Kompas.com - 18/02/2020, 17:12 WIB
Ilustrasi kemacetan Jakarta SHUTTERSTOCKIlustrasi kemacetan Jakarta
Penulis Nursita Sari
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Jakarta berada di peringkat 10 kota termacet di dunia pada 2019 berdasarkan hasil survei lembaga pemantau kemacetan lalu lintas dari Inggris, TomTom Traffic Index.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan bersyukur karena peringkat kemacetan Jakarta pada 2019 turun dibandingkan 2018.

"Alhamdulillah, kita kembali turun 3 peringkat, sesudah turun dari peringkat 4 di 2017 ke peringkat 7 di 2018 dan sekarang peringkat 10 di 2019," tulis Anies dalam akun resmi Twitter-nya, @aniesbaswedan, Selasa (18/2/2020).

Baca juga: BNN Temukan Sekitar 1 Ton Ganja Saat Gerebek Pool Truk di Bambu Apus

Anies berharap Jakarta keluar dari 10 besar kota termacet di dunia.

"Mari bersama #UbahJakarta agar segera keluar dari 10 besar kota termacet dunia," kata Anies.

Dilihat dari situs web tomtom.com, TomTom Traffic Index menempatkan Jakarta di peringkat 10 dari 416 negara dengan tingkat kemacetan 53 persen pada 2019.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meskipun peringkatnya menurun, tingkat kemacetan Jakarta tercatat tidak mengalami perubahan sejak 2018.

Pada 2018, Jakarta menduduki peringkat 7 dengan tingkat kemacetan yang sama, yakni 53 persen.

Baca juga: Cerita Ahok yang Batal Buat Perusahaan sampai Takut Cari Kerja Setelah Bebas dari Penjara

Hasil survei TomTom mencatat, kemacetan terparah di Jakarta pada 2019 terjadi pada Rabu, 6 Maret 2019, dengan kemacetan rata-rata tertinggi 91 persen.

Sementara lalu lintas terlengang terjadi pada Selasa, 4 Juni 2019, dengan tingkat kemacetan rata-rata 9 persen.

Catatan TomTom, puncak kemacetan di Jakarta terjadi pada Jumat pada pukul 17.00-18.00 WIB dengan tingkat kemacetan mencapai 98 persen.

Berikut 10 besar kota termacet di dunia pada 2019:

1. Bengaluru, India, dengan tingkat kemacetan 71 persen

2. Manila, Filipina, dengan tingkat kemacetan 71 persen

3. Bogota, Kolombia, dengan tingkat kemacetan 68 persen

4. Mumbai, India, dengan tingkat kemacetan 65 persen

5. Pune, India, dengan tingkat kemacetan 59 persen

6. Moscow, Rusia, dengan tingkat kemacetan 59 persen

7. Lima, Peru, dengan tingkat kemacetan 57 persen

8. New Delhi, India, dengan tingkat kemacetan 56 persen

9. Istanbul, Turki, dengan tingkat kemacetan 55 persen

10. Jakarta, Indonesia, dengan tingkat kemacetan 53 persen

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Izinkan Anak di Bawah Usia 12 Tahun Masuk Tempat Wisata Didampingi Orangtua

Anies Izinkan Anak di Bawah Usia 12 Tahun Masuk Tempat Wisata Didampingi Orangtua

Megapolitan
Vaksin Pfizer dan Moderna di Depok Hampir Kedaluwarsa, Pemkot Jemput Bola Vaksinasi

Vaksin Pfizer dan Moderna di Depok Hampir Kedaluwarsa, Pemkot Jemput Bola Vaksinasi

Megapolitan
Polisi Sebut Volume Kendaraan di Jakarta Meningkat hingga 40 Persen

Polisi Sebut Volume Kendaraan di Jakarta Meningkat hingga 40 Persen

Megapolitan
Kota Bogor PPKM Level 2, Ini Sektor yang Dapat Kelonggaran

Kota Bogor PPKM Level 2, Ini Sektor yang Dapat Kelonggaran

Megapolitan
6.796 Nakes di Tangsel Belum Dapat Jatah Vaksin Booster

6.796 Nakes di Tangsel Belum Dapat Jatah Vaksin Booster

Megapolitan
Pengakuan Debt Collector Pinjol Edit Foto Nasabah Jadi Pornografi Saat Tagih Utang

Pengakuan Debt Collector Pinjol Edit Foto Nasabah Jadi Pornografi Saat Tagih Utang

Megapolitan
Alasan Polisi Jerat 6 Pegawai Pinjol Ilegal di Cengkareng Pakai UU ITE dan Pornografi

Alasan Polisi Jerat 6 Pegawai Pinjol Ilegal di Cengkareng Pakai UU ITE dan Pornografi

Megapolitan
20 Kios Pasar Kayu Jati Rawamangun Terbakar

20 Kios Pasar Kayu Jati Rawamangun Terbakar

Megapolitan
Anies Sebut Tengah Cari Skema Dana Sarana dan Prasarana LRT Fase 2A

Anies Sebut Tengah Cari Skema Dana Sarana dan Prasarana LRT Fase 2A

Megapolitan
UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 39 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 39 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Hujan Lebat di Bogor, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga

Hujan Lebat di Bogor, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga

Megapolitan
Gagalkan Sejumlah Tawuran, Polisi: Kami Patroli Benar-benar Sampai Pagi

Gagalkan Sejumlah Tawuran, Polisi: Kami Patroli Benar-benar Sampai Pagi

Megapolitan
PPKM Kota Bogor Turun ke Level 2, Bima Arya Bersyukur

PPKM Kota Bogor Turun ke Level 2, Bima Arya Bersyukur

Megapolitan
UPDATE 19 Oktober: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Tangsel, 105 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 19 Oktober: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Tangsel, 105 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Dishub Kota Tangerang: Jumlah Penumpang Angkot Tak Sampai 50 Persen

Dishub Kota Tangerang: Jumlah Penumpang Angkot Tak Sampai 50 Persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.