Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hadapi Corona, Wali Kota Jakbar Imbau Stop Panic Buying

Kompas.com - 04/03/2020, 10:34 WIB
Bonfilio Mahendra Wahanaputra Ladjar,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Adanya kasus paparan virus corona atau Covid-19 di sebagian wilayah Indonesia membuat masyarakat merespons dengan berbagai cara.

Ada yang mencari masker dalam jumlah banyak untuk menghindari terjangkit virus hingga membeli barang kebutuhan pokok di beberapa supermarket. Mereka melakukan aksi borong belanja kebutuhan atau panic buying.

Mengetahui hal tersebut, Pemerintah Kota Administrasi Jakarta Barat tidak tinggal diam.

Wali Kota Jakarta Barat Rustam Effendi langsung memberikan imbauan dan intruksi kepada Unit Perangkat Kerja Daerah (UKPD) serta masyarakat. Berikut poinnya:

Wali Kota minta warga jangan panik, stok makanan cukup

Rustam meminta warga tidak perlu memborong bahan pangan. Pemkot Jakbar menjamin pasokan bahan pangan tidak akan terputus baik di wilayah pasar atau supermarket.

Baca juga: Masyarakat Diminta Tak Panic Buying akibat Wabah Virus Corona

"Katanya ada borong makanan di satu lokasi Jakarta Barat. Tapi saya enggak tahu di mana, ini saya lagi minta lurah cek di mana itu kejadiannya. Saya sampaikan kepada masyarakat bahwa bahan pokok makanan dan pasokan terjamin. Jadi tidak usah panik," kata Rustam di Kantor Wali Kota Jakarta Barat, Selasa (3/3/2020).

UKPD turun ke lapangan pantau kondisi pasar

Rustam juga mengimbau kepada Satuan/Unit Kerja Perangkat Daerah agar melakukan sosialisasi kepada masyarakat agar tidak memborong di supermarket.

"Kemudian sosialisasi ke masyarakat, jadi masyarakat tidak perlu panik dan borong bahan makanan," kata Rustam.

Baca juga: Wali Kota Jakbar: Pasokan Bahan Pangan Terjamin, Tidak Usah Borong

Selain melakukan sosialisasi kepada masyarakat, Rustam juga mengajak seluruh UKPD terjun untuk meninjau harga dan stok di lapangan.

Mulai dari tingkat kelurahan sampai ke kecamatan.

"Saya minta lurah ikut pantau kita antisipasi agar masyarakat tidak lakukan hal itu (panic buying)," ucap Rustam.

Imbau jangan pergi ke tempat terjangkit

Rustam yang juga mantan Wali Kota Jakarta Utara juga memberi peringatan bagi masyarakat untuk mencegah berpergian ke tempat yang terjangkit virus Corona.

"Jangn pergi ke tempat-tempat terjangkit. Berarti kita harus waspada semua maka kita lindungi diri kita dulu sekatang dan jangan pergi ke tempat-tempat terjangkit," ucap Rustam.

Dinkes Jakbar bentuk Tim Gerak Cepat

Kepala Suku Dinas Kesehatan Jakarta Barat Kristi Wathini sudah membentuk Tim Gerak Cepat (TGC) guna menanggulangi virus corona atau Covid-19.

Pembentukan TGC sesuai dengan intruksi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan No 16 tahun 2020. Tujuan TGC sendiri untuk memeriksa orang yang terindikasi terkena virus corona.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Viral Pemuda Curi Pembatas Jalan di Kawasan Ragunan

Viral Pemuda Curi Pembatas Jalan di Kawasan Ragunan

Megapolitan
Damkar Jaktim Tangkap Ular Sanca Sepanjang 3 Meter yang Sembunyi di Paralon

Damkar Jaktim Tangkap Ular Sanca Sepanjang 3 Meter yang Sembunyi di Paralon

Megapolitan
Menjajal Wahana Rumah Hantu Baru di Kota Tua, Konsepnya Gudang Zaman Belanda...

Menjajal Wahana Rumah Hantu Baru di Kota Tua, Konsepnya Gudang Zaman Belanda...

Megapolitan
Besok Puslabfor Olah TKP di Toko Saudara Frame, Polisi Sedot Air yang Menggenang di “Basement”

Besok Puslabfor Olah TKP di Toko Saudara Frame, Polisi Sedot Air yang Menggenang di “Basement”

Megapolitan
Wanita yang Ditemukan Tewas di Ruko Kelapa Gading Sempat Mengeluh Sakit ke Temannya

Wanita yang Ditemukan Tewas di Ruko Kelapa Gading Sempat Mengeluh Sakit ke Temannya

Megapolitan
5 Oknum Polisi Ditangkap karena Penyalahgunaan Narkoba

5 Oknum Polisi Ditangkap karena Penyalahgunaan Narkoba

Megapolitan
Belasan Motor Mogok akibat Nekat Menerobos Banjir di Jalan Raya Jambore Cibubur

Belasan Motor Mogok akibat Nekat Menerobos Banjir di Jalan Raya Jambore Cibubur

Megapolitan
Jalan Raya Jambore Cibubur Banjir 30 Cm, Arus Lalin Sempat Dialihkan

Jalan Raya Jambore Cibubur Banjir 30 Cm, Arus Lalin Sempat Dialihkan

Megapolitan
Saksi Sebut Kamar Tempat Wanita Ditemukan Tewas di Kelapa Gading Dikunci dari Dalam

Saksi Sebut Kamar Tempat Wanita Ditemukan Tewas di Kelapa Gading Dikunci dari Dalam

Megapolitan
Ibu Korban Kebakaran Toko Bingkai di Mampang Sempat Merasa Lemas dan Kepanasan Sebelum Anaknya Tewas

Ibu Korban Kebakaran Toko Bingkai di Mampang Sempat Merasa Lemas dan Kepanasan Sebelum Anaknya Tewas

Megapolitan
Wanita yang Ditemukan Tewas di Ruko Kelapa Gading Tinggal Bersama Pacarnya

Wanita yang Ditemukan Tewas di Ruko Kelapa Gading Tinggal Bersama Pacarnya

Megapolitan
MK Sudah Terima 52 'Amicus Curiae', Hanya 14 yang Didalami

MK Sudah Terima 52 "Amicus Curiae", Hanya 14 yang Didalami

Megapolitan
Sosok Sella Korban Kebakaran Toko Bingkai di Mampang, Dikenal Bertanggung Jawab

Sosok Sella Korban Kebakaran Toko Bingkai di Mampang, Dikenal Bertanggung Jawab

Megapolitan
Wanita Hamil yang Tewas di Ruko Kelapa Gading Baru Bekerja Dua Hari

Wanita Hamil yang Tewas di Ruko Kelapa Gading Baru Bekerja Dua Hari

Megapolitan
Sebelum Toko Bingkai Saudara Frame Terbakar, Ibunda Sella Sempat Tak Beri Izin Anaknya Bekerja di Sana

Sebelum Toko Bingkai Saudara Frame Terbakar, Ibunda Sella Sempat Tak Beri Izin Anaknya Bekerja di Sana

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com