Pos Polisi Tomang Direnovasi Pascaterbakar dalam Kerusuhan September 2019

Kompas.com - 19/02/2020, 12:02 WIB
Bangunan pos polisi lalu lintas di perempatan Tomang sedang direnovasi, Selasa (19/2/2020) KOMPAS.com/ BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJARBangunan pos polisi lalu lintas di perempatan Tomang sedang direnovasi, Selasa (19/2/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Kerusuhan pada akhir Mei dan September 2019 lalu menyisakan beberapa cerita.

Salah satunya pos polisi di simpang Tomang Raya yang habis dirusak dan dibakar oleh massa.

Setelah kejadian, renovasi mulai dilakukan sejak Januari hingga saat ini masih terus berjalan.

Baca juga: Kompas Gramedia Serah Terima Pos Polisi Palmerah Setelah Selesai Direnovasi

Kasatlantas Satuan Wilayah (Satwil) Jakarta Barat Kompol Hari Admoko menyebut renovasi bangunan meliputi kantor pos polisi, mushala hingga parkir kendaraan beserta toilet umum.

"Ini direnovasi pasca kan waktu itu dibakar waktu bulan Mei ya. Ada mushala dilebarkan dan diberi kubah supaya tahu ini tempat ibadah, karena banyak juga digunakan untuk masyarakat," kata Hari di Pos Polisi Tomang, Selasa (19/2/2020).

Selain ruang kerja, Hari mengatakan renovasi lainnya seperti tempat parkir juga penting dilalukan untuk penuhi kebutuhan masyarakat.

Terlebih saat jam-jam macet, pengendara bisa rehat sejenak di mushala Tomang.

"Mushala di perlebar, apalagi kalau sholat maghrib lumayan banyak di sini," ucap Hari.

Hari menargetkan proses renovasi rampung pada akhir Maret 2020 mendatang.

Al-Quran yang utuh dan tidak terbakar

Ada yang menarik saat pos polisi itu dibakar.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Alat Medis Belum Ada, Pemanfaatan RSU Pakulonan Tangsel untuk Pasien Covid-19 Molor hingga Februari

Alat Medis Belum Ada, Pemanfaatan RSU Pakulonan Tangsel untuk Pasien Covid-19 Molor hingga Februari

Megapolitan
Vaksinasi Tahap Kedua Dimulai Besok, 9.150 Nakes di Kota Bogor Siap Disuntik

Vaksinasi Tahap Kedua Dimulai Besok, 9.150 Nakes di Kota Bogor Siap Disuntik

Megapolitan
Kasus Prostitusi di Sunter, 4 Anak 'Dijual' Rp 20 Juta

Kasus Prostitusi di Sunter, 4 Anak "Dijual" Rp 20 Juta

Megapolitan
Selama PPKM Jilid I, 95 Orang dan 4 Usaha di Kota Tangerang Didenda karena Langgar Prokes

Selama PPKM Jilid I, 95 Orang dan 4 Usaha di Kota Tangerang Didenda karena Langgar Prokes

Megapolitan
Kapolri Sebut Polantas Tak Lagi Menilang, Warga: Tilang Elektronik Lebih Menakutkan

Kapolri Sebut Polantas Tak Lagi Menilang, Warga: Tilang Elektronik Lebih Menakutkan

Megapolitan
Beda Cara Anies dan Riza Patria Pandang Angka Kematian akibat Covid-19 di Jakarta...

Beda Cara Anies dan Riza Patria Pandang Angka Kematian akibat Covid-19 di Jakarta...

Megapolitan
4 Anak yang Terlibat Prostitusi Digerebek bersama Seorang Pria di Hotel Kawasan Sunter

4 Anak yang Terlibat Prostitusi Digerebek bersama Seorang Pria di Hotel Kawasan Sunter

Megapolitan
Selama Pandemi, 87 Penghuni Apartemen Kalibata City Positif Covid-19

Selama Pandemi, 87 Penghuni Apartemen Kalibata City Positif Covid-19

Megapolitan
Jaksa: Eksepsi Kuasa Hukum John Kei Hanya Didasari Asumsi

Jaksa: Eksepsi Kuasa Hukum John Kei Hanya Didasari Asumsi

Megapolitan
IDI Usul Pasien Covid-19 Gejala Ringan Dirawat di Rumah dengan Pengawasan Dokter

IDI Usul Pasien Covid-19 Gejala Ringan Dirawat di Rumah dengan Pengawasan Dokter

Megapolitan
RSUD Depok Akan Tambah Lagi ICU dan Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 Bulan Depan

RSUD Depok Akan Tambah Lagi ICU dan Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 Bulan Depan

Megapolitan
Soal Banjir Jabodetabek-Punjur, Menteri Sofyan: Banyak Developer Tak Patuhi Standar Pembangunan

Soal Banjir Jabodetabek-Punjur, Menteri Sofyan: Banyak Developer Tak Patuhi Standar Pembangunan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Larang Kafe dan Restoran Gelar Live Music karena Bisa Timbulkan Kerumunan

Pemkot Bekasi Larang Kafe dan Restoran Gelar Live Music karena Bisa Timbulkan Kerumunan

Megapolitan
Alat PCR Kembali Berfungsi, Labkesda Tangsel Kurangi Jumlah Pemeriksaan Sampel Terkait Covid-19

Alat PCR Kembali Berfungsi, Labkesda Tangsel Kurangi Jumlah Pemeriksaan Sampel Terkait Covid-19

Megapolitan
Teruntuk Presiden Jokowi, Ini Suara Penyintas Covid-19 soal Klaim Pandemi Terkendali

Teruntuk Presiden Jokowi, Ini Suara Penyintas Covid-19 soal Klaim Pandemi Terkendali

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X