35 Karyawan di Bekasi Diduga Keracunan Makanan Usai Makan Nasi Katering

Kompas.com - 19/02/2020, 13:32 WIB
Ilustrasi keracunan makanan ShutterstockIlustrasi keracunan makanan
Penulis Cynthia Lova
|

BEKASI, KOMPAS.com - Sebanyak 35 orang karyawan PT JFE Steel Galvanizing mengalami sakit diare, pusing, hingga mual lantaran diduga keracunan makanan pada Senin (17/2/2020) kemarin.

Kassubag Humas Polres Metro Bekasi Kompol Sunardi mengatakan 35 orang yang keracunan itu dirawat di Rumah Sakit Graha MM 2100.

Dari 35 orang tersebut, saat ini masih ada 11 orang karyawan yang dirawat di rumah sakit.

"Iya kejadian itu benar diduga keracunan makanan katering rumahnya," ujar Sunardi saat dikonfirmasi.

Baca juga: Kapan Harus ke Dokter Saat Keracunan Makanan?

Sunardi mengatakan, awalnya para korban ikut makan siang bersama 205 karyawan lain di kantor menggunakan katering milik sebuah perusahaan berinsial PT ABP. 

"Ada empat menu saat itu yang disajikan, ada menu A berisi daging lada hitam, menu B berisi kembung pesmol, menu C berisi ketoprak, menu pendamping berisi risol, sop sayur dan mie goreng," ucap dia.

Menurut Sunardi, biasanya pihak kateriang selalu mengambil sampel terlebih dulu sebelum makanan disajikan. 

Baca juga: Waspadai, Gejala dan Faktor Risiko Keracunan Makanan

Namun, ia enggan menjelaskan apakah prosedur itu dilakukan pada saat peristiwa keracunan yang menimpa para karyawan terjadi. 

Ia mengatakan, saat ini sampel makanan katering yang diduga menjadi penyebab keracunan karyawan PT JFR tengah diuji laboratorium.

"Sampel kotoran dari karyawan itu pun juga sudah diserahkan ke laboratorium untuk diperiksa," kata dia.

Saat ini polisi juga masih menyelidiki kasus tersebut.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER JABODETABEK] Fakta Terbaru Tabrakan di Karawaci | Lippo Plaza Mampang Diubah Jadi RS Covid-19

[POPULER JABODETABEK] Fakta Terbaru Tabrakan di Karawaci | Lippo Plaza Mampang Diubah Jadi RS Covid-19

Megapolitan
144 Jemaah yang Diisolasi di Masjid di Kebon Jeruk Tak Ada yang Bergejala Covid-19

144 Jemaah yang Diisolasi di Masjid di Kebon Jeruk Tak Ada yang Bergejala Covid-19

Megapolitan
BPTJ Minta Pembatasan Akses Transportasi Umum di Jabodetabek, Polisi Tunggu Keputusan Pemerintah Pusat

BPTJ Minta Pembatasan Akses Transportasi Umum di Jabodetabek, Polisi Tunggu Keputusan Pemerintah Pusat

Megapolitan
BMKG: Bekasi dan Depok Hujan Ringan Siang hingga Sore Nanti

BMKG: Bekasi dan Depok Hujan Ringan Siang hingga Sore Nanti

Megapolitan
Gelar Resepsi Pernikahan di Tengah Pandemi Covid-19, Kapolsek Kembangan Dicopot

Gelar Resepsi Pernikahan di Tengah Pandemi Covid-19, Kapolsek Kembangan Dicopot

Megapolitan
Bandara Soekarno-Hatta Berlakukan Larangan Kedatangan WNA

Bandara Soekarno-Hatta Berlakukan Larangan Kedatangan WNA

Megapolitan
Belum Berstatus PSBB, DKI Belum Setop Transportasi Keluar-Masuk Jakarta

Belum Berstatus PSBB, DKI Belum Setop Transportasi Keluar-Masuk Jakarta

Megapolitan
Kisah Pramugara Berjuang di Tengah Pandemi Covid-19...

Kisah Pramugara Berjuang di Tengah Pandemi Covid-19...

Megapolitan
Abaikan Imbauan Tetap di Rumah, Dua Kelompok Tawuran di Tebet

Abaikan Imbauan Tetap di Rumah, Dua Kelompok Tawuran di Tebet

Megapolitan
Kemenhub: Pemda Dapat Batasi Transportasi Publik Setelah Berstatus PSBB

Kemenhub: Pemda Dapat Batasi Transportasi Publik Setelah Berstatus PSBB

Megapolitan
Peneliti Gabungan IPB dan UI Temukan Senyawa Antivirus Corona

Peneliti Gabungan IPB dan UI Temukan Senyawa Antivirus Corona

Megapolitan
Wakil Wali Kota: Kondisi PNS Kota Bekasi yang Terinfeksi Covid-19 Sudah Membaik

Wakil Wali Kota: Kondisi PNS Kota Bekasi yang Terinfeksi Covid-19 Sudah Membaik

Megapolitan
Sembilan Rumah di Rawa Badak Selatan Terbakar, Diduga akibat Korsleting Listrik

Sembilan Rumah di Rawa Badak Selatan Terbakar, Diduga akibat Korsleting Listrik

Megapolitan
Pria Ditangkap karena Mencuri Saat Kebakaran di Rawa Badak Selatan

Pria Ditangkap karena Mencuri Saat Kebakaran di Rawa Badak Selatan

Megapolitan
Penumpang Menurun, PT KAI Kurangi Perjalanan Kereta

Penumpang Menurun, PT KAI Kurangi Perjalanan Kereta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X