Isak Tangis Sambut Kedatangan Jasad Anak yang Hanyut di Pondok Maharta

Kompas.com - 26/02/2020, 12:14 WIB
Suasana rumah Desta di Jalan Pondok Kacang Raya, Pondok Aren, Tangerang Selatan, Rabu (26/2/2020). Desta merupakan salah satu dari dua korban hanyut terseret arus saat berenang ditengah banjir di kali Perumahan Pondok Maharta, Pondok Aren, Tangsel. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiSuasana rumah Desta di Jalan Pondok Kacang Raya, Pondok Aren, Tangerang Selatan, Rabu (26/2/2020). Desta merupakan salah satu dari dua korban hanyut terseret arus saat berenang ditengah banjir di kali Perumahan Pondok Maharta, Pondok Aren, Tangsel.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Suasana duka menyelimuti rumah Desta, salah satu korban hanyut terseret arus saat berenang bersama tiga rekannya di tengah banjir kawasan Pondok Maharta, Pondok Kacang Timur, Pondok Aren, Tangerang Selatan.

Isak tangis orangtua korban, Sunarno dan Atun serta kerabat terus terdengar saat jasad korban tiba di rumah kontrakan Jalan Pondok Kacang Raya, Pondok Aren, Rabu (26/2/2020).

Jeritan histeris terdengar saat jenazah korban yang terbungkus plastik hitam bertulis Basarnas diturunkan dari mobil ambulans.

Baca juga: Satu Anak yang Terseret Arus Saat Berenang di Kali Ditemukan Tewas

Paman Korban, Adi masih tak kuasa menahan kesedihan pascakehilangan keponakan dengan kejadian yang mengenaskan.

"Saya masih nggak menyangka adanya kejadian ini. Sebelum kejadian sudah sering diingetin jangan main di kali," ujar Adi di lokasi.

Rasa kehilangan seakan terus membayangi Adi jika harus mengingat sosok keponakan selama ini yang dikenal aktif dan baik.

Bahkan, saat musibah banjir datang di lokasi yang hanya berjarak beberapa meter dari rumah, keluarga tak yakin kalau korban akan mendekatinya.

Baca juga: Bocah di Bekasi Tewas Tenggelam Saat Bermain di Selokan Saat Banjir

"Dia anaknya rajin dan baik. Kemarin itu aja pas kejadian dia lagi puasa rajab. Makanya kita keluarga nggak nyangka juga, dia bilang gak pernah main di kali, tapi kemarin dia bilang mau nyerok ikan," ucapnya.

Seiring menundukan kepalanya, Adi seolah tak terima tentang kronologi kejadian hanyutnya korban terseret arus yang masih simpang siur.

Adi membantah kalau saat kejadian, korban bersama teman-temannya sedang membuat video melalui aplikasi hiburan yang saat ini ramai beredar.

"Bukan mau bikin tiktok, tapi memang mereka pada berenang. Sebenarnya memang si Desta ini bisa berenang karena di kampung sering berenang, cuma di sini kondisi arusnya deras," ucapnya.

Kini, keceriaan korban hanya dapat dikenang. Pakian yang biasa digunakan berganti dengan kain kafan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sampah Membentang di Samping Pintu Tol JORR Kota Bekasi, Warga Keluhkan Bau Tak Sedap

Sampah Membentang di Samping Pintu Tol JORR Kota Bekasi, Warga Keluhkan Bau Tak Sedap

Megapolitan
Tenaga Kesehatan di Kota Tangerang Akan Divaksinasi Mulai Minggu

Tenaga Kesehatan di Kota Tangerang Akan Divaksinasi Mulai Minggu

Megapolitan
Kasudin Dukcapil Jakpus Meninggal Dunia, DIketahui Positif Covid-19

Kasudin Dukcapil Jakpus Meninggal Dunia, DIketahui Positif Covid-19

Megapolitan
UPDATE: Bertambah 181, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Mencapai 4.790

UPDATE: Bertambah 181, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Mencapai 4.790

Megapolitan
Korban Kebakaran di Cideng Mengungsi, Semuanya Diminta Jalani Rapid Test

Korban Kebakaran di Cideng Mengungsi, Semuanya Diminta Jalani Rapid Test

Megapolitan
Satpol PP Bubarkan Remaja Berseragam SMA yang Berkerumun di Stadion Patriot Bekasi

Satpol PP Bubarkan Remaja Berseragam SMA yang Berkerumun di Stadion Patriot Bekasi

Megapolitan
Sebuah Mobil Terbakar di Depan Pasar Patra, Api Dipicu Korsleting AC

Sebuah Mobil Terbakar di Depan Pasar Patra, Api Dipicu Korsleting AC

Megapolitan
Alat Tes PCR Rusak, Pemkot Tangsel Masih Tunggu Bantuan Pusat

Alat Tes PCR Rusak, Pemkot Tangsel Masih Tunggu Bantuan Pusat

Megapolitan
4 Upaya Tangsel Atasi Ruang ICU Pasien Covid-19 yang Terisi Penuh

4 Upaya Tangsel Atasi Ruang ICU Pasien Covid-19 yang Terisi Penuh

Megapolitan
Airin: PPKM Masih Diperlukan untuk Tekan Covid-19

Airin: PPKM Masih Diperlukan untuk Tekan Covid-19

Megapolitan
50 Persen Warteg di Jabodetabek Terancam Gulung Tikar Tahun Ini

50 Persen Warteg di Jabodetabek Terancam Gulung Tikar Tahun Ini

Megapolitan
Pria Ini Malah Curi Sepeda Motor Orang yang Tawari Dia Pekerjaan

Pria Ini Malah Curi Sepeda Motor Orang yang Tawari Dia Pekerjaan

Megapolitan
Pedagang Daging Sapi di Pasar Kranji Kembali Berjualan, Harga Dipatok Rp 125.000 Per Kg

Pedagang Daging Sapi di Pasar Kranji Kembali Berjualan, Harga Dipatok Rp 125.000 Per Kg

Megapolitan
Wagub DKI : Krisis Lahan Pemakaman Bukan Hanya Terjadi di Jakarta

Wagub DKI : Krisis Lahan Pemakaman Bukan Hanya Terjadi di Jakarta

Megapolitan
Bertambah 2, Ini Daftar 49 Korban Sriwijaya Air SJ 182 yang Sudah Teridentifikasi

Bertambah 2, Ini Daftar 49 Korban Sriwijaya Air SJ 182 yang Sudah Teridentifikasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X