Kata Tetangga soal Pemilik Rumah yang Diduga Sumber Radiasi Nuklir

Kompas.com - 24/02/2020, 20:56 WIB
Tim Gegana dengan peralatan lengkap deteksi telah menyisir seluruh perumahan Batan Indah, Kademangan, Setu, Tangerang Selatan, Senin (24/2/2020). Dalam hasil penyisiran, tim gegana menemukan titik yang diduga radiasi nuklir dengan jenis radioaktif caesium 137 di selokan salah satu rumah kawasan Blok M Batan Indah. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiTim Gegana dengan peralatan lengkap deteksi telah menyisir seluruh perumahan Batan Indah, Kademangan, Setu, Tangerang Selatan, Senin (24/2/2020). Dalam hasil penyisiran, tim gegana menemukan titik yang diduga radiasi nuklir dengan jenis radioaktif caesium 137 di selokan salah satu rumah kawasan Blok M Batan Indah.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Tim Gegana, Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) serta Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) telah memberi garis peringatan terhadap salah satu rumah di Batan Indah, Kademangan, Setu, Tangerang Selatan, Senin (24/2/2020) siang.

Salah satu warga setempat, Sudodo (50) mengatakan bahwa pemilik rumah bersangkutan, Suhaedi, diketahui bekerja di Pusat Teknologi Keselamatan dan Metrologi Radiasi (PTKMR) Batan kawasan Pasar Jumat, Lebak Bulus, Cilandak, Jakarta Selatan.

"Beliau masih aktif di Batan yang di Pasar Jumat kalau tidak salah," kata Sudodo saat ditemui di lokasi, Senin.

Baca juga: Penyegelan Rumah di Batan Indah Dipastikan Berkait Penemuan Sumber Radiasi Nuklir

Sudodo menjelaskan, hampir 20 tahun bermukim di sana, pemilik rumah dikenal kerap bersosialisasi dengan tetangganya di perumahan Batan.

"Ya kalau keseharian seperti warga biasa saja. Ngumpul, keluar rumah bersana tetangga lain," ucapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, dengan adanya penemuan radioaktif di rumah tersebut, Sudodo mengaku bahwa dia dan warga sekitar kaget.

Baca juga: Gegana Temukan Area Terpapar Radiasi Nuklir di Selokan Perumahan Batan Indah Tangsel

Terlebih kasus paparan radioaktif yang ada di laham kosong kawasan Perumahan Batan Indah belum selesai.

"Saya kebetulan tidak melihat langsung.Warga enggak ada yang tau tentang penemuan ini radioaktif," ucapnya.

Sebelumnya, Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) memastikan penyegelan rumah Suhaedi setelah ditemukannya sumber radiasi nuklir saat tim Gegana menyiri lokasi.

Sumber radiasi nuklir bukan saja radioaktif caesium-137 (Cs-137), melainkan ada jenis lainnya.

Saat ini Suhaedi dan beberapa anggota keluarganya sedang dimintai keterangan terkait adanya paparan radiasi radioaktif tersebut.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap 4 Tersangka Begal di Bekasi

Polisi Tangkap 4 Tersangka Begal di Bekasi

Megapolitan
UPDATE: Tambah 1.277 Kasus Covid-19 Sehari, Tangsel Catat Angka Penambahan Tertinggi

UPDATE: Tambah 1.277 Kasus Covid-19 Sehari, Tangsel Catat Angka Penambahan Tertinggi

Megapolitan
Warga Jakpus yang Isoman Sendirian di Rumah Diimbau Pindah ke RS

Warga Jakpus yang Isoman Sendirian di Rumah Diimbau Pindah ke RS

Megapolitan
Video Ambulans Diduga Halangi Kendaraan Lain di Pamulang Viral, Polisi Kejar Pelaku

Video Ambulans Diduga Halangi Kendaraan Lain di Pamulang Viral, Polisi Kejar Pelaku

Megapolitan
Kejari Kota Tangerang Bakal Periksa Seluruh Penerima Bansos dari Kemensos

Kejari Kota Tangerang Bakal Periksa Seluruh Penerima Bansos dari Kemensos

Megapolitan
Pengemudi BMW yang Kabur Setelah Isi Bensin Full adalah Remaja Iseng, Kini Sudah Damai

Pengemudi BMW yang Kabur Setelah Isi Bensin Full adalah Remaja Iseng, Kini Sudah Damai

Megapolitan
Giant di Area Depok Tutup Permanen, Pengunjung Tak Tahu dan Masih Berdatangan

Giant di Area Depok Tutup Permanen, Pengunjung Tak Tahu dan Masih Berdatangan

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Anak Usia 12-17 di Tangsel Baru Capai 13 Persen dari Target

Vaksinasi Covid-19 Anak Usia 12-17 di Tangsel Baru Capai 13 Persen dari Target

Megapolitan
Diduga Tersengat Listrik, Pria Tewas di Menara Telekomunikasi di Taman Sari

Diduga Tersengat Listrik, Pria Tewas di Menara Telekomunikasi di Taman Sari

Megapolitan
Bansos Tunai 99.450 Keluarga Telat Cair karena Data Kemensos, Anies Langsung Surati Risma

Bansos Tunai 99.450 Keluarga Telat Cair karena Data Kemensos, Anies Langsung Surati Risma

Megapolitan
Pasien Isoman di Kota Tangerang Diimbau Manfaatkan Isolasi Terpusat

Pasien Isoman di Kota Tangerang Diimbau Manfaatkan Isolasi Terpusat

Megapolitan
Update 30 Juli: Tambah 3.454 Kasus Covid-19 di Jakarta, 7.812 Orang Masih Berjuang Sembuh

Update 30 Juli: Tambah 3.454 Kasus Covid-19 di Jakarta, 7.812 Orang Masih Berjuang Sembuh

Megapolitan
55.346 Warga Jakarta Pusat Dapat Bansos Beras 10 Kg

55.346 Warga Jakarta Pusat Dapat Bansos Beras 10 Kg

Megapolitan
Influencer Diminta Jaga Perasaan Nakes dan Tak Buat Gaduh Soal Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga

Influencer Diminta Jaga Perasaan Nakes dan Tak Buat Gaduh Soal Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga

Megapolitan
Modus Penimbunan Obat Penanganan Covid-19 oleh PT ASA, BPOM Pun Dibohongi

Modus Penimbunan Obat Penanganan Covid-19 oleh PT ASA, BPOM Pun Dibohongi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X