pun mendapat pertolongan pertama pihak Unit Gawat Darurat (UGD) RS Harapan Kita.

Kakak Darwin bernama Rusnani (55) tak kuasa membendung air mata saat dirinya bertemu dengan Bripka Sigit di RS Harapan Kita.

Rusnani berkali-kali mengucapkan terimakasih sembari menggenggam tangan Sigit.

"Terima kasih ya pak sebelumnya, sesudahnya saya minta maaf telah ganggu aparat polisi dan petugas rumah sakit terima kasih ya Pak," kata Rusnani.

Baca juga: Kasatlantas Jakbar Ingin Bripka Sigit yang Gendong Penumpang Transjakarta Dapat Penghargaan

"Sama-sama ini sudah jadi tugas kami," jawab Sigit.

Diusulkan dapat penghargaan

Berkat aksi heroiknya, Kasatlantas Polres Metro Jakarta Barat Komisaris Polisi Hari Admoko ingin mengajukan pemberian penghargaan untuk Bripka Sigit Prabowo yang menolong warga ketika terkena serangan jantung.

"Karena ini merupakan suatu hal yang heroik, nanti akan usul ke pimpinan untuk dapat penghargaan," kata Hari di dekat Halte RS Harapan Kita.

Sementara itu, hingga Jumat siang Darwin masih berada di RS Harapan Kita guna menjalani perawatan medis.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kapolda Metro: 310 Kilogram Sabu yang Diselundupkan dari Iran Bernilai Rp 400 Miliar

Kapolda Metro: 310 Kilogram Sabu yang Diselundupkan dari Iran Bernilai Rp 400 Miliar

Megapolitan
Wali Kota Tangerang: Pemudik yang Kembali Harus Bawa Surat Bebas Covid-19, atau Pulang Lagi

Wali Kota Tangerang: Pemudik yang Kembali Harus Bawa Surat Bebas Covid-19, atau Pulang Lagi

Megapolitan
Selama Larangan Mudik, Sekitar 400 Calon Penumpang Kereta Api Ditolak

Selama Larangan Mudik, Sekitar 400 Calon Penumpang Kereta Api Ditolak

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Imbau Warganya Tidak Takbiran Keliling

Wali Kota Tangerang Imbau Warganya Tidak Takbiran Keliling

Megapolitan
Transjakarta Siapkan 11 Layanan Tambahan 14-16 Mei

Transjakarta Siapkan 11 Layanan Tambahan 14-16 Mei

Megapolitan
Kasus Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Polisi: Produsen dari Iran, Jaringan Pengedar dari Nigeria

Kasus Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Polisi: Produsen dari Iran, Jaringan Pengedar dari Nigeria

Megapolitan
Baznas Kota Tangerang Terima Pembayaran Zakat hingga Rabu Malam

Baznas Kota Tangerang Terima Pembayaran Zakat hingga Rabu Malam

Megapolitan
Beragam Antisipasi demi Cegah Takbiran Keliling di Jakarta, Ada Filterisasi hingga Penindakan dengan Sanksi

Beragam Antisipasi demi Cegah Takbiran Keliling di Jakarta, Ada Filterisasi hingga Penindakan dengan Sanksi

Megapolitan
Preman Minta THR ke Pedagang Pasar Ciputat, Korban: 5 Orang Datang dalam 5 Menit

Preman Minta THR ke Pedagang Pasar Ciputat, Korban: 5 Orang Datang dalam 5 Menit

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Penyekatan di Bekasi-Karawang Dibuka |Pangdam Jaya Bertekad Tumpas Premanisme

[POPULER JABODETABEK] Penyekatan di Bekasi-Karawang Dibuka |Pangdam Jaya Bertekad Tumpas Premanisme

Megapolitan
Fauzi dan Siasat Lolos dari Pos Penyekatan Mudik

Fauzi dan Siasat Lolos dari Pos Penyekatan Mudik

Megapolitan
UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 202 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 202 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 76 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 76 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
UPDATE: Tambah 15 Kasus di Kabupaten Bekasi, 312 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 15 Kasus di Kabupaten Bekasi, 312 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Jakarta Kemungkinan Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Jakarta Kemungkinan Hujan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X