Pemprov DKI Sosialisasi ke Warga Terkait Observasi WNI ABK World Dream di Pulau Sebaru

Kompas.com - 24/02/2020, 19:51 WIB
Bupati Kepulauan Seribu, Jakarta, Husein Murad meninjau pulau yang terkena tumpahan minyak mentah Pertamina. ANTARA/HO/pri Bupati Kepulauan Seribu, Jakarta, Husein Murad meninjau pulau yang terkena tumpahan minyak mentah Pertamina.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Kepulauan Seribu mengumpulkan warga-warga mereka di Pulau Pramuka terkait ditetapkannya Pulau Sebaru sebagai tempat observasi virus corona bagi 188 warga negara Indonesia (WNI) yang menjadi anak buah kapal (ABK)  World Dream.

Bupati Kepulauan Seribu Husein Murad mengatakan, kegiatan itu dilakukan guna memberikan sosialisasi kepada masyarakat terkait observasi itu.

"Saya sekarang ada di Pulau Pramuka, mengumpulkan tokoh-tokoh masyarakat, RT-RW, kami memberikan penjelasan supaya mereka tidak mendapat informasi yang simpang siur," kata Husein saat dihubungi Kompas.com, Senin (24/2/2020).

Baca juga: Pemerintah Evakuasi WNI di Kapal World Dream ke Kepulauan Seribu DKI

Sosialisasi itu dilakukan untuk memberi penjelasan pada masyarakat bahwa 188 warga yang diobservasi di Pulau Sebaru Kecil itu sudah dinyatakan sehat sehingga warga tidak perlu khawatir.

Kegiatan sosialisasi itu dilakukan sebagai bentuk dukungan Pemkab Kepulauan Seribu terhadap kebijakan pemerintah pusat.

"Pemkab memberi penjelasan ke warga, tak perlu khawatir berlebihan. Karena ini kan penanganan oleh instansi tingkat pusat, sudah lebih termonitor dengan baik," ujar Husein.

Selain hal tersebut, tidak ada hal khusus yang dilakukan Pemkab Kepulauan Seribu terkait observasi.

Semua persiapan terkait observasi selama 14 hari sudah dilaksanakan oleh pemerintah pusat.

Adapun 188 WNI tersebut akan tiba di Pulau Sebaru pada tanggal 28 Februari 2020 nanti.

Baca juga: 188 WNI di Kapal World Dream Akan Dijemput dengan KRI Soeharso

Mereka akan dibawa lebih dulu menggunakan Kapal World Dream dan akan diserahterimakan ke Pemerintah Indonesia di Selat Durian, Riau.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ancol Siapkan Pengibaran Bendera Merah Putih di Dalam Air

Ancol Siapkan Pengibaran Bendera Merah Putih di Dalam Air

Megapolitan
Penusuk Pria hingga Tewas di Warnet Duren Sawit Ditangkap

Penusuk Pria hingga Tewas di Warnet Duren Sawit Ditangkap

Megapolitan
UPDATE 15 Agustus Depok: 47 Kasus Baru Covid-19, Penambahan Tertinggi Selama Pandemi

UPDATE 15 Agustus Depok: 47 Kasus Baru Covid-19, Penambahan Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
Cegah Kembali Kasus Covid-19, Mal AEON BSD Antar Jemput Karyawan hingga Rapid Test Berkala

Cegah Kembali Kasus Covid-19, Mal AEON BSD Antar Jemput Karyawan hingga Rapid Test Berkala

Megapolitan
UPDATE 15 Agustus: Bertambah 598 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 15 Agustus: Bertambah 598 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Pedagang Kelontong di Bekasi Tewas oleh Perampok, Seorang Bocah Sempat Lihat Pelaku

Pedagang Kelontong di Bekasi Tewas oleh Perampok, Seorang Bocah Sempat Lihat Pelaku

Megapolitan
Buat Gaduh di Pesawat Garuda, Mumtaz Diingatkan Hanum Rais

Buat Gaduh di Pesawat Garuda, Mumtaz Diingatkan Hanum Rais

Megapolitan
Pedagang Kelontong di Bekasi Dibunuh, Uang dan Rokok Dirampas Pelaku

Pedagang Kelontong di Bekasi Dibunuh, Uang dan Rokok Dirampas Pelaku

Megapolitan
Airin Minta ASN di Tangsel Ikut Lomba Tiktok Meriahkan HUT ke-75 RI

Airin Minta ASN di Tangsel Ikut Lomba Tiktok Meriahkan HUT ke-75 RI

Megapolitan
Pegawai Giant Positif Covid-19, Jumlah Pengunjung Margo City Depok Menurun

Pegawai Giant Positif Covid-19, Jumlah Pengunjung Margo City Depok Menurun

Megapolitan
Jasad Pria Ditemukan di Kamar Mandi Rumah di Bekasi, Ada Luka di Leher dan Perut

Jasad Pria Ditemukan di Kamar Mandi Rumah di Bekasi, Ada Luka di Leher dan Perut

Megapolitan
Libur Panjang, 167.414 Kendaraan Tinggalkan Jakarta Jumat Kemarin

Libur Panjang, 167.414 Kendaraan Tinggalkan Jakarta Jumat Kemarin

Megapolitan
Polisi: Ada Saksi yang Sempat Bicara dengan Penembak Pengusaha di Kelapa Gading

Polisi: Ada Saksi yang Sempat Bicara dengan Penembak Pengusaha di Kelapa Gading

Megapolitan
Bocah 5 Tahun Terjepit di Antara Tiang dan Dinding Saat Main Petak Umpet

Bocah 5 Tahun Terjepit di Antara Tiang dan Dinding Saat Main Petak Umpet

Megapolitan
Urai Kepadatan di Tol Jakarta-Cikampek, Contraflow Diberlakukan di Km 47

Urai Kepadatan di Tol Jakarta-Cikampek, Contraflow Diberlakukan di Km 47

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X