Trauma, Korban Pelemparan Batu Mengaku Kapok Naik KRL

Kompas.com - 19/02/2020, 18:19 WIB
Tasrudin Muzakir, warga Pamulang, Tangerang Selatan menjadi salah satu dari tiga korban pelemparan batu saat menaiki kereta rel listrik jurusan (KRL) jurusan Parung Panjang, Selasa (18/2/2020) malam.   Akibat kejadian tersebut membuat pelipis bagian kanannya mengalami luka sobek. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiTasrudin Muzakir, warga Pamulang, Tangerang Selatan menjadi salah satu dari tiga korban pelemparan batu saat menaiki kereta rel listrik jurusan (KRL) jurusan Parung Panjang, Selasa (18/2/2020) malam. Akibat kejadian tersebut membuat pelipis bagian kanannya mengalami luka sobek.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Tasrudin Muzakir, warga Pamulang, Tangerang Selatan menjadi salah satu dari tiga korban pelemparan batu saat menaiki kereta rel listrik jurusan ( KRL) jurusan Parung Panjang, Selasa (18/2/2020) malam.

Akibat insiden tersebut, Tasrudin memilih untuk tidak kembali menaiki KRL untuk bepergian. Ia mengaku trauma.

"Dari kejadian ini udah nggak mau lagi naik kereta, kapok," kata Tasrudin saat ditemui di salah satu rumah sakit di kawasan Bintaro, Pondok Aren, Tangerang Selatan, Rabu (19/2/2020).

Baca juga: Tiga Penumpang KRL Jadi Korban Pelemparan Batu

Saat kejadian, Tasrudin baru saja pulang dari kawasan Bekasi yang kemudian transit di Tanah Abang sebelum akhirnya menuju Stasiun Sudimara dengan tujuan akhir Parung Panjang.

"Saya baru pertama kali naik kereta. Baru kali naik kena musibah terkena timpukan batu," katanya.

Akibat kejadian tersebut, pelipis bagian kanan Tasrudin mengalami luka sobek hingga harus dijahit lima jahitan.

Tasrudin menceritakan, saat KRL berada di perlintasan antara Stasiun Kebayoran–Stasiun Palmerah, tiba-tiba kaca kereta pecah sebelum akhirnya terlihat sebuah batu yang menggelinding.

"Saya kan duduk di paling belakang, dekat dengan sambungan gerbong. Yang pecah itu bukan kaca yang dekat saya, justru yang di depan saya, langsung kena mata saya," katanya.

Baca juga: Pelipis Kanan Warga Tangsel Ini Sobek akibat KRL Dilempari Batu

Kala itu, Tasrudin tak merasakan sakit yang berlebih, hanya saja darah mengalir cukup banyak.

"Saya sebenarnya enggak sakit, cuma darah aja mengalir terus. Akhirnya saya dibawa ke klinik di stasiun Kebayoran Lama, di situ saya nunggu tim medis juga karena sudah pulang, akhirnya tim medis balik lagi dari Serpong," ucapnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengamat Sebut Guru Intoleran di SMA Jaktim Kurang Kompeten dan Tak Tahan Kritik

Pengamat Sebut Guru Intoleran di SMA Jaktim Kurang Kompeten dan Tak Tahan Kritik

Megapolitan
Pasutri Spesialis Ganjal ATM Ditangkap Saat Beraksi di Pondok Aren

Pasutri Spesialis Ganjal ATM Ditangkap Saat Beraksi di Pondok Aren

Megapolitan
Anies: Libur Panjang Memang Menggoda, tapi Covid-19 Masih di Sekitar Kita...

Anies: Libur Panjang Memang Menggoda, tapi Covid-19 Masih di Sekitar Kita...

Megapolitan
Hari Pertama Operasi Zebra 2020 di Jakarta, 3.577 Pelanggar Ditilang

Hari Pertama Operasi Zebra 2020 di Jakarta, 3.577 Pelanggar Ditilang

Megapolitan
Banjir di Perumahan Kota Bekasi Surut Pagi Ini, Warga Mulai Bersih-bersih

Banjir di Perumahan Kota Bekasi Surut Pagi Ini, Warga Mulai Bersih-bersih

Megapolitan
Viral Percakapan Rasial Guru SMA di Jaktim, Disdik Diminta Data Pengajar Intoleran

Viral Percakapan Rasial Guru SMA di Jaktim, Disdik Diminta Data Pengajar Intoleran

Megapolitan
Sehari Pelaksanaan Operasi Zebra, Satlantas Jakpus Tindak 354 Pelanggar

Sehari Pelaksanaan Operasi Zebra, Satlantas Jakpus Tindak 354 Pelanggar

Megapolitan
Wali Kota Jakbar Minta Camat Siagakan Posko Banjir dan Tempat Pengungsian

Wali Kota Jakbar Minta Camat Siagakan Posko Banjir dan Tempat Pengungsian

Megapolitan
203 Kendaraan Ditilang pada Hari Pertama Operasi Zebra di Jakbar

203 Kendaraan Ditilang pada Hari Pertama Operasi Zebra di Jakbar

Megapolitan
Pengendara Brio yang Terobos Palang Tol Jakasampurna Bekasi Akhirnya Kena Tilang

Pengendara Brio yang Terobos Palang Tol Jakasampurna Bekasi Akhirnya Kena Tilang

Megapolitan
Tak Langsung Tilang, Polisi Lebih Banyak Beri Teguran Saat Operasi Zebra

Tak Langsung Tilang, Polisi Lebih Banyak Beri Teguran Saat Operasi Zebra

Megapolitan
Wali Kota Minta Kejelasan soal Jatah Vaksin Covid-19 untuk Tangerang

Wali Kota Minta Kejelasan soal Jatah Vaksin Covid-19 untuk Tangerang

Megapolitan
Terobos Palang Tol Jakasampurna Bekasi, Pengendara Beralasan Lupa Bawa E-toll

Terobos Palang Tol Jakasampurna Bekasi, Pengendara Beralasan Lupa Bawa E-toll

Megapolitan
Pria Asal Sudan Diduga Ingin Bunuh Diri di JPO Tol Jagorawi

Pria Asal Sudan Diduga Ingin Bunuh Diri di JPO Tol Jagorawi

Megapolitan
Sejak Awal Pandemi, Sudah 7.609 Jenazah di Jakarta yang Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Sejak Awal Pandemi, Sudah 7.609 Jenazah di Jakarta yang Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X