Hendak Kejar Layangan, Pelajar di Bekasi Tertabrak Kereta

Kompas.com - 04/03/2020, 10:01 WIB
Ilustrasi STOCKVAULT.netIlustrasi
Penulis Cynthia Lova
|

BEKASI, KOMPAS.com - Seorang pelajar berinisial BF meninggal dunia lantaran terserempet keretadi pelintasan kereta di Kampung Rawa Bebek RT 002 RW 010, Kota Baru, Bekasi Barat. Saat itu BF sedang mengejar layangan putus.

"Iya benar ada kejadian itu pada Senin (2/2/2020), anaknya sudah meninggal di tempat lokasi," ujar Kasubag Humas Polres Kota Bekasi, Kompol Erna Ruswing, Rabu (4/3/2020).

Erna mengatakan, awalnya BF asyik bermain layangan di kawasan Kampung Rawa Bebek.

Baca juga: Cerita di Balik Nenek Tewas Tertabrak Kereta di Tasikmalaya, Kehabisan Ongkos hingga Pulang Berjalan Kaki

Namun, saat layangan itu putus, dia langsung mengejarnya ke arah perlintasan kereta.

"Secara bersamaan melintaslah kereta dengan nomor kereta api 1402 jurusan Jakarta-Bekasi sehingga mengenai korban," kata Erna.

Karena tertabrak kereta itu, BF mengalami luka berat hingga meninggal dunia. Jenazah BF langsung dibawa ke RSUD untuk diidentifikasi.

Baca juga: Kejar Layangan Putus, Anak Umur 7 Tahun Tewas Masuk Sumur

"Saat ini telah dibawa ke rumah dan disemayamkan," ucap Erna.

Oleh karena itu, ia mengimbau agar para orangtua mengawasi anaknya ketika sedang bermain di luar rumah.

"Bagi orangtua yang punya anak kecil kalau si anak sedang main diawasi terus. Jangan terlalu jauh mainnya hingga akhirnya membahayakan dirinya sendiri," tutur Erna.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rapid Test di Petamburan yang Sepi Peminat, Warga Diduga Takut, Kabur Setelah Dinyatakan Reaktif

Rapid Test di Petamburan yang Sepi Peminat, Warga Diduga Takut, Kabur Setelah Dinyatakan Reaktif

Megapolitan
Dugaan Pungli Bansos di Muara Angke, Warga Dimintai Rp 20.000, Ketua RT Terancam Dipecat...

Dugaan Pungli Bansos di Muara Angke, Warga Dimintai Rp 20.000, Ketua RT Terancam Dipecat...

Megapolitan
Dudung Abdurachman, Loper Koran Jadi Jenderal

Dudung Abdurachman, Loper Koran Jadi Jenderal

Megapolitan
UPDATE 24 November: Naik Terus, Jumlah Pasien Covid-19 di Depok 1.823 Orang

UPDATE 24 November: Naik Terus, Jumlah Pasien Covid-19 di Depok 1.823 Orang

Megapolitan
UPDATE 24 November: Bertambah 20 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel, Totalnya Kini 2.400

UPDATE 24 November: Bertambah 20 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel, Totalnya Kini 2.400

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Besar Jabodetabek Hujan Hari Ini

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Besar Jabodetabek Hujan Hari Ini

Megapolitan
Perkantoran Disebut Lokasi Rawan Pelanggaran Prokes

Perkantoran Disebut Lokasi Rawan Pelanggaran Prokes

Megapolitan
Anies: Rasio Tracing Covid-19 di Jakarta 1:12

Anies: Rasio Tracing Covid-19 di Jakarta 1:12

Megapolitan
Agustinus Panjat Tower Baliho Lagi, Polisi Sebut Itu Upaya Cari Sensasi

Agustinus Panjat Tower Baliho Lagi, Polisi Sebut Itu Upaya Cari Sensasi

Megapolitan
1 Camat dan 1 Kepala Dinas di Kota Bogor Positif Covid-19

1 Camat dan 1 Kepala Dinas di Kota Bogor Positif Covid-19

Megapolitan
Update 24 November: 273 Pasien Positif Covid-19 di Kota Tangerang Masih Dirawat

Update 24 November: 273 Pasien Positif Covid-19 di Kota Tangerang Masih Dirawat

Megapolitan
Anies: Pengerukan Waduk Pondok Ranggon Capai 80 Persen

Anies: Pengerukan Waduk Pondok Ranggon Capai 80 Persen

Megapolitan
Simpan Rp 800 Juta Uang Palsu Siap Edar, 2 Lansia Ditangkap

Simpan Rp 800 Juta Uang Palsu Siap Edar, 2 Lansia Ditangkap

Megapolitan
Satpol PP Jakbar Kumpulkan Rp 1,5 Miliar Denda dari Pelanggar Prokes

Satpol PP Jakbar Kumpulkan Rp 1,5 Miliar Denda dari Pelanggar Prokes

Megapolitan
Warga Tak Kooperatif, Polisi Sulit Cari Pelaku Tawuran di Johar Baru

Warga Tak Kooperatif, Polisi Sulit Cari Pelaku Tawuran di Johar Baru

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X