Ahmad Syaikhu Soroti Kemacetan di Kota Bekasi yang Tak Kunjung Beres

Kompas.com - 10/03/2020, 20:41 WIB
Anggota Komisi V DPR RI, Ahmad Syaikhu di SDN Samudrajaya 04, Tarumajaya, Kabupaten Bekasi, Selasa (21/1/2020). KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANAnggota Komisi V DPR RI, Ahmad Syaikhu di SDN Samudrajaya 04, Tarumajaya, Kabupaten Bekasi, Selasa (21/1/2020).

BEKASI, KOMPAS.com - Anggota Komisi V DPR RI, Ahmad Syaikhu, menyebutkan kemacetan di Kota Bekasi, Jawa Barat, merupakan pekerjaan rumah pemerintah kora setempat yang tak kunjung rampung.

Dia menyampaikan hal itu bertepatan dengan perayaan hari jadi ke-23 Kota Bekasi, Selasa (10/3/2020).

"Beberapa hal yang masih harus mendapat perhatian adalah berbagai keluhan masyarakat berkaitan dengan kemacetan yang tentunya harua diurai secara bersama-sama," ujar Syaikhu selepas perayaan di Lapangan Alun-alun, Bekasi Selatan, Selasa.

Baca juga: Kota Bekasi Ultah ke-23, Wali Kota Janji Tak Akan Persulit Pembangunan Rumah Ibadah

Pria yang pernah jadi wakil wali kota Bekasi pada periode 2013-2018 itu menganggap bahwa masalah kemacetan bukan hanya jadi tanggung jawan Pemkot Bekasi.

Pemerintah pusat punya andil dalam persoalan ini. Apalagi, soal mengurai kemacetan bukan cuma perkara membangun infrastruktur, tetapi juga tentang edukasi warga.

"Perlu penataan infrastruktur, mungkin dari pusat juga diperlukan turun tangan, dari provinsi, dan dari Kota Bekasi sendiri," kata Syaikhu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya berharap bahwa dalam penataan infrastruktur ini, bukan hanya infrastrukturnya ansicht yang dibangun, ini perlu ada budaya yang perlu diedukasi," tambah politikus PKS tersebut.

Pria yang pernah mencalonkan diri sebagai kandidat wakil gubernur Jawa Barat pada Pilkada 2018 itu juga menilai bahwa Kota Bekasi cukup diuntungkan dari sisi infrastruktur transportasi massal. Pasalnya, ada beberapa moda transportasi massal yang dibangun pemerintah pusat melintas wilayah Kota Bekasi.

"LRT (Jabodebek) dan sarana lainnya ini harus dimanfaatkan oleh Kota Bekasi. Karena kalau tidak dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya, kalau kita masih menggunakan kendaraan pribadi, akhirnya keberadaan infrastruktur ini tidak akan berdampak mengurangi kemacetan," ujar dia.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Ditilang, Perempuan di Tangerang Diminta Nomor Telepon Lalu Terus Dihubungi Polisi

Tak Ditilang, Perempuan di Tangerang Diminta Nomor Telepon Lalu Terus Dihubungi Polisi

Megapolitan
UPDATE: Tambah 73 Kasus di Depok, 2 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Depok, 2 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
UPDATE: Tambah 8 Kasus di Kota Tangerang, 94 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 8 Kasus di Kota Tangerang, 94 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Hippindo: Kalau Sertifikasi CHSE Gratis Tanpa biaya, Kami Tak Masalah

Hippindo: Kalau Sertifikasi CHSE Gratis Tanpa biaya, Kami Tak Masalah

Megapolitan
Sidang Hoaks Babi Ngepet di Depok, Saksi Mulanya Tak Tahu Barang yang Diambilnya Babi

Sidang Hoaks Babi Ngepet di Depok, Saksi Mulanya Tak Tahu Barang yang Diambilnya Babi

Megapolitan
ART di Kebon Jeruk Curi Brankas Majikannya Saat Ditinggal ke Luar Negeri

ART di Kebon Jeruk Curi Brankas Majikannya Saat Ditinggal ke Luar Negeri

Megapolitan
UPDATE 28 September: Tambah 15 Kasus Covid-19 dan 10 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 28 September: Tambah 15 Kasus Covid-19 dan 10 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Pengakuan Pencuri Motor di Bekasi: Gaji Rp 2 Juta Kurang buat Kebutuhan Sehari-hari

Pengakuan Pencuri Motor di Bekasi: Gaji Rp 2 Juta Kurang buat Kebutuhan Sehari-hari

Megapolitan
Merasa Aman Beraktivitas di Tangsel, Manusia Silver Hanya Ditahan 2 Hari jika Terjaring Razia

Merasa Aman Beraktivitas di Tangsel, Manusia Silver Hanya Ditahan 2 Hari jika Terjaring Razia

Megapolitan
Keluarga Napi Tewas akibat Kebakaran Lapas Tangerang Akan Gugat Pemerintah ke PTUN

Keluarga Napi Tewas akibat Kebakaran Lapas Tangerang Akan Gugat Pemerintah ke PTUN

Megapolitan
Revitalisasi Blok I dan II Pasar Senen Hampir Rampung, 60 Persen Kios Sudah Terjual

Revitalisasi Blok I dan II Pasar Senen Hampir Rampung, 60 Persen Kios Sudah Terjual

Megapolitan
Kebakaran Landa 2 Rumah di 2 Lokasi Berbeda Wilayah Jaktim Hari Ini

Kebakaran Landa 2 Rumah di 2 Lokasi Berbeda Wilayah Jaktim Hari Ini

Megapolitan
6 Keluarga Napi Tewas di Lapas Tangerang Tuntut 2 Hal Ini ke Pemerintah Pusat

6 Keluarga Napi Tewas di Lapas Tangerang Tuntut 2 Hal Ini ke Pemerintah Pusat

Megapolitan
Pasutri yang Ajak Bayi Jadi Manusia Silver di Pamulang Belum Diketahui Keberadaannya

Pasutri yang Ajak Bayi Jadi Manusia Silver di Pamulang Belum Diketahui Keberadaannya

Megapolitan
Sejumlah Pejabat DKI Tinjau Stasiun Tebet Sebelum Besok Diresmikan

Sejumlah Pejabat DKI Tinjau Stasiun Tebet Sebelum Besok Diresmikan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.