Kompas.com - 16/03/2020, 09:22 WIB
Editor in Chief Billboard Indonesia Adib Hidayat menggalang donasi untuk membeli alat perlindungan diri bagi tenaga kesehatan yang menangani corona. Tangkapan layar dari Kitabisa.comEditor in Chief Billboard Indonesia Adib Hidayat menggalang donasi untuk membeli alat perlindungan diri bagi tenaga kesehatan yang menangani corona.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat musik Adib Hidayat mulai membuka donasi untuk membantu para tenaga kesehatan selama wabah virus corona terjadi di Indonesia.

Adib mengaku inisiatif ini bermula ketika ia melihat kesulitan yang dialami para tenaga kesehatan sejak kasus pertama Covid -19 diumumkan oleh Presiden Joko Widodo.

"Melihat di twitter beberapa orang yang saya tahu, dokter, ya berkeluh kesah dengan minimnya peralatan yang mereka punyai, disediakan rumah sakit atau tempat dia bekerja," kata Adib saat dihubungi Kompas.com, Senin (16/3/2020).

Baca juga: Cegah Penularan Covid-19, LRT Jakarta Rekayasa Operasional Selama 14 Hari

Padahal pekerjaan para tenaga media ini sangat beresiko. Mereka berpotensi bertemu dan kontak langsung dengan orang yang terkena virus corona.

Temuan Adib, alat pelindung diri seperti masker dan hand sanitizer bagi para tenaga kesehatan tersebut semakin menipis.

"Bahkan ada yang harus berhemat pakai dua kali, dua hari. Itu kan miris. Jadi pikir apa yang bisa dilakukan, dari pada marah-marah," ucap Adib.

Rasa empati itu bersambut dengan ajakan dari Kitabisa.com untuk membuka donasi bagi para tenaga kesehatan.

Baca juga: Cegah Covid-19, MRT, LRT, dan Transjakarta Hanya Beroperasi Pk 06.00-18.00

Adib pun mengajak beberapa kenalannya yang berprofesi sebagai dokter untuk menjabarkan bagaimana kondisi di lapangan.

Warga yang ingin berdonasi tinggal mengirimkan bantuan mereka lewat link Kitabisa.com.

Ia berharap, upaya ini setidaknya bisa membantu para tenaga kesehatan melakukan tugas mulia mereka.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Beragam Pengetatan Aturan Keluar-Masuk Jakarta Jelang dan Usai Lebaran

Beragam Pengetatan Aturan Keluar-Masuk Jakarta Jelang dan Usai Lebaran

Megapolitan
Warga Johar Baru Sering Tawuran, Jembatan 'Disalahkan' dan Harus Ditutup

Warga Johar Baru Sering Tawuran, Jembatan "Disalahkan" dan Harus Ditutup

Megapolitan
Lokasi Tes Genose C19 di Jakarta sebagai Syarat Perjalanan

Lokasi Tes Genose C19 di Jakarta sebagai Syarat Perjalanan

Megapolitan
[Update 22 April]: Kasus Covid-19 Kota Tangerang Bertambah 23 Pasien

[Update 22 April]: Kasus Covid-19 Kota Tangerang Bertambah 23 Pasien

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Saat Mako Brimob Diserbu Tahanan Teroris: 5 Polisi dan 1 Napi Tewas

[POPULER JABODETABEK] Saat Mako Brimob Diserbu Tahanan Teroris: 5 Polisi dan 1 Napi Tewas

Megapolitan
Kabupaten Bekasi Catat 35 Kasus Baru Covid-19, Kamis Kemarin

Kabupaten Bekasi Catat 35 Kasus Baru Covid-19, Kamis Kemarin

Megapolitan
Sebuah Mobil Tabrak Pembatas Jalur Sepeda di Sudirman karena Gagal Menyalip

Sebuah Mobil Tabrak Pembatas Jalur Sepeda di Sudirman karena Gagal Menyalip

Megapolitan
KRI Nanggala Hilang Kontak, Keluarga di Depok Berharap Kolonel Harry Selamat

KRI Nanggala Hilang Kontak, Keluarga di Depok Berharap Kolonel Harry Selamat

Megapolitan
Kasus Aktif Covid-19 di Depok Naik Lagi Jadi 1.707 Pasien

Kasus Aktif Covid-19 di Depok Naik Lagi Jadi 1.707 Pasien

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Cerah Berawan

Megapolitan
8 Aturan Warga Jakarta yang Hendak Keluar Kota di Masa Pengetatan dan Larangan Mudik

8 Aturan Warga Jakarta yang Hendak Keluar Kota di Masa Pengetatan dan Larangan Mudik

Megapolitan
'Radhar Panca Dahana Itu 'Orang Gila', Pikirannya Gila, Visioner...'

"Radhar Panca Dahana Itu 'Orang Gila', Pikirannya Gila, Visioner..."

Megapolitan
Buntut Konten Tiktok Persalinan, Majelis Etik IDI Siapkan Fatwa Etika Bermedia Sosial untuk Dokter

Buntut Konten Tiktok Persalinan, Majelis Etik IDI Siapkan Fatwa Etika Bermedia Sosial untuk Dokter

Megapolitan
Teladan dari Radhar Panca Dahana, Tetap Gigih Menafkahi Keluarga meski Badan Sudah Ringkih

Teladan dari Radhar Panca Dahana, Tetap Gigih Menafkahi Keluarga meski Badan Sudah Ringkih

Megapolitan
Pesona Masjid Asmaul Husna, Rumah Ibadah Berselimut Kaligrafi Kufi di Tangerang...

Pesona Masjid Asmaul Husna, Rumah Ibadah Berselimut Kaligrafi Kufi di Tangerang...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X