Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tangerang Waspada Corona, Instruksi Hidup hingga Panggil Pengelola Pabrik

Kompas.com - 04/03/2020, 06:55 WIB
Singgih Wiryono,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

 

TANGERANG, KOMPAS.com - Menjadi Kota yang paling dekat dengan wilayah Bandara Soekarno-Hatta sebagai tidak menjadikan Kota Tangerang menjadi wilayah yang pertama terjangkit virus corona.

Virus yang berasal dari Kota Wuhan, China, justru merebak di Kota Depok, yang cukup jauh dari keberadaan pintu gerbang Indonesia jalur penerbangan.

Namun demikian, bukan tidak ada kewaspadaan terhadap virus corona. Setidaknya ada 20 warga Kota Tangerang yang sedang dipantau kesehatannya karena baru saja bepergian dari negara terjangkit.

Baca juga: Wali Kota Arief: Tangerang Masih Negatif Corona

Seperti apa usaha Pemkot Tangerang mewaspadai penyebaran virus dengan nama Covid-19 tersebut? Berikut beberapa kebijakan Wali Kota Tangerang terhadap pencegahan penularan virus Corona.

Instruksikan PHBS di lingkungan sekolah

Wali Kota Tangerang Arief Wismansyah mengumpulkan setiap kepala sekolah di wilayah Kota Tangerang untuk cepat tanggap memberikan edukasi pola hidup bersih dan sehat (PHBS).

Hal ini dilakukan terkait virus corona yang sudah masuk ke Indonesia.

"Saya mempersiapkan instruksi Wali Kota untuk seluruh OPD dan Dinas Pendidikan akan menginstruksikan seluruh kepala sekolah yang nantinya mensosialisasikan ke seluruh murid untuk melaksanakan PHBS," kata Arief saat ditemui Kompas.com di Dinas Kesehatan Kota Tangerang, Selasa (3/3/2020).

Baca juga: Cegah Corona, Sekolah di Tangerang Wajib Terapkan Pola Hidup Bersih dan Sehat

Arief mengatakan, dengan melakukan sosialisasi PHBS, kemungkinan untuk terinfeksi virus corona bisa diminimalisir.

Gerakan PHBS tersebut, lanjut Arief, sebagai upaya Pemkot Tangerang mencegah dan melindungi warganya dari virus yang diberi nama Covid-19 itu.

"Solusinya hanya bisa dilakukan dengan PHBS untik mengantisipasi dan juga peningkatan sistem imun masyarakat," kata Arief.

Panggil pengelola pabrik dan perusahaan

Selain memberikan instruksi ke sekolah-sekolah, Pemkot Tangerang juga memanggil pengelola pabrik dan perusahaan di wilayah Kota Tangerang.

Arief R Wismansyah meminta Dinas Ketenagakerjaan Kota Tangerang untuk mengumpulkan pengelola pabrik yang berdiri di wilayah Kota Tangerang.

Arief mengatakan, pengumpulan pengelola pabrik tersebut berkaitan dengan sosialisasi pencegahan virus Corona melalui Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS).

"(Pengelola) pabrik dikumpulkan oleh Disnaker akan disosialisasikan (PHBS)," kata dia.

Baca juga: Merespons Virus Corona, Pemkot Tangerang Kumpulkan Pengelola Pabrik

Menurut Arief, langkah tersebut diambil untuk mencegah penularan virus Covid-19 secara dini.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ketika Pejabat Dishub DKI Ketahuan Pakai Mobil Dinas ke Puncak Gara-gara Buang Sampah Sembarangan...

Ketika Pejabat Dishub DKI Ketahuan Pakai Mobil Dinas ke Puncak Gara-gara Buang Sampah Sembarangan...

Megapolitan
Purnawirawan TNI Asep Adang Laporkan Pengemudi Fortuner yang Pakai Pelat Mobil Dinasnya

Purnawirawan TNI Asep Adang Laporkan Pengemudi Fortuner yang Pakai Pelat Mobil Dinasnya

Megapolitan
Cerita Pemudik Habiskan Rp 164.000 dari Palembang ke Yogyakarta, Sempat Jadi Penumpang Ilegal dan Dibawa Sekuriti

Cerita Pemudik Habiskan Rp 164.000 dari Palembang ke Yogyakarta, Sempat Jadi Penumpang Ilegal dan Dibawa Sekuriti

Megapolitan
Kesedihan Yunda Lewatkan Momen Lebaran di Tanah Perantauan Tanpa Orangtua, Baru Bisa Mudik H+6

Kesedihan Yunda Lewatkan Momen Lebaran di Tanah Perantauan Tanpa Orangtua, Baru Bisa Mudik H+6

Megapolitan
Puas Mudik Naik Kereta, Pemudik Soroti Mudahnya 'Reschedule' Jadwal Keberangkatan

Puas Mudik Naik Kereta, Pemudik Soroti Mudahnya "Reschedule" Jadwal Keberangkatan

Megapolitan
Razia Usai Libur Lebaran, Dinsos Jaksel Jaring Seorang Gelandangan

Razia Usai Libur Lebaran, Dinsos Jaksel Jaring Seorang Gelandangan

Megapolitan
Cara Reschedule Tiket Kereta Cepat Whoosh Secara Online

Cara Reschedule Tiket Kereta Cepat Whoosh Secara Online

Megapolitan
Rute Mikrotrans JAK90 Tanjung Priok-Rusun Kemayoran

Rute Mikrotrans JAK90 Tanjung Priok-Rusun Kemayoran

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Rabu 17 April 2024 dan Besok: Pagi ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Rabu 17 April 2024 dan Besok: Pagi ini Cerah Berawan

Megapolitan
Daftar Rute Transjakarta yang Terintegrasi dengan MRT

Daftar Rute Transjakarta yang Terintegrasi dengan MRT

Megapolitan
Seorang Pria Tanpa Identitas Tewas Tertabrak Mobil di Tengah Tol Dalam Kota

Seorang Pria Tanpa Identitas Tewas Tertabrak Mobil di Tengah Tol Dalam Kota

Megapolitan
Bakal Cagub Independen Mulai Konsultasi Pendaftaran ke KPU DKI, Salah Satunya Dharma Pongrekun

Bakal Cagub Independen Mulai Konsultasi Pendaftaran ke KPU DKI, Salah Satunya Dharma Pongrekun

Megapolitan
Kondisi Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran Usai Disatroni Maling: Jendela dan Pintu Rusak serta Ada Jejak Kaki

Kondisi Rumah Pemenangan Prabowo-Gibran Usai Disatroni Maling: Jendela dan Pintu Rusak serta Ada Jejak Kaki

Megapolitan
Wanita di Jaksel Diduga Tenggak Cairan Pembersih Lantai Sebelum Gantung Diri Sambil Live Instagram

Wanita di Jaksel Diduga Tenggak Cairan Pembersih Lantai Sebelum Gantung Diri Sambil Live Instagram

Megapolitan
Diterpa Hujan, Atap Rumah Warga di Depok Ambruk

Diterpa Hujan, Atap Rumah Warga di Depok Ambruk

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com