Semua Orang Dilarang Pakai Masker di Kantor Pemkot Bekasi

Kompas.com - 05/03/2020, 17:39 WIB
Stok masker di kota Palembang, Sumatera Selatan mulai kosong, sejak virus corona masuk ke Indonesia. Bahkan, akibat penyebaran virus tersebut, harga masker mengalami lonjakan. KOMPAS.com/AJI YK PUTRAStok masker di kota Palembang, Sumatera Selatan mulai kosong, sejak virus corona masuk ke Indonesia. Bahkan, akibat penyebaran virus tersebut, harga masker mengalami lonjakan.
Penulis Cynthia Lova
|

BEKASI, KOMPAS.com - Aparatur Sipil Negara (ASN) dan non ASN dilarang menggunakan masker saat berada di kawasan kantor Pemerintah Kota Bekasi.

Wakil Wali Kota Bekasi Tri Adhianto mengatakan, aturan tidak diperbolehkan mengenakan masker sudah disosialisasikan ke seluruh pegawai yang bekerja di Pemkot Bekasi.

Alasannya, masker hanya dikenakan untuk orang sakit.

“Pemkot Bekasi melarang ada PNS atau ASN non ASN yang dia lagi kerja (pakai masker). Kalau itu (sakit), ya mending pulang aja enggak usah kerja,” ujar Tri di RSUD Bekasi, Kamis (5/3/2020).

Baca juga: Pakai Diskresi, Polres Jakut Jual 72.000 Masker Sitaan Rp 400 Per Lembar

Tri mengatakan, pengurangan pemakaian masker di kalangan Pemkot Bekasi dilakukan sebagai contoh di masyarakat.

Sehingga masyarakat bisa menyadari bahwa masker memang digunakan hanya untuk orang sakit.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apalagi mengingat saat ini masker langka dan ada segelintir masyarakat yang malah memanfaatkannya.

“Warga jangan kemudian ikut-ikutan. Kalau kita yang sehat ini kan enggak usah pakai masker enggak apa-apa. Padahal virus itu menyebar ada prosesnya. Makanya kita bisa mengantisipasi ya, tidak akan seheboh apa yang disampaikan media massa, itu yang paling penting,” ucap Tri.

Baca juga: Pasar Jaya Jual Masker Rp 300.000 Per Boks, YLKI: Itu Mengeksploitasi Warga

Tri berharap masyarakat bisa mengantisipasi virus Corona dengan menjaga kesehatan dan kebersihan masing-masing.

Dengan begitu, warga Bekasi terhindar dari virus Corona.

“Ya tidak perlu khawatirlah, jaga kesehatan yang penting dan kebersihan. Semoga terhindar kan dari virus Corona,” tutur dia.

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi sebelumnya meminta masyarakat tidak panik di tengah kelangkaan masker akibat virus Corona.

Effendi berharap warga berserah diri kepada Tuhan.

“Kenapa musti panik? Kalau saya saat ini ditanya harus ke mana, saya yakin saja. Karena sesuatu itu (virus corona) pasti Tuhan sudah diatur, enggak perlu panik,” ucap dia di Stadion Patriot, Selasa (3/3/2020).

“Kalau pemimpinnya pakai masker nanti rakyatnya takut. Bismillah aja,” kata dia. 

Baca juga: Kecam Pasar Jaya Jual Masker Rp 300.000 Per Boks, PSI: Jangan Menari di Atas Keresahan Orang

Ia memastikan sampai saat ini di Bekasi belum ada yang terjangkit virus Corona.

“Sampai saat ini negatif, loh kita berdoa jangan sampai itu tugas kita sebagai umat,” ucap Pepen.

Selain itu, ia meminta masyarakat untuk menjaga kesehatan dan kebersihan. Misalnya dengan menjaga pola makan dan kebersihan setelah beraktivitas di luar.

Lalu bagi masyarakat yang dalam keadaan sakit bisa istirahat di rumah sementara hingga sembuh.

“Mudah-mudahan di kota Bekasi ini dengan moto Ihsan, berperilaku baik, bahwa virus corona yang menghawatirkan banyak orang tidak lewat kota Bekasi, jadi itu lah upaya-upaya yang terus kita lakukan dalam menjaga kesehatan dan kebersihan,” tutur dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Buaya Peliharaan di Kemayoran Diamankan, Pemiliknya Menangis Saat Evakuasi

Dua Buaya Peliharaan di Kemayoran Diamankan, Pemiliknya Menangis Saat Evakuasi

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Tangsel Baru 51,3 Persen dari Target

Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua di Tangsel Baru 51,3 Persen dari Target

Megapolitan
Taman Margasatwa Ragunan Dibuka, Pengelola Terapkan Screening Berlapis Lewat Aplikasi PeduliLindungi

Taman Margasatwa Ragunan Dibuka, Pengelola Terapkan Screening Berlapis Lewat Aplikasi PeduliLindungi

Megapolitan
Hendak Selundupkan Sabu di Pesawat, Seorang Pria di Kota Tangerang Ditangkap Polisi

Hendak Selundupkan Sabu di Pesawat, Seorang Pria di Kota Tangerang Ditangkap Polisi

Megapolitan
Ajak Kerja Sama Antardaerah, Anies: Indonesia Terlalu Besar untuk Bekerja Sendiri-sendiri

Ajak Kerja Sama Antardaerah, Anies: Indonesia Terlalu Besar untuk Bekerja Sendiri-sendiri

Megapolitan
UPDATE 21 Oktober: Bertambah 7 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel

UPDATE 21 Oktober: Bertambah 7 Kasus Baru Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
TransJakarta Buka Kembali Empat Rute Layanan

TransJakarta Buka Kembali Empat Rute Layanan

Megapolitan
Sebelum Ditangkap, Tiga Pengedar di Bekasi Sudah Jual 60 Kilogram Ganja

Sebelum Ditangkap, Tiga Pengedar di Bekasi Sudah Jual 60 Kilogram Ganja

Megapolitan
Pemprov DKI Kirim Surat ke Kedubes RI di Turki Terkait Rencana Penamaan Jalan Ataturk

Pemprov DKI Kirim Surat ke Kedubes RI di Turki Terkait Rencana Penamaan Jalan Ataturk

Megapolitan
Memasuki Musim Hujan, PUPR Kota Tangerang Normalisasi Drainase hingga Sungai

Memasuki Musim Hujan, PUPR Kota Tangerang Normalisasi Drainase hingga Sungai

Megapolitan
Antisipasi Banjir di Kemang, Kelurahan Bangka Pastikan Pompa Air Berfungsi Baik

Antisipasi Banjir di Kemang, Kelurahan Bangka Pastikan Pompa Air Berfungsi Baik

Megapolitan
Pemprov DKI: Kita Akan Hidup Berdampingan dengan Covid-19, Bukan Berdamai

Pemprov DKI: Kita Akan Hidup Berdampingan dengan Covid-19, Bukan Berdamai

Megapolitan
Banting Mahasiswa hingga Kejang, Brigadir NP Dimutasi jadi Bintara Tanpa Jabatan

Banting Mahasiswa hingga Kejang, Brigadir NP Dimutasi jadi Bintara Tanpa Jabatan

Megapolitan
Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka, Hanya 15.000 Orang yang Bisa Masuk

Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka, Hanya 15.000 Orang yang Bisa Masuk

Megapolitan
Bocah 13 Tahun Diduga Diperkosa Berkali-kali hingga Hamil Dua Bulan

Bocah 13 Tahun Diduga Diperkosa Berkali-kali hingga Hamil Dua Bulan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.